Saking Panasnya, Qatar Pasang AC di Luar Ruangan

Oleh Tanti Yulianingsih pada 26 Okt 2019, 18:35 WIB
Diperbarui 26 Okt 2019, 18:35 WIB
Ilustrasi panas di Qatar. (Shansche/iStock)
Perbesar
Ilustrasi panas di Qatar. (Shansche/iStock)

Liputan6.com, Doha - Qatar tengah dilanda suhu panas yang cukup ekstrem. Pada malam musim panas, suhu jarang turun di bawah 32 derajat Celcius, dan pada siang hari bisa melambung hingga 48 derajat Celcius.

Melihat kondisi tersebut, pemerintah Qatar berupaya melakukan sesuatu yang kedengarannya tidak masuk akal: dengan memasang alat pendingin ruangan di area terbuka atau di luar ruangan. Hal yang dianggap solusi itu, pada akhirnya, justru dapat memperburuk panas terik.

Sebuah kisah menarik dari The Washington Post yang mengikuti kondisi suhu Qatar, mencatat bagaimana panas ekstrem telah membahayakan kesehatan penduduk negara itu. Sebagai tanggapan, pemerintah memasang unit pendingin udara di stadion olahraga terbuka, mal, dan pasar.

"Jika Anda mematikan pendingin udara, panasnya terasa tak tertahankan," ujar Yousef al-Horr, pendiri sustainability-focused Gulf Organization for Research and Development kepada Post. "Kamu tidak bisa bertindak secara efektif."

2 dari 3 halaman

Simalakama?

Ilustrasi Lipsus Cuaca Panas
Perbesar
Ilustrasi Lipsus Cuaca Panas

Pendingin udara mungkin bekerja untuk mendinginkan sementara penduduk Qatar, tetapi mereka menggunakan bahan bakar fosil untuk menghasilkan listrik yang dibutuhkan untuk menjalankan perangkat penghasil kesejukan.

Bahan bakar fosil itu menghasilkan emisi karbon, yang berkontribusi terhadap pemanasan global yang memasak ruang publiknya.

Sementara para penandatangan Perjanjian Paris sepakat untuk mencoba menghindari membiarkan suhu naik menjadi 2 derajat Celcius (3,6 derajat Fahrenheit) di atas tingkat pra-industri, Qatar telah melampaui ambang batas itu - yang berarti situasi negara saat ini dapat memberi pertanda masa depan kita.

"Qatar adalah salah satu daerah dengan pemanasan tercepat di dunia, setidaknya di luar Kutub Utara," kata ilmuwan data iklim Berkeley Earth Zeke Hausfather kepada The Washington Post.

"Perubahan di sana dapat membantu memberi kita pandangan tentang apa yang bisa diharapkan oleh seluruh dunia jika kita tidak mengambil tindakan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca kita."

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓