Hengkangnya AS dari Suriah Picu Turki dan Kurdi Diambang Pertempuran Terbuka

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 10 Okt 2019, 09:02 WIB
Diperbarui 10 Okt 2019, 11:16 WIB
Turki Tambah Pasukan di Perbatasan Suriah

Liputan6.com, Ankara - Turki sedang bersiap untuk meluncurkan operasi militer yang telah lama mereka rencanakan di Suriah timur laut. Ankara ingin menghapus pasukan pimpinan Kurdi dari daerah perbatasan dan menciptakan "zona aman" untuk memukimkan kembali jutaan pengungsi Suriah yang melarikan diri ke Negeri Ottoman selama perang saudara Suriah.

Menteri Pertahanan Turki mengatakan bahwa tentara telah dimobilisasi ke perbatasan-perbatasan Turki - Suriah sejak Senin 7 Oktober dan terus bertambah hingga Selasa 8 Oktober. Aset lainnya diperkirakan akan dikerahkan lagi dalam waktu-waktu mendatang, sejumlah analis memprediksi.

Langkah itu dilakukan setelah Amerika Serikat, pada Minggu 6 Oktober, mengumumkan menarik pasukannya dari wilayah itu, secara efektif meninggalkan Pasukan Demokratik Suriah (SDF), sekutu utamanya selama menggempur ISIS di Suriah.

SDF, yang dipimpin oleh Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG), telah mengecam langkah Washington sebagai "tikaman di belakang," demikian seperti dikutip dari Al Jazeera, Rabu (9/10/2019).

Turki menganggap YPG sebagai kelompok "teroris".

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Uni Eropa, dan kekuatan dunia lainnya telah menyatakan kekhawatiran atas rencana Turki itu, memperingatkan bahwa tindakan militer apa pun dapat memperburuk penderitaan warga Suriah yang telah terkepung oleh konflik selama delapan tahun.

Sementara Pasukan Demokratik Suriah (SDF) telah dipersenjatai secara luas oleh Washington untuk memimpin pertempuran darat melawan ISIS selama tahun-tahun terakhir, mereka tidak memiliki aset kendaraan lapis baja, artileri dan kekuatan udara dari teknologi militer modern.

Turki, yang memiliki tentara terbesar kedua di NATO, memiliki semua atribut kekuatan seperti itu dan pasukannya telah mendapatkan pengalaman melalui dua operasi sebelumnya di Suriah utara, serta puluhan tahun memerangi Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang di dalam negeri.

2 of 4

Dua Skenario Pertempuran Turki Vs Kurdi di Suriah, Menurut Analis

Erdogan Salati Tentara Turki Pertama yang Tewas Menumpas Militan Kurdi
Konvoi armada pembawa senjata lapis baja Turki yang dipimpin oleh sebuah tank ke perbatasan dengan Suriah di pinggiran Kota Hassa, Turki, Selasa (23/1). Turki ingin mengusir militan Kurdi, YPG yang disebutnya teroris. (Foto Ibrahim Mase/DHA-Depo via AP)

1. Pengerahan Aset Udara, Artileri, dan Kavaleri Turki

Can Kasapoglu, direktur keamanan dan pertahanan di Pusat Studi Ekonomi dan Kebijakan Luar Negeri yang berbasis di Istanbul, mengatakan bahwa Turki akan berfokus pada pertempuran udara dan artileri pada babak-babak awal.

Mereka mungkin akan menggunakan jet tempur F-16 dan bomber F-4 --yang sama-sama dibeli Turki dari AS-- untuk operasi udara tersebut. Namun, penggunaan senjata AS diharapkan akan menimbulka tentangan dari Washington, kata Kasapoglu.

Pilihan lain adalah menggunakan drone udara bersenjata untuk mendukung pasukan darat, meskipun ini tidak akan mampu membawa muatan senjata berat dari pesawat berawak.

Selama berbulan-bulan, Turki telah memperkuat Pasukan Kedua, yang bertanggung jawab untuk mempertahankan perbatasan selatannya, di sepanjang perbatasan dengan wilayah yang dikuasai SDF, termasuk unit-unit elite yang berpengalaman tempur..

Brigade Kavaleri Lapis Baja ke-20 kemungkinan akan memelopori dorongan ke timur laut Suriah, menurut Kasapoglu, dengan operasi utama diharapkan terjadi di kota Tel Abyad.

"Dari Tel Abyad, serangan awalnya akan maju ke barat, mengikuti arah serangan ke arah Sungai Eufrat," katanya.

Turki juga diperkirakan akan memobilisasi proksi milisi Suriah pro-Ankara, yang dapat menyerang dari wilayah Manbij, sebelah barat Eufrat, untuk bergabung dengan operasi lintas perbatasan.

3 of 4

2. Pertempuran Terbuka di Timur Laut Suriah

Turki Tambah Pasukan di Perbatasan Suriah
Tentara Turki berkendara menuju kota Akcakale, yang dekat dengan perbatasan Suriah, di provinsi Sanliurfa, Selasa (8/10/2019). Konvoi militer yang terdiri dari kendaraan lapis baja pengangkut pasukan dan tank dikirim untuk memperkuat unit militer di perbatasan. (BULENT KILIC/AFP)

Pada Agustus 2016, Turki meluncurkan Operation Euphrates Shield, yang melihat sebagian besar militan ISIS dan YPG Aleppo di utara berkoordinasi dengan pemberontak Tentara Suriah Merdeka. Pasukan yang sama awal tahun lalu merebut wilayah Kurdi di Afrin, di barat laut Suriah, setelah kampanye dua bulan melawan YPG.

Dengan lanskap timur laut Suriah terdiri dari dataran rendah dan terbuka yang cocok untuk unit lapis baja dan mekanik, analis mengatakan pertempuran potensial tampaknya akan menawarkan kemenangan cepat bagi Turki.

"Ini akan lebih mudah daripada Eufrat Shield," kata Selim Sazak, direktur riset di TUM Strategy yang berbasis di Ankara, merujuk pada operasi Aleppo. "Tidak hanya medan yang lebih mudah, tetapi juga tidak ada kekhawatiran tentang ISIS pindah ke daerah yang dibersihkan dari YPG."

Analis juga menunjukkan bahwa meskipun SDF memperoleh banyak pengalaman setelah melawan ISIS, setiap kali mereka dihadapkan dengan serangan udara, tank dan artileri berat - seperti dalam operasi Suriah sebelumnya di Turki - mereka akan dengan cepat dikalahkan.

"Ada dua opsi untuk SDF," kata Sazak. "Entah bertarung mati-matian atau tidak sama sekali. Saya tidak membayangkan pertarungan intensitas menengah yang berkepanjangan. Itu akan menjadi pertempuran singkat atau mereka terlebih dahulu akan mundur."

Kamal Alam, seorang analis militer yang berbasis di London di Turki dan Suriah, setuju operasi itu seharusnya tidak menghadirkan kesulitan serius bagi pasukan Turki.

"Turki seharusnya tidak memiliki masalah karena keunggulan mereka dalam kekuatan udara dan artileri," katanya.

Can Kasapoglu setuju bahwa Turki memiliki kapasitas untuk "membombardir" lawan-lawannya dengan kampanye "yang kemungkinan akan mencatat pencapaian cepat" jika didukung oleh dukungan udara yang memadai.

Terlepas dari keunggulan militer Turki, SDF memiliki senjata seperti misil anti-tank dan sistem pertahanan udara portabel manusia.

SDF juga telah memperoleh pengalaman pertempuran yang signifikan selama kampanye setahun melawan ISIS, yang didukung oleh kekuatan udara AS, artileri dan pasukan khusus.

Kepemimpinan kelompok itu bereaksi secara paksa terhadap ancaman operasi Turki, memperingatkan bahwa "tidak akan ragu untuk mengubah serangan tanpa alasan menjadi perang habis-habisan."

Secara khusus, rudal anti-tank Javelin yang diberikan AS selama pertempuran melawan ISIS, bisa menghadirkan ancaman bagi kendaraan lapis baja Turki, kata Kasapoglu, sementara rudal udara seperti SA-18 yang disuplai Rusia berisiko terhadap pesawat, terutama helikopter.

4 of 4

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓