Demo Chile Pekan ke-3 Kian Memburuk, Presiden Kesulitan

Oleh Liputan6.com pada 05 Nov 2019, 17:03 WIB
Diperbarui 05 Nov 2019, 17:16 WIB
20160522- Unjuk Rasa di Chili Berujung Ricuh-AFP Photo

Liputan6.com, Chile - Demonstrasi anti-pemerintah berujung kerusuhan di Chile memasuki pekan ketiga. Para demonstran bentrok dengan polisi dan menjarah toko-toko.

Dikutip dari AFP, Selasa (5/11/2019), puluhan ribu orang berkumpul di Plaza de Italia dan menjadikan tempat tersebut pusat kerusuhan atas ketidaksetaraan ekonomi dan kesenjangan lainnya. Massa juga berdemonstrasi di Istana Presiden di pusat kota Santiago.

Bentrok pecah dengan polisi yang berusaha menahan mereka, petugas menembakkan meriam air dan gas air mata. Bahkan, seorang petugas terkena bom molotov di wajahnya.

Saat malam tiba, para demonstran dan masyarakat menggedor-gedor panci atau wajan, serta membunyikan klakson mereka. Membuat situasi semakin ricuh. Barikade diletakkan untuk pertama kalinya di dekat pusat perbelanjaan Chile yang memiliki gedung pencakar langit tertinggi di Amerika Latin.

Saat awal pekan ketiga kerusuhan ini, gempa dengan magnitudo 6,0 sempat melanda Santiago, tetapi tidak ada laporan cedera atau kerusakan.

Selain itu, penjarahan dan vandalisme juga dilaporkan terjadi di kota-kota Vina del Mar, Valparaiso dan Concepcion.

2 of 4

Pemicu Protes

Protes Krisis Ekonomi, Demonstran Bentrok Dengan Polisi di Chile
Petugas polisi berlari untuk mendapatkan bantuan setelah dipukul dengan bom bensin yang dilemparkan oleh pengunjuk rasa selama protes anti-pemerintah di Santiago, Chile (4/10/2019). (AP Photo/Esteban Felix)

Unjuk rasa ini dipicu rasa marah masyarakat karena tingginya biaya hidup, kesenjangan antara kaya dan miskin, serta biaya medis yang sangat mahal. Hal ini dikemukakan demonstran yang menuntut pengunduran diri Presiden Sebastian Pinera.

Pinera mengadakan pembicaraan dengan partai-partai oposisi pekan lalu, tetapi mereka mengatakan dia gagal meyakinkan mereka bahwa memiliki keinginan untuk membuat perubahan yang diperlukan untuk menenangkan protes.

Jaksa mengatakan 20 orang tewas dalam kerusuhan sejak protes dimulai pada 20 Oktober. Sebuah misi HAM PBB sedang menyelidiki tuduhan kebrutalan polisi.

Pinera mencoba untuk menindak kerusuhan di minggu pertama tetapi tawaran itu menjadi bumerang. Dia terpaksa membatalkan hosting dua KTT internasional utama termasuk pertemuan iklim COP karena kerusuhan.

Para pengunjuk rasa mengorganisir aksi unjuk rasa pada Senin di bawah slogan "Ini belum berakhir." Beberapa warga kembali bekerja meskipun ada perusakan yang merusak jaringan kereta bawah tanah.

3 of 4

Menilbulkan Kerusakan

Protes Krisis Ekonomi, Demonstran Bentrok Dengan Polisi di Chile
Polisi dan demonstran bentrok dalam protes anti-pemerintah di Santiago, Chile (4/10/2019). Ribuan warga Chile kembali turun ke jalan memprotes layanan sosial yang lebih baik. (AP Photo/Esteban Felix)

"Pertarungan berlanjut, tetapi kita harus membuat negara itu bangkit kembali," kata seorang akuntan, Olga Perez.

"Itu tidak akan membantu siapa pun jika negara ini jatuh dalam kemerosotan," tambahnya.

Para pengunjuk rasa menyerukan reformasi konstitusi. Konstitusi Chile saat ini berasal dari kediktatoran Augusto Pinochet 1973-1990.

Sebuah jajak pendapat Cadem yang diterbitkan pada Minggu menunjukkan 87 persen orang Chile menyukai reformasi semacam itu. Studi itu mengindikasikan peringkat persetujuan Pinera anjlok hingga 13 persen.

Pemerintah mengatakan ekonomi Chile tumbuh tiga persen pada September, tetapi memperkirakan kontraksi 0,5 persen pada Oktober karena kerusuhan.

 

Reporter: Windy Febriana

4 of 4

Simak Video Pilihan Berikut:

Lanjutkan Membaca ↓