Korea Utara Mengonfirmasi Telah Uji Coba Rudal Kapal Selam

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 03 Okt 2019, 12:00 WIB
Diperbarui 03 Okt 2019, 12:00 WIB
Bendera Korea Utara (AFP PHOTO)

Liputan6.com, Pyongyang - Korea Utara mengonfirmasi telah melakukan uji coba rudal balistik yang mampu diluncurkan dari kapal selam pada Rabu 2 Oktober 2019 kemarin.

Rudal, yang mampu membawa senjata nuklir, adalah uji coba ke-11 Korut tahun ini.

Misil itu ditembakkan dari anjungan di laut, mampu diluncurkan dari kapal selam.

[bacajuga:Baca Juga](4076595 0 0)

Rudal dengan kapabilitas kapal selam adalah penting karena itu berarti Korea Utara dapat meluncurkan rudal jauh di luar wilayahnya.

Menurut pejabat Korea Selatan, rudal itu terbang sekitar 450 km dan mencapai ketinggian 910 km sebelum mendarat di laut. Salah satunya jatuh di zona ekonomi eksklusif Laut Jepang dan memicu kecaman dari Perdana Menteri Shinzo Abe, demikian seperti dikutip dari BBC, Kamis (3/10/2019).

Itu berarti rudal terbang dua kali lebih tinggi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), tetapi tes rudal Korea Utara sebelumnya telah lebih tinggi.

Tes terbaru dilakukan beberapa jam setelah Korea Utara mengatakan perundingan nuklir dengan AS akan dilanjutkan.

2 dari 4 halaman

Kata Korea Utara

Bendera Korea Utara (AFP)
Bendera Korea Utara (AFP)

Rudal diluncurkan dari laut pada 07:00 Rabu 2 Oktober (22:00 GMT Selasa), sekitar 17 km timur laut kota pesisir Wonsan.

Kantor berita Korea Utara KCNA mengatakan pada hari Kamis bahwa rudal itu adalah uji coba Pukguksong-3 yang ditembakkan pada sudut tinggi, yang dirancang untuk "mengandung ancaman eksternal dan meningkatkan pertahanan diri".

Ditambahkannya, "tidak ada dampak buruk pada keamanan negara-negara tetangga."

Tidak seperti tes sebelumnya, tidak ada foto pemimpin Korea Utara Kim Jong-un saat peluncuran.

Dalam 10 uji coba rudal sebelumnya yang dilakukan tahun ini, hanya proyektil jarak pendek yang ditembakkan.

Jika rudal diluncurkan pada lintasan standar, alih-alih yang vertikal, ia dapat menempuh jarak sekitar 1.900 km. Itu akan menempatkan semua Korea Selatan dan Jepang dalam jangkauan.

Tetapi diluncurkan dari kapal selam dapat membuat rudal lebih sulit untuk dideteksi, dan memungkinkan mereka untuk lebih dekat ke sasaran lain.

Kapal selam kelas Romeo yang ada di Korea Utara, yang dibangun pada 1990-an, diyakini memiliki jangkauan sekitar 7.000 km, kata kantor berita Reuters.

Ini akan memungkinkan perjalanan satu arah ke dekat Hawaii, Negara Bagian AS di Pasifik.

Namun, kapal selam Korea Utara bertenaga diesel --yang membuatnya lebih ribut dan lebih mudah dideteksi.

3 dari 4 halaman

Akan Mempengaruhi Pembicaraan AS

Kapal Selam Rudal Balistik Korea Utara (038)
Kapal Selam Rudal Balistik Korea Utara (038)

Sebelum uji coba rudal, Korea Utara dan AS telah mengonfirmasi bahwa perundingan nuklir awal akan dilakukan "sekitar pekan depan". Tidak jelas apakah mereka akan melanjutkan.

Kementerian Luar Negeri AS menanggapi tes dengan menyerukan Pyongyang untuk "menahan diri dari provokasi" dan "tetap terlibat dalam negosiasi substantif dan berkelanjutan" yang bertujuan mencapai target denuklirisasi.

Negosiasi antara AS dan Korea Utara macet sejak KTT Hanoi antara Presiden Donald Trump dan Kim pada Februari berakhir tanpa kesepakatan.

Para ahli mengatakan kedekatan tes dan pengumuman pembicaraan itu adalah sesuatu yang disengaja.

"Korea Utara ingin memperjelas posisi negosiasi sebelum pembicaraan dimulai," kata Harry Kazianis dari Center for the National Interest di Washington DC kepada kantor berita AFP.

"Pyongyang tampaknya akan mendorong Washington untuk mundur dari tuntutan-tuntutan denuklirisasi penuh di masa lalu, karena hanya janji-janji pelonggaran sanksi."

Korea Utara dilarang menggunakan rudal balistik berdasarkan resolusi Dewan Keamanan PBB, dan berada di bawah sanksi AS dan PBB untuk program nuklirnya.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓