Ungkap Misteri Hilangnya Kesejukan Bumi, ESA Akan Luncurkan Satelit Baru

Oleh Raden Trimutia Hatta pada 25 Sep 2019, 15:23 WIB
Satelit

Liputan6.com, Jakarta - Lembaga antariksa Eropa (ESA) telah memilih misi satelit baru untuk mengungkap misteri hilangnya kesejukan Bumi. Dengan mengukur radiasi yang dipancarkan Bumi ke ruang angkasa, misi ini akan memberikan wawasan baru tentang radiasi planet dan bagaimana mengendalikannya.

Misi ini bernama Far-infrared Outgoing Radiation Understanding and Monitoring (FORUM), salah satu dari dua konsep yang bersaing untuk menjadi misi Earth Explorer ke-9 ESA.

Setelah fase studi kelayakan selama dua tahun, baik FORUM dan kompetitornya, konsep pemantauan Multimale Kinematika permukaan laut (SKIM), dipresentasikan dan didiskusikan secara terperinci dengan komunitas ilmiah pada User Consultation Meeting di Cambridge, Inggris, Juli 2019.

Wolfram Mauser, yang mengetuai Komite Penasihat ESA untuk Pengamatan Bumi atas nama Martin Visbeck, mengatakan, "Kedua konsep misi ini luar biasa dalam nilai yang akan mereka bawa ke ilmu pengetahuan, dan secara teknologi siap dibangun, sehingga sulit untuk merekomendasikan yang mana harus diimplementasikan."

"Namun demikian, FORUM berjanji untuk meningkatkan model iklim dan prediksi iklim. Jadi dengan isu perubahan iklim yang menjadi perhatian global utama, kami akhirnya memutuskan untuk merekomendasikan konsep ini - dan kami sangat senang bahwa ESA telah mengambil rekomendasi kami," ungkap dia, seperti dilansir laman ESA, Rabu (25/9/2019).

Suhu permukaan Bumi didorong oleh keseimbangan radiasi di bagian atas atmosfer, tetapi keseimbangan ini telah terganggu emisi gas rumah kaca yang memerangkap panas di atmosfer yang jika tidak lolos ke luar angkasa. Lebih dari setengah energi gelombang panjang keluar ini berada di bagian inframerah-jauh dari spektrum elektromagnetik - dan sejauh ini belum diukur.

Mengisi celah ini, FORUM akan mengukur seluruh bagian inframerah-jauh Bumi dari spektrum elektromagnetik.

2 of 3

Diluncurkan pada 2026

Citra satelit mengungkapkan asap akibat kebakaran Lingkar Arktik yang lebih luas dari Uni Eropa (NASA)
Citra satelit mengungkapkan asap akibat kebakaran Lingkar Arktik yang lebih luas dari Uni Eropa (NASA)

Pengukuran ini penting karena radiasi keluar Bumi pada panjang gelombang sangat dipengaruhi uap air dan awan es, yang pada gilirannya memainkan peran kunci dalam mengatur suhu permukaan. Pengukuran dari misi baru yang menarik ini akan meningkatkan kepercayaan diri terhadap keakuratan penilaian perubahan iklim yang membentuk dasar bagi keputusan kebijakan masa depan.

Direktur ESA untuk Program Pengamatan Bumi Josef Aschbacher mengatakan, "FORUM akan mengukur, untuk pertama kalinya, bagian inframerah-jauh dari spektrum elektromagnetik dari ruang angkasa, sehingga memungkinkan kita untuk lebih memahami keseimbangan energi planet kita. FORUM akan membawa manfaat besar bagi ilmu iklim."

"Pemahaman yang lebih baik tentang kompleksitas sistem iklim kita dan mengisi celah dalam pengetahuan kita adalah sangat penting karena konsekuensi dari perubahan iklim sangat luas, mempengaruhi semua aspek masyarakat dan dunia alami," imbuh Aschbacher.

Saat ini, desain misi FORUM akan disesuaikan dan kemudian dibangun dengan pandangan untuk diluncurkan pada 2026.

3 of 3

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓