Prancis dan China Akan Perbaiki Katedral Notre-Dame Paris yang Terbakar

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 08 Nov 2019, 09:00 WIB
Katedral Notre Dame Direstorasi Usai Kebakaran Hebat

Liputan6.com, Beijing - Administrasi budaya China dan Prancis, pada Rabu 6 November 2019 di Beijing, bersama-sama merilis deklarasi program kerja sama membangun kembali Gereja Katedral Katolik Notre Dame Paris yang rusak akibat kebakaran pada April 2019.

Pada 15 April malam waktu lokal, asap tebal mengepul dari Katedral Notre Dame de Paris, Prancis. Kebakaran besar pada gereja yang juga salah satu landmark kota Paris itu mengguncang seluruh Prancis dan juga dunia.

Dilansir dari Straits Times, Kamis (7/11/2019), penandatanganan kerja sama renovasi Notre Dame dilakukan dalam pertemuan antara Presiden Xi Jinping dan timpalannya dari Prancis, Presiden Emmanuel Macron selama kunjungan kenegaraan ke China pada Rabu.

Deklarasi tersebut ditandatangani oleh Tuan Liu Yuzhu, direktur Administrasi Warisan Budaya Nasional, dan Tuan Franck Riester, Menteri Kebudayaan Perancis di Aula Besar Rakyat.

"Hilangnya warisan budaya berarti lenyapnya periode sejarah dan budaya," kata Liu dalam sebuah pernyataan tertulis.

"Ini juga mengajarkan kita pelajaran untuk memastikan keamanan warisan budaya, dan mendorong kita untuk menetapkan garis merah untuk masa depan yang tidak boleh dilintasi," tambahnya.

Sejalan dengan deklarasi tersebut, sekelompok tim ahli Tiongkok tentang warisan budaya akan tiba di Paris pada tahun 2020. Mereka akan segera bekerja di situs tersebut bersama dengan para konservator Prancis.

Liu mengungkapkan bahwa kedua negara tetap sering berhubungan sejak kebakaran guna mengeksplorasi jalannya kerja sama.

"Proyek ini akan sangat memperluas cakrawala kerja sama Tiongkok-Prancis dalam hal warisan budaya," katanya. "Itu akan menjadi contoh yang baik bagi dunia."

China adalah negara pertama di luar Prancis yang mencapai kesepakatan antar pemerintah mengenai renovasi Notre Dame.

2 of 3

Bagian dari Kerja Sama Bilateral

Katedral Notre Dame Direstorasi Usai Kebakaran Hebat
Katedral Notre Dame sedang menjalani restorasi setelah rusak parah akibat kebakaran hebat, Paris, Prancis, Minggu (14/7/2019). Katedral Notre Dame mengalami kebakaran hebat pada 15 April 2019. (Kenzo TRIBOUILLARD/AFP)

Presiden Macron sebelumnya menyatakan bahwa renovasi katedral yang rusak parah akan selesai tepat waktu untuk Olimpiade Musim Panas 2024 di Paris. Tetapi pemerintah Prancis tetap berhati-hati dalam memetakan rencana khusus untuk renovasi yang melibatkan mitra internasional.

Pada bulan Agustus, perusahaan penerbitan independen yang berbasis di California, GoArchitect, menyelenggarakan kompetisi di seluruh dunia mengenai rencana renovasi masa depan untuk atap yang hancur.

Sebuah sketsa disusun oleh dua arsitek China yang tinggal di Amerika Serikat menonjol dari hampir 300 rencana dan dianugerahi pemenang. Tetapi karyanya belum dipilih sebagai desain resmi.

Meskipun tema dan kerangka waktu khusus untuk kerja sama Tiongkok-Perancis pada Katedral Notre-Dame belum secara resmi ditetapkan, Chai Xiaoming, direktur Akademi Warisan Budaya Tiongkok, mengatakan China dapat berkontribusi tidak hanya gagasan umum tetapi juga rincian teknis. berencana untuk renovasi mendatang.

"China memiliki banyak pengalaman dalam merenovasi bangunan kuno yang terkena api, terutama yang terbuat dari kayu," kata Chai kepada China Daily.

"Ini berarti kita bisa menawarkan saran tentang cara melakukan renovasi atap berbingkai kayu di Gereja Katedral Notre-Dame," tambahnya.

Berbicara tentang pelestarian peninggalan batu, Chai mengutip bahwa akademinya menyelesaikan proyek penelitian selama sepuluh tahun di Resor Gunung Chengde, bekas resor kerajaan Dinasti Qing (1644-1911) di provinsi Hebei dan situs Warisan Dunia Unesco, di mana mereka merancang banyak solusi untuk batu yang rusak atau melemah menggunakan teknik pengerjaan tradisional Cina.

"Misalnya, membakar dupa dalam ritual tradisional telah meninggalkan lapisan jelaga tebal di banyak kuil Tiongkok kuno," tambahnya, "Jadi kita juga memiliki pengalaman yang kaya dalam membersihkan arsitektur kuno, yang mungkin berguna untuk pekerjaan di Notre-Dame."

Liu menekankan bahwa kerja sama antara China dan Prancis menguntungkan karena keduanya akan "saling belajar".

Deklarasi bersama pada hari Rabu juga menguraikan proyek bilateral antara Perancis dan China yang berfokus pada pejuang terakota berusia 2.200 tahun di Xi'an, provinsi Shaanxi, di Mausoleum Qinshihuang, kaisar pertama Tiongkok.

"Para prajurit terakota dan Notre-Dame adalah simbol paling penting di antara situs Warisan Dunia UNESCO di Tiongkok dan Prancis," kata Liu. "Kolaborasi ini menunjukkan hubungan kita yang telah terjalin dan menyoroti rasa saling percaya antara kedua negara."

Proyek yang baru diumumkan akan membahas pertukaran dalam teknologi konservasi, penelitian ilmiah bersama dan program pelatihan.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓