Demo Kenaikan Tarif Kereta Picu Status Darurat di Chile

Oleh Tanti Yulianingsih pada 19 Okt 2019, 14:41 WIB
Diperbarui 20 Okt 2019, 00:16 WIB
Protes di Chile akibat kenaikan harga kereta metro. (AFP)

Liputan6.com, Santiago - Kenaikan harga tiket kereta metro di Chile memicu protes. Aksi tersebut kemudian berubah menjadi kekerasan dan mengakibatkan pemerintah menerapkan keadaan darurat di ibu kota Santiago.

Para pengunjuk rasa - banyak dari mereka siswa sekolah menengah dan universitas - melompat pintu putar, menyerang beberapa stasiun bawah tanah, mulai membakar dan memblokir lalu lintas, meninggalkan kerusakan luas di seluruh kota dan ribuan penumpang tanpa transportasi.

Gambar-gambar di televisi menunjukkan pengunjuk rasa melemparkan batu, menyerang kendaraan polisi dan membakar setidaknya satu bus. Polisi anti huru hara Chile menggunakan gas air mata dan pentungan terhadap beberapa pengunjuk rasa, yang telah berdemonstrasi berhari-hari menentang peningkatan tersebut.

Laporan BBC yang dikutip Sabtu (19/10/2019) menyebutkan bahwa kerusuhan itu memperlihatkan perpecahan di negara itu, salah satu yang terkaya di Amerika Latin tetapi juga salah satu yang paling tidak setara. Ada banyak keluhan tentang biaya hidup - terutama di Santiago, kota berpenduduk sekitar enam juta orang - dan seruan untuk reformasi ekonomi.

Berbicara di televisi, Presiden Sebastián Piñera mengatakan tujuan dari penerapan keadaan darurat adalah untuk "memastikan ketertiban umum dan keselamatan properti publik dan pribadi".

Langkah ini memungkinkan pihak berwenang untuk membatasi kebebasan bergerak seseorang dan hak mereka untuk berkumpul.

Presiden Sebastián Piñera juga mengatakan pemerintah akan "menyerukan dialog ... untuk meringankan penderitaan mereka yang terkena dampak kenaikan tarif".

 

* Dapatkan pulsa gratis senilai jutaan rupiah dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

2 of 3

Kenaikan Harga Kereta Saat Jam Sibuk

Ilustrasi uang
Ilustrasi uang. Sumber foto: unsplash.com/rawpixel.

Awal bulan ini, pemerintah menaikkan tarif sebanyak $ 1,17 (£ 0,90) untuk perjalanan selama jam sibuk, dengan dalih biaya energi yang lebih tinggi dan peso nan melemah.

Berbicara kepada Radio Agricultural sebelumnya, Presiden Piñera mengatakan: "Adalah satu hal untuk diperagakan dan yang lain untuk melakukan vandalisme yang telah kita amati. Ini bukan protes, itu kejahatan."

Sejauh ini belum jelas berapa banyak orang yang ditahan atau terluka. Meskipun ada protes, pihak berwenang mengatakan mereka tidak akan membalikkan kenaikan tarif.

Pemerintah Chile mengutuk apa yang digambarkannya sebagai "tindakan kekerasan dan vandalisme" yang "dilakukan oleh kelompok-kelompok terorganisir", dan menerapkan UU Keamanan Negara yang menjatuhkan hukuman yang lebih keras bagi mereka yang dinyatakan bersalah atas kekacauan publik.

Protes berlanjut setelah malam tiba, dengan orang-orang membunyikan benda dan menghalangi lalu lintas.

3 of 3

Operasional Metro Ditutup

Perusahaan energi Enel Chile mengatakan para pengacau telah membakar kantor pusat perusahaannya di pusat kota Santiago. Para pekerjannya dievakuasi dan tidak ada yang terluka.

Setelah protes yang berlangsung pada Jumat 18 Oktober waktu setempat, otoritas metro mengatakan semua jalur akan tetap ditutup selama setidaknya dua hari karena kerusakan parah. Sebab tak mungkin mengoperasikan sistem dengan aman.

Kerusakan diperkirakan  mencapai $ 700.000, termasuk kamera pengintai yang rusak dan peralatan lainnya.

Sistem transportasi bawah tanah Santiago dianggap sebagai salah satu yang paling modern di Amerika Latin, dengan lintasan sepanjang 140 km (86 mil) dan 136 stasiun. 

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait