Tes Antraks hingga Efek Radiasi pada Testis, 5 Eksperimen Sains Berakhir Tragis

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 07 Nov 2019, 20:10 WIB
Peneliti Laboratorium

Liputan6.com, Jakarta - Sains mencakup berbagai bidang studi yang membutuhkan suatu penyelidikan ilmiah yang dilakukan secara bertanggungjawab.

Ketika etika atau kehati-hatian sains diabaikan, atau eksperimen tidak berhasil, bencana dan kegagalan yang berakhir tragis bisa saja terjadi.

Berikut 5 eksperimen sains yang berujung bencana dalam sejarah dunia, seperti dikutip dari Toptenz, Kamis (7/11/2019).

2 of 6

1. Tes Hepatitis di Sekolah Willowbrook

Peneliti Laboratorium
Ilustrasi Foto Peneliti (iStockphoto)

Willowbrook State School, dioperasikan negara bagian New York sebagai tempat untuk anak-anak dengan cacat mental. Di sana, wabah hepatitis terjadi secara alami dan juga sebagai hasil dari eksperimen yang tidak etis.

Di sekolah Staten Island ini, Dr. Saul Krugman melakukan beberapa percobaan yang sangat mengganggu di mana ia secara sengaja menginfeksi anak-anak dengan cacat mental dengan hepatitis dan kemudian memantau perkembangan infeksi untuk tujuan penelitian ilmiah.

Penelitian dimulai pada 1956 dan berlangsung selama 14 tahun. Lebih buruk lagi, orangtua sering diberitahu bahwa anak-anak mereka dapat diterima asalkan mereka menyetujui percobaan hepatitis yang dilakukan pada anak-anak sebagai alternatif untuk membayar biaya masuk yang tinggi.

Para peneliti membenarkan pekerjaan itu dengan mengatakan bahwa suntikan yang dimaksudkan untuk melawan hepatitis akan diberikan setelah infeksi yang disengaja.

3 of 6

2. Kelinci Percobaan Jadi Penyebab Wabah Ebola Mematikan

Salah satu wabah Ebola terburuk di dunia meneror Republik Demokratik Kongo selama 2018 (AP/Al-hadji Kudro Maliro)
Salah satu wabah Ebola terburuk di dunia meneror Republik Demokratik Kongo selama 2018 (AP/Al-hadji Kudro Maliro)

Ebola mungkin salah satu virus paling menakutkan di Bumi, tetapi telah dipelajari dalam percobaan di mana orang mungkin menyimpulkan kehati-hatian yang cukup.

Namun, seorang peneliti Rusia meninggal karena bereksperimen pada virus Ebola tanpa mempelajari dampaknya akibat paparan.

Saat menyelidiki biologi virus Ebola di laboratorium Vector di Novosibirsk di Siberia, seorang peneliti wanita menyuntik dirinya dengan jarum sarat Ebola.

Kecelakaan di fasilitas biologi yang sangat aman ini melibatkan sumber Ebola yang mungkin tampak mengejutkan: kelinci percobaan jenis babi guinea yang terinfeksi dalam studi virologi daripada sumber manusia langsung.

Ada berbagai sub-tipe Ebola, tetapi semuanya berbahaya hingga tingkat yang berbeda-beda. Menular dan mematikan, Ebola akan membunuh antara 50 dan 90 persen dari mereka yang terinfeksi.

Lebih buruk lagi, suatu penyembuhan belum tersedia untuk virus setelah diperoleh, hanya manajemen gejala. Dalam kecelakaan ini, peneliti meninggal dalam 14 hari setelah paparan. Sayangnya, pejabat Vector gagal melaporkan kecelakaan itu segera ke Organisasi Kesehatan Dunia, yang diperkirakan telah semakin mengurangi peluang hidup korban.

4 of 6

3. Skandal Radiasi di Penjara Washington dan Oregon

Peneliti Laboratorium
Ilustrasi Foto Peneliti (iStockphoto)

Pada 1963 hingga 1973, para tahanan yang berjumlah puluhan yang ditahan di penjara Washington dan Oregon menjadi sasaran dosis radiasi untuk menguji dampaknya pada testis manusia.

Dengan berbagai bujukan mulai dari "suap" uang tunai hingga pembebasan bersyarat, 130 narapidana membiarkan University of Washington menguji radiasi pada mereka atas perintah pemerintah AS.

Dosis berada pada 400 rad radiasi, sama dengan radiasi total 2.400 rontgen dada yang dilakukan bersamaan. Dosis itu diberikan dalam interval 10 menit.

Para tahanan tidak diberi tahu betapa berbahayanya eksperimen itu, dan menerima penyelesaian keuangan melalui gugatan class action (gugatan kelompok).

Dr. Carl Heller, "ilmuwan gila" di balik eksperimen radiasi manusia yang brutal ini, telah menerima US$ 1,2 juta uang hibah selama 10 tahun yang berkontribusi pada pekerjaannya yang kejam.

Para narapidana yang diuji diberi vasektomi, jika radiasi merusak DNA mereka cukup untuk menyebabkan mereka menjadi ayah anak-anak dengan kelainan genetik.

5 of 6

4. Kematian Rudal Rusia

Ilustrasi Ilmuwan, Peneliti, Penelitian, Laboratorium
Ilustrasi Ilmuwan, Peneliti, Penelitian, Laboratorium - Kredit: Freepik

Lama menjadi pusat penelitian senjata nuklir utama Rusia, kota Sarov, yang terletak 250 mil di sebelah timur Moskow, adalah tempat beberapa peneliti meninggal dunia pada musim panas 2019.

Dari tahun 1946 hingga hari ini, Sarov telah melihat berbagai jenis nuklir yang luar biasa, dengan karya penelitian yang berlangsung dalam batas-batasnya.

Insiden itu diselimuti kerahasiaan, tetapi kita tahu bahwa lima pekerja senjata nuklir Rusia menemui ajalnya pada musim panas 2019 dan diakui dalam sebuah upacara peringatan negara yang dihadiri banyak orang setelah sebuah proyek nuklir tempat mereka bekerja berubah menjadi bencana. Kecelakaan itu tidak hanya menewaskan lima pekerja, tetapi mengekspos daerah-daerah yang berdekatan dengan radiasi.

Sumber-sumber Rusia menggambarkan pekerjaan yang dilakukan sebagai tes yang dimaksudkan untuk mengembangkan reaktor kecil sebagai sumber daya untuk sistem senjata.

Kematian tersebut disebabkan oleh kesalahan yang akan "dipelajari" untuk mencegah kecelakaan sejenis di masa depan. Spekulasi Amerika dan Rusia yang independen mencakup pandangan bahwa mesin perang yang sedang diuji bisa menjadi rudal jelajah bertenaga nuklir.

Apa pun itu, ledakan itu cukup kuat untuk melemparkan beberapa korban ke perairan Teluk Dvinsky, di mana sebuah platform telah ditetapkan sebagai tempat untuk pengujian.

6 of 6

5. Simulasi Antraks Inggris

Bacillus anthracis, bakteri penyebab antraks
Bacillus anthracis, bakteri penyebab antraks (Wikipedia)

Antraks, penyakit yang disebabkan oleh bakteri gram positif Bacillus anthracis, jarang terjadi tetapi berbahaya, di mana penyakit itu bisa menginfeksi ternak dan juga manusia.

Pada 26 Juli 1963, para peneliti dengan sengaja melemparkan sebuah kotak berisi bakteri Antraks keluar dari jendela kereta milik Northern Line ketika meninggalkan Colliers Wood, sebuah stasiun kereta api di London selatan.

Kotak itu berisi bubuk yang penuh dengan spora dari bakteri yang berbeda, Bacillus globigii, sekarang juga diketahui berbahaya bagi kesehatan manusia dan dimaksudkan untuk mensimulasikan serangan antraks pada masyarakat.

Warga sipil sengaja dipaparkan bakteri itu, dengan memberikan para peneliti spora yang dapat dilacak yang dapat dikumpulkan dan kemudian "secara forensik" dinilai untuk melihat pola gerakan, paparan manusia dan bahaya akan dalam kasus serangan antraks nyata.

Insinyur dikirim untuk mengumpulkan sampel debu di seluruh bawah tanah, sampel yang memang terinfeksi mil jauhnya dari lokasi pelepasan. Ternyata, B. globigii cukup patogen untuk menyebabkan keracunan makanan, septikemia dan infeksi mata. Dan eksperimen itu pada akhirnya berujung pada banyaknya warga sipil yang terinfeksi Antraks.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait