Antara Keyakinan Agama dan Sains, Ini 5 Gambaran Tentang Inti Bumi

Oleh Afra Augesti pada 24 Sep 2019, 19:40 WIB
Pemandangan saat Lava Panas Menuruni Puncak Gunung Mayon Filipina

Liputan6.com, Jakarta - Di era teknologi seperti ini, orang-orang dapat membayangkan suatu hari ketika manusia dapat menjelajah dengan bebas ke planet-planet tetangga dan menggunakan teleskop yang canggih untuk mempelajari bintang-bintang terdekat.

Suatu hari, kita pasti akan menjelajahi setiap inci dari kedalaman lautan, serta semua hutan yang paling sulit ditembus. Namun, kita mungkin tidak akan pernah melakukan perjalanan ke inti Bumi.

Latihan paling keras yang dilakukan oleh ilmuwan hanya sanggup menembus kedalaman 7 mil (12 km), hanya 0,2 persen dari jari-jari Bumi, sebelum menghadapi panas yang begitu tinggi dan melelehkan robot.

Dalam semua kemungkinan, suhu dan tekanan ekstrem dari bagian dalam Bumi menempatkannya secara permanen di luar jangkauan.

Inti Bumi memainkan peran sentral dalam banyak agama dan kosmologi tradisional. Baru-baru ini, sains mulai menyelidiki secara tidak langsung, secara bertahap meningkatkan pemahaman kita tentang sifatnya.

Berikut adalah 5 pandangan manusia yang terus berkembang tentang dunia berapi-api yang ada di bawah kaki kita, seperti dikutip dari Live Science, Selasa (24/9/2019).

2 of 6

1. Lubang Neraka

Inti Bumi. (Science Photo Library)
Inti Bumi. (Science Photo Library)

Mungkin, pandangan tradisional yang paling luas tentang inti Bumi adalah danau api tempat orang jahat menghabiskan kehidupan setelah kematiannya, atau lazim disebut sebagai neraka.

Selain koneksi ke alam baka, gambaran dunia bawah sebagai lubang api merupakan sesuatu yang agak akurat. Letusan gunung berapi kadang-kadang memberikan tentang potret sekilas tentang api neraka yang mengerikan tentang budaya kuno itu.

3 of 6

2. Pusat Emas

Ilustrasi tambang emas
Ilustrasi tambang emas (iStock)

Bernard Wood, seorang ahli geologi yang sekarang berada di Universitas Oxford di Inggris, menghitung bahwa ada 1,6 kuadriliun ton emas di inti Bumi, atau cukup untuk melapisi permukaan planet dalam lapisan 1,5 kaki.

Selain itu, dia pun mengira ada enam kali lipat jumlah platinum, nikel, niobium, dan unsur besi lainnya di sana. Wood membentuk hipotesis ini setelah menganalisis kandungan logam meteorit yang mirip dengan "planetesimal", benda-benda kecil yang jatuh bersama untuk membentuk Bumi pada awal tata surya.

Dia menemukan bahwa meteorit ini mengandung lebih banyak emas, platinum, dan hal-hal lain yang didistribusikan di seluruh permukaannya daripada permukaan Bumi. Ia juga menyimpulkan bahwa besi pada inti Bumi pasti telah menarik unsur-unsur tersebut ke dalam Bumi selama pembentukan planet.

4 of 6

3. Lapisan Bak Bawang Merah

Ilustrasi Bawang Mewah
Ilustrasi bawang merah (dok. Pixabay.com/costanzimarco/Putu Elmira)

Gemuruh yang terjadi di kerak Bumi mamantik rasa penasaran ilmuwan tentang apa yang ada di bawahnya. Ketika ada gempa bumi, gelombang seismik yang dipancarkannya memantul melalui Bumi, mengarahkan dan memantulkan batas-batas antara kerak, mantel, inti luar dan inti dalam, dan kemudian direkam pada seismogram di seluruh dunia. 

Di tengah-tengah Bumi ada bola besi dan nikel yang kokoh. Meskipun diyakini memiliki suhu sekitar 5.500 derajat Celsius (9.900 derajat Fahrenheit), tetapi inti Bumi juga memiliki tekanan yang sangat tinggi, lebih dari 3 juta kali dari atmosfer di permukaan Bumi. Tekanan ini menaikkan suhu leleh logam, sehingga mereka padat meskipun inti panasnya tinggi.

Sekitar 1.260 mil (1.216 km) dari inti, tekanan turun cukup rendah untuk memungkinkan besi dan nikel meleleh. Menurut David Stevenson, seorang ahli geologi di California Institute of Technology, lapisan cairan luar ini membentuk sekitar 95 persen dari total volume inti.

Mantel dimulai sekitar 2.200 mil (3.500 km) dari inti. Batuan cair ini membentuk lapisan paling tebal di Bumi, dan membentuk sekitar 84 persen dari total volume Bumi.

5 of 6

4. Bola Kristal

Ilustrasi Bumi
Ilustrasi Bumi (NASA)

Bukti menunjukkan bahwa inti Bumi bukanlah bongkahan yang homogen. Para ilmuwan telah memperhatikan bahwa gelombang seismik melewati inti lebih cepat ketika melakukan perjalanan dari satu kutub ke kutub lain daripada yang mereka lakukan saat melewati dari satu titik di garis khatulistiwa ke titik yang berlawanan.

Ini berarti, inti Bumi terstruktur berbeda dalam satu arah ketimbang yang lain. Kebanyakan ahli percaya, hal ini pasti karena inti Bumi terdiri dari kristal anisotropik yang sejajar dengan kutub magnet Bumi.

Ahli geofisika Ronald Cohen dari Carnegie Institute di Washington menemukan bahwa perbedaan waktu antara gelombang menembus inti bagian dalam secara horizontal dan vertikal sudah sesuai dengan apa yang diharapkan --jika besi dan atom nikel pada inti diatur dalam campuran dua jenis kristal.

Beberapa kristal besi-nikel kemungkinan tersusun dalam struktur heksagonal tertutup rapat (hcp), dan sebagian dalam struktur kubik. Singkatnya, ada dua jenis kristal di inti dalam --atom yang ditumpuk seperti bola.

Menurut Cohen, kristal-kristal itu mungkin saling berhadapan di tengah-tengah inti, di mana tekanannya paling tinggi, "seperti pada batu."

6 of 6

5. Hutan Kristal

20151019-Ilustrasi-Kebakaran-Hutan
Ilustrasi Kebakaran Hutan (iStockphoto)

Kei Hirose, ahli geologi Jepang, baru-baru ini melakukan percobaan di mana ia mereplikasi kondisi di inti Bumi dalam skala yang sangat kecil di laboratorium.

Menggunakan catok berujung berlian (alat seperti penjepit), ia memanaskan sepotong besi-nikel hingga 4.500 derajat-Celcius dan 3 juta kali tekanan atmosfer.

Ia menyimpulkan, kristal di pusat Bumi masing-masing terdeteksi memiliki tinggi 6 mil (10 km). Hanya pada skala yang jauh lebih besar, kristal-kristal itu tampak bergerigi dan runcing. Hirose menggambarkannya sebagai "hutan kristal."

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by