PODCAST: Perempuan Arab Saudi Bebas dari 'Belenggu' Abaya

Oleh Raden Trimutia Hatta pada 09 Nov 2019, 08:41 WIB
Diperbarui 11 Nov 2019, 06:13 WIB
PODCAST: Perempuan Arab Saudi Bebas dari 'Belenggu' Abaya. (Abdillah)

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah perempuan Arab Saudi saat ini mulai memilih mengenakan pakaian yang, jika mereka kenakan beberapa tahun lalu, bisa membuat mereka bermasalah dengan polisi moral lokal.

 

Banyak kaum Hawa yang meninggalkan abaya hitam polos tradisional mereka --sebuah gamis longgar yang menutupi seluruh tubuh yang wajib dipakai semua perempuan Arab Saudi di depan umum demi mematuhi norma kesusilaan lokal.

Sebagai gantinya, mereka memilih alternatif lain bernada 'konservatif-kreatif-kekinian': seperti baju parasut sporty, jubah dengan potongan modern-bernuansa-bisnis, dan bahkan kimono --Donna Abdulaziz melaporkan untuk the Wall Street Journal, disadur pada Minggu (6/10/2019).

Beberapa perempuan Saudi mengatakan mereka merasakan norma budaya berubah, sejak Putra Mahkota dan pemimpin de facto Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman bergerak untuk membuka masyarakat konservatif ini ke dunia luar dan secara umum menjadikannya 'sedikit' lebih liberal ketimbang Saudi beberapa dekade silam.

Perempuan telah diizinkan mengemudi di jalan-jalan Arab Saudi, jogging di jalan-jalan umum di kota Saudi yang kosmopolitan, dan bekerja di pekerjaan yang dulu disediakan hanya untuk pria, seperti militer dan polisi.

Soal berpakaian abaya, memang tidak ada hukum yang mengatur dalam undang-undang Saudi. Akan tetapi, pada praktiknya, persekusi berlaku umum.

Dengarkan kisah selengkapnya dalam podcast kanal Global Liputan6.com di bawah ini:

2 of 2

Podcast Liputan6.com:

Lanjutkan Membaca ↓