Kongres AS Upayakan Pemakzulan Donald Trump, Ini 5 Hal yang Bakal Terjadi

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 29 Sep 2019, 20:10 WIB
Ekspresi Donald Trump Saat Hadiri National Prayer Breakfast

Liputan6.com, Washington DC - Kongres AS dari fraksi Partai Demokrat (yang beroposisi dengan pemerintah), pada pekan ini, telah secara resmi memulai penyelidikan dalam upaya mereka untuk memakzulkan Presiden Donald Trump.

Proses penyelidikan dipicu oleh rilisnya transkrip telepon dari Gedung Putih dan aduan seorang whistleblower yang mengindikasikan bahwa Donald Trump menekan presiden Ukraina yang baru untuk ikut campur dalam pemilihan 2020, dengan mendesaknya menyelidikan kandidat capres dari Demokrat, Joe Biden.

Sepanjang sejarah AS, hanya dua presiden yang dimakzulkan.

Apakah Donald Trump akan menjadi yang ketiga? Belum jelas, namun, berikut 5 fase di ranah pemerintahan dan legislatif AS yang akan menentukan nasib presidensi sang miliarder nyentrik --seperti dikutip dari CNN, Minggu (29/9/2019).

2 of 7

1. Penyelidikan di DPR

[Fimela] Nancy Pelosi
Ketua DPR AS, Nancy Pelosi (Saul Loeb / AFP)

Kongres AS dari fraksi Partai Demokrat telah melakukan beberapa penyelidikan terhadap presiden Trump melalui enam komite terpisah, tetapi penyelidikan pemakzulan sekarang akan berfokus pada urusan Ukraina.

Ketua Komite Intelijen DPR AS (House of Representatives) Adam Schiff, yang memimpin penyelidikan itu, mengatakan kepada CNN pada Jumat 27 September bahwa akan ada "beberapa minggu yang sibuk" beberapa waktu mendatang meskipun kongres dijadwalkan untuk reses.

Ia juga mengharapkan panggilan dari pengadilan dan pemeriksaan saksi berlangsung "secept mungkin."

Yang penting bagi investigasi adalah pemeriksaan dengan pelapor (whistleblower) yang mengajukan pengaduan, serta saksi potensial lainnya dari Gedung Putih dan mungkin dari pengacara pribadi Trump, Rudy Giuliani, yang mempelopori upaya Ukraina.

Pelapor telah meminta anonimitas, sehingga langkah-langkah keamanan juga harus dikerjakan.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi awalnya mengindikasikan bahwa dia ingin komite yang dikelola Demokrat untuk menyelesaikan penyelidikan mereka dan menyerahkan bukti paling kuat tentang investigasi mereka kepada Komite Kehakiman DPR. Panel itu akan ditugaskan menulis rancangan pasal-pasal pemakzulan Donald Trump.

 

3 of 7

2. Voting Kunci di DPR

Presiden AS Donald Trump berpidato dengan didampingi oleh Ketua DPR Nancy Pelosi (kanan) dan Wapres Mike Pence (krii) di Washington DC (AFP/Doug Mills)
Presiden AS Donald Trump berpidato dengan didampingi oleh Ketua DPR Nancy Pelosi (kanan) dan Wapres AS sekaligus Presiden Senat AS, Mike Pence (krii) di Washington DC (AFP / Doug Mills)

Setelah pasal-pasal pemakzulan dibuat, House of Representatives (DPR AS) akan mengadaka voting.

Komite Kehakiman DPR AS akan melaksanakan voting terlebih dahulu.

Mereka harus menyetujui pasal-pasal pemakzulan sebelum seluruh anggota dewan melakukan pemungutan suara. Menurut penghitungan terbaru CNN, sebagian besar anggota parlemen Demokrat mendukung penyelidikan pemakzulan, tetapi itu tidak secara otomatis berarti mereka akan memilih untuk memakzulkan Trump.

Selama ini berlangsung, analis akan mengawasi untuk melihat siapa yang akan 'berkhianat' dari kedua belah partai utama.

Anggota DPR fraksi Demokrat dari negara bagian yang secara tradisional merupakan basis pendukung Partai Republik mungkin bertahan dan memilih "tidak" demi menyenangkan konstituennya.

Tidak jelas apakah ada anggota DPR fraksi Republik akan bergabung dengan Demokrat dan memilih untuk memakzulkan presiden. Apapun, dengan Demokrat di mayoritas, semua tanda akan berujung di mana DPR akhirnya memakzulkan Trump dan mengirim kasus itu ke Senat AS (DPD atau US Senate).

4 of 7

3. Proses di Senat AS

Capitol Hill, DPR Amerika Serikat - AP
Capitol Hill, gedung DPR dan DPD AS (AP PHOTO)

Pemakzulan adalah proses semi-hukum (quasi0legal). Pasal pemakzulan yang disetujui oleh DPR AS (House of Representatives) adalah dakwaan terhadap Trump.

Setelah tuduhan disetujui secara resmi, saatnya untuk persidangan --yang secara teknis menjadi ranah Senat AS (US Senate atau DPD AS).

Ketua Hakim John Roberts akan memimpin persidangan yang disiarkan televisi di Senat, dan semua 100 anggota Senat akan bertindak sebagai juri. Untuk hukuman, 67 suara mayoritas diperlukan.

Pemimpin Mayoritas Senat AS, Mitch McConnell dari fraksi Partai Republik akan memainkan peran sentral dalam menetapkan aturan untuk persidangan.

Berapa hari yang dibutuhkan? Berapa banyak saksi yang bisa dipanggil? Partai Republik mengontrol Senat, sehingga mereka akan memiliki kekuatan untuk menulis aturan dengan cara apa pun yang mereka anggap tepat.

Kelompok-kelompok liberal dapat mendorong Partai Republik untuk mematahkan peringkat elektabilitas partai mereka dan secara khusus menargetkan para senator negara bagian dari fraksi lawan dalam pemilihan ulang tahun depan.

Sekutu Trump berharap untuk memanfaatkan tontonan akan diharapkan untuk memukul Demokrat karena menempatkan negara menjadi sibuk oleh pemakzulan alih-alih melakukan pekerjaan rakyat.

Tidak ada presiden yang pernah dihukum oleh Senat selama proses impeachment.

5 of 7

4. Donald Trump Menunggu Nasib

Donald Trump
Donald Trump telah mengancam penutupan sangat lama terhadap pemerintah AS apabila pendanaan untuk pembangunan tembok perbatasan tidak direstui. (AP File)

Donald Trump diperkirakan akan menjadi peserta utama dalam proses pemakzulan terhadapnya, bahkan jika ia tidak muncul di persidangan Senat atau menjawab pertanyaan di bawah sumpah.

Ketika obrolan pemakzulan mendominasi dinamika politik AS pekan lalu, Trump melepaskan lusinan tweet, mencerca Demokrat, dan bahkan menuduh Ketua Komite Intelijen DPR AS (House of Representatives) Adam Schiff --yang memimpin penyelidikan-- telah melakukan kejahatan tanpa bukti.

Dia juga men-tweet puluhan posting yang mendukung Partai Republik dan klip dari Fox News. Trump dan sekutunya mengutuk penyelidikan pemakzulan sebagai "perburuan penyihir" lainnya tanpa dasar.

Strategi hubungan masyarakat dari Trump ini dapat membuat senator Republik tetap sejalan. Tetapi juga menimbulkan risiko bahwa kata-katanya dapat digunakan untuk melawannya.

Politikus Demokrat senior menuduh Trump menghalangi penyelidikan mereka dan "menyaksikan intimidasi" setelah dia secara terbuka mengkritik pejabat Gedung Putih yang membantu pelapor dan mengisyaratkan menggunakan hukuman mati terhadap mereka.

6 of 7

5. Dampak bagi Pilpres AS 2020

Joe Biden, mantan Wakil Presiden AS ke-47 (AP/Steven Senne)
Joe Biden, mantan Wakil Presiden AS ke-47 (AP/Steven Senne)

Dengan pemakzulan menjadi sorotan utama, pemilihan kandidat capres presiden dari kubu Partai Demokrat akan bergeser.

Sebagian besar pergulatan politik Demokrat akan berpusat pada apa yang sedang berlangsung di Capitol Hill (Gedung Kongres AS).

Skandal Trump - Ukraina adalah tentang dugaan pelanggaran sang presiden.

Tapi tindakan mendasar Trump adalah tentang mendorong Ukraina untuk menyelidiki Biden, mencemari nama sang calon terdepan kandidat capres AS dari kubu Demokrat.

Ini awal, tetapi Trump membuntuti Biden dengan margin besar dalam pemilihan umum di negara-negara bagian yang sangat penting.

Partai Republik bisa membalik keadaan dan mencoba mengubah persidangan pemakzulan menjadi sebuah platform untuk menyoroti kesalahan Biden.

Trump dan sekutunya telah menyebarkan teori konspirasi yang dibantah tentang Biden dan putranya, Hunter Biden, mengenai tindakan mereka di Ukraina.

Lawan Biden di internal Demokrat berada di tempat yang sulit. Mereka marah karena Trump mencoba membuat Ukraina menyelidiki Biden, tetapi mereka tidak ingin kemarahan publik begitu kuat sehingga membantu Biden mengamankan nominasi. Mereka akan terus memukul Biden karena masalah kebijakan, tetapi mereka harus menghindari memberikan kepercayaan pada serangan palsu Trump tentang Biden.

7 of 7

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓