India Dikepung Asap Polusi, Ibu Hamil Khawatirkan Kesehatan Janinnya

Oleh Liputan6.com pada 09 Nov 2019, 10:00 WIB
Kabut Asap Beracun Kepung New Delhi

Liputan6.com, New Delhi - Rachel Gokavi, seorang calon ibu di India, sedang hamil besar. Ia menghabiskan sebagian waktunya di rumah, di tengah keputusasaan untuk melindungi janinnya dari udara beracun. Melonjaknya angka keguguran dan kematian bayi membuat dirinya tambah was-was.

Gokavi dan ibu hamil lainnya juga merasakan hal yang sama, harus menghirup udara beracun.

"Saya selalu menutup pintu balkon dan tidak keluar terlalu banyak. Saya khawatir akan ada masalah pernapasan saat bayi lahir," kata Gokavi kepada AFP, yang mengutip di lamannya, Jumat (8/11/2019).

Seperti Gokavi, calon ibu yang gelisah lainnya mendengarkan tips dan trik mengatasi kabut asap yang begitu buruk, sehingga menteri Delhi baru-baru ini menyamakan kota itu dengan "kamar gas".

"Jangan keluar untuk jalan-jalan pagi. Coba pergi di sore hari ketika matahari terbenam," hanya itu yang bisa disarankan oleh instruktur kepada para wanita --yang mendengarkan dengan alis berkerut.

Tanpa kelonggaran dari polusi yang terlihat, dokter juga tidak punya banyak pilihan selain hanya merekomendasikan masker wajah dan pembersih udara mahal di rumah --untuk mereka yang mampu membelinya.

2 of 3

Banyak Bayi yang Menghirup Polusi

Ilustrasi Bayi
Ilustrasi bayi

Rumah sakit Sitaram Bhartia di Delhi, bayi-bayi dengan berat hanya satu kilogram menghirup oksigen melalui tabung plastik ketika mesin memantau tanda-tanda vital mereka.

Rinku Sengupta, dokter kandungan di unit neonatal yang, mengatakan bahwa tingkat bayi dengan berat badan kurang dan kelahiran prematur meningkat di kota-kota dengan tingkat polusi yang tinggi.

"Kami sangat khawatir karena kami tahu bahwa polutan tidak hanya mempengaruhi paru-paru ibu tetapi ini bahkan dapat mencapai plasenta dan mempengaruhi fungsi plasenta," katanya kepada AFP.

"Sulit untuk membuktikan hubungan sebab-akibat langsung. Tetapi sekarang ada cukup bukti untuk mengatakan bahwa ada hubungan langsung dan kita perlu duduk dan berpikir apa yang bisa kita lakukan tentang itu," katanya.

Ada ibu bernama Arti Bhatia, 35, sekarang adalah ibu dari anak perempuan enam bulan, Ayesha.

Perjalanannya menjadi ibu dipenuhi dengan rasa sakit keguguran, dan dia bertanya-tanya apakah polusi yang harus disalahkan.

"Saya melahirkan bayi saya setelah tiga tahun berusaha dan dalam tiga tahun itu saya kehilangan beberapa kehamilan," ucap Bhatia kepada AFP.

"Pertama kali saya kehilangan (kehamilan) saya pikir mungkin itu adalah nasib buruk, mungkin itu tidak dimaksudkan untuk menjadi sesuatu atau sesuatu. Tapi kemudian itu seperti 'apakah ini karena udara yang kita hirup'?"

3 of 3

Diselimuti Udara Tak Sehat

Penampakan New Delhi yang Dipenuhi Polusi Udara
Polusi udara terlihat di sekitar monumen Gerbang India di New Delhi (15/10/2019). Pemerintah New Delhi melarang penggunaan generator diesel pada 15 Oktober karena tingkat polusi di ibu kota India tersebut melampaui batas aman lebih dari empat kali. (AFP Photo/Sajjad Hussain)

India adalah rumah bagi 14 dari 15 kota paling tercemar di dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Setiap asap musim dingin dari api petani bergabung dengan emisi industri dan kendaraan untuk mengubah kota-kota di seluruh India utara menjadi lubang neraka yang diselimuti kabut asap.

Koktail beracun ini memotong kehidupan satu juta orang di India setiap tahun, menurut penelitian pemerintah yang diterbitkan pada Juni.

Laporan yang sama menyalahkan polusi udara karena membunuh lebih dari 100.000 balita setiap tahun.

Dokter juga mengatakan, anak-anak menghirup udara berbahaya dua kali lebih cepat daripada orang dewasa karena paru-paru mereka yang lebih kecil, menyebabkan masalah pernapasan dan bahkan mengganggu perkembangan otak.

Ada bukti yang menunjukkan bahwa remaja yang terpapar dengan tingkat polusi udara yang lebih tinggi lebih mungkin mengalami masalah kesehatan mental, kata UNICEF minggu ini.

 

Reporter: Aqilah Ananda Purwanti

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait