4 Tunawisma di New York Dipukuli hingga Tewas, Pelakunya Sesama Gelandangan

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 06 Okt 2019, 14:00 WIB
Diperbarui 06 Okt 2019, 14:16 WIB
Ilustrasi Chinatown, New York City (unsplash)

Liputan6.com, New York City - Empat pria tunawisma dipukuli hingga tewas di New York City, pada sebuah insiden kekerasan yang terjadi dalam waktu semalam, Sabtu 5 Oktober 2019 waktu lokal. Korban kelima ditemukan masih bernyawa, namun dalam kondisi luka parah kata kepolisian.

Pelaku (24), yang juga merupakan tunawisma, telah diamankan kepolisian --the Associated Press melaporkan, seperti dikutip dari BBC, Minggu (6/10/2019).

Pembunuh pertama kali menyerang tepat sebelum pukul 02.00 dini hari pada Sabtu di tempat yang tenang di East Broadway di Chinatown. Ia menyelinap mendekati tiga pria tunawisma ketika mereka tidur di trotoar dan memukul mereka sampai mati dengan batang logam berkarat, sepanjang 91 cm, kata Departemen Kepolisian Kota New York (NYPD).

Berbalut serba hitam, pelaku kemudian berlari satu blok ke utara dan menyerang dua orang lagi yang tidur di trotoar, menewaskan satu tunawisma. Pria kedua nyaris meregang nyawa.

Insiden berakhir beberapa menit kemudian dengan penangkapan seorang tersangka yang juga digambarkan polisi sebagai tunawisma.

Satu dari empat orang yang tewas berusia 83 tahun, kata polisi, dan korban yang selamat dalam kondisi kritis. Dia dibawa ke Rumah Sakit Downtown New York untuk mendapat perawatan medis.

Tersangka diidentifikasi sebagai Rudy Rodriguez Santos, dan ia akan didakwa dengan pasal pembunuhan, menurut seorang pejabat penegak hukum, yang berbicara dengan syarat anonimitas --the New York Times melaporkan.

Santos tertangkap video pengintaian saat mendekati lokasi di mana serangan itu terjadi. "Ia membawa batang logam (saat kejadian)," kata pejabat itu. Setidaknya satu dari serangan itu juga terekam kamera keamanan.

Ketika para penyelidik menunjukkan kepadanya video itu, Santos mengidentifikasi dirinya dalam gambar-gambar itu, tetapi tidak secara eksplisit mengakui bahwa ia telah membunuh para pria itu, kata pejabat kepolisian. Penyelidik berulang kali bertanya kepadanya mengapa ia menyerang para korban, tetapi ia menolak untuk menjawab dan kemudian meminta pengacara, kata pejabat itu.

Polisi New York masih menyelidiki kemungkinan motif serangan itu dan belum menyebutkan nama korban.

Namun sementara, "Motif tampaknya, saat ini, hanya serangan acak," kata Michael Baldassano, kepala Manhattan South Detectives kepada the New York Times. "Tidak ada yang menjadi target berdasarkan ras, usia, apa pun dari sifat itu."

Kantor Walikota Bill de Blasio, yang telah berjuang untuk mengatasi meningkatnya tunawisma, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan "mendedikasikan lebih banyak sumber daya untuk mencegah tragedi serupa di masa depan," termasuk peningkatan patroli polisi.

 

* Dapatkan pulsa gratis senilai Rp 5 juta dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com di tautan ini.

2 of 3

Kasus Menyorot Fenomena Tunawisma di The Big Apple

Ilustrasi Chinatown, New York City (unsplash)
Ilustrasi Chinatown, New York City (unsplash)

Itu adalah salah satu peristiwa paling mengerikan dalam ingatan baru-baru ini bagi populasi tuna wisma di Kota New York, yang terus meningkat bahkan ketika kota tersebut memiliki mempertahankan pertumbuhan ekonomi yang solid --the New York Times melaporkan.

Para advokat mengatakan sulit untuk menentukan jumlah pasti dari para tunawisma yang tinggal di jalan-jalan Kota New York, di kereta bawah tanah dan di ruang publik lainnya, tetapi perhitungan tahunan Januari lalu menyebutkan jumlahnya di 3.588. Jumlah yang jauh lebih besar - sekitar 62.000 orang - tinggal di rumah dinas sosial setempat.

Serangan-serangan terkini menyebarkan kecemasan baru di antara orang-orang tunawisma di kota itu, yang banyak di antaranya sudah bergulat dengan penyakit mental, kecanduan narkoba, dan penyakit-penyakit lainnya. Daerah di mana serangan terjadi berpusat di Bowery, yang memiliki sejarah panjang terhadap fenomena orang-orang yang kurang beruntung.

Kelima orang korban serangan terbaru berasal di selatan Bowery Mission, salah satu organisasi bantuan tertua di kota itu.

Chinatown dan sekitarnya telah berubah dengan cepat dalam beberapa tahun terakhir. Area itu telah berkembang dan profesional muda, banyak yang didorong oleh harga sewa yang lebih tinggi di East Village, telah mulai pindah ke sana.

Namun pada malam hari, itu menjadi lingkungan di mana semakin banyak orang tunawisma mencari tempat untuk tidur malam di trotoar yang tenang dan bangku taman.

Chinatown dan lingkungan sekitarnya di Lower Manhattan memiliki salah satu tempat penampungan tunawisma tertinggi di kota, dan kebanyakan dari mereka adalah orang dewasa lajang.

Dalam beberapa bulan terakhir, warga telah menyuarakan keprihatinan dengan pejabat kota tentang orang-orang sakit jiwa yang tinggal di jalan di daerah tersebut dan telah meminta dinas sosial lokal untuk meningkatkan upaya membantu mereka.

3 of 3

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓