Kisah Cinta 4 Presiden dan Ibu Negara AS, Ronald Reagan hingga Obama

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 18 Sep 2019, 20:10 WIB
Romantisnya Obama yang Selalu Menggandeng Tangan Istri

Liputan6.com, Washington DC - Pernikahan adalah satu hal yang dimiliki oleh semua presiden Amerika Serikat sepanjang sejarah --dengan pengecualian bujangan seumur hidup James Buchanan.

Namun, tidak semua hubungan itu sama-sama stabil.

Beberapa ibu negara, seperti istri John Quincy Adams (anak Presiden ke-2 AS John Adams), Louisa, merasa sangat tidak nyaman di bidang politik.

Sementara itu, sejumlah presiden, seperti James Garfield, Warren Harding, John F. Kennedy, Lyndon B. Johnson, dan Bill Clinton, dikenal karena memiliki setidaknya satu skandal perselingkuhan.

Dan beberapa pasangan, seperti Franklin dan Eleanor Roosevelt, lebih berfungsi seperti partner kerja daripada pasangan nomor satu AS.

Namun, buku "First Ladies: Presidential Historians on the Lives of 45 Iconic American Women" menyajikan banyak anekdot yang mengharukan. Banyak orang yang paling terkenal dan berkuasa dalam sejarah Amerika bisa jadi sangat romantis.

Inilah 4 kisah cinta paling menyentuh di antara presiden Amerika Serikat dan ibu negara mereka, seperti dikutip dari Business Insider, Rabu (18/9/2019).

2 of 5

1. John Adams dan Abigail

John dan Abigail Adams (Creative Commons / Wikimedia)
John dan Abigail Adams (Creative Commons / Wikimedia)

Abigail Adams dengan terkenal meminta suaminya John untuk "mengingat para wanita" ketika dia membantu mendirikan serta memerintah Amerika Serikat yang masih muda.

Sebagai bapak pendiri dan sebagai presiden ke-2 AS, Adams mengandalkan Abigail untuk mendapatkan dukungan dan saran sepanjang kariernya.

John dan Abigail Adams adalah mitra, terus menerus. Bahkan ketika pekerjaan dan perang memisahkan, mereka berusaha untuk tetap berhubungan.

Dalam "First Ladies," sejarawan James Taylor memperkirakan bahwa pasangan menulis sekitar 1.170 surat satu sama lain, menulis pesan sekitar sekali atau dua kali seminggu.

"Mereka adalah mitra dalam segala hal yang dia lakukan ... dia menulis kepadanya berterima kasih padanya untuk menjadi mitra dalam kegiatan," katanya.

Sepucuk surat pasangan mencerminkan kebiasaan mereka saling menggoda, dan sisi yang penuh kasih sayang untuk pernikahan mereka. Business Insider sebelumnya melaporkan bahwa Adams menyebut istrinya sebagai "Miss Adorable" dan "Diana" --mereferensi Dewi Perburuan dan Bulan Romawi.

Abigail memanggilnya Lysander - merujuk pahlawan Perang Spartan - dan "teman baikku."

3 of 5

2. Theodore Roosevelt dan Edith

Presiden ke-26 Amerika Serikat Theodore Roosevelt
Presiden ke-26 Amerika Serikat Theodore Roosevelt (Biography.com)

Dalam "First Ladies," sejarawan Kathleen Dalton menceritakan bagaimana calon suami dan istri Theodore dan Edith Roosevelt sejatinya dibesarkan bersama.

Mereka berdua tumbuh di sekitar Union Square di New York City. Mereka berbagi tutor, bertukar buku, dan bermain bersama. Edith juga berteman dekat dengan saudari Theodore Corinne.

Namun, Dalton mengatakan bahwa hubungan dekat mereka tercoreng pada masa remaja, akibat sebuah pertengkaran. Roosevelt lalu melanjutkan studinya di Harvard dan menikahi Alice Hathaway Lee.

Setelah melahirkan putri pasangan itu, Alice, Lee meninggal pada hari yang sama ketika Roosevelt kehilangan ibunya, "sebuah tragedi yang menghancurkan hatinya," menurut Dalton.

Duda yang berduka itu akhirnya meminta bantuan teman masa kecilnya. Mereka menjalin hubungan secara sembunyi-sembunyi, sampai surat kabar mengabarkan pertunangan mereka.

Menurut Dalton, Roosevelt bisa menjadi suami yang "tidak pengertian" dan kadang-kadang pelupa. Namun, dia menambahkan bahwa "Theodore Roosevelt memuja Edith Roosevelt dan dia berbakti kepadanya."

4 of 5

3. Ronald Reagan dan Nancy

Presiden Amerika Serikat Ronald Reagan dan istrinya, Nancy Reagan melambaikan tangan usai kembali dari Camp David (AP Photo)
Presiden Amerika Serikat Ronald Reagan dan istrinya, Nancy Reagan melambaikan tangan usai kembali dari Camp David (AP Photo)

Ronald Reagan dikenang sebagai presiden yang memiliki dampak signifikan di tahun-tahun senja Perang Dingin.

Jadi, sungguh ironis ketika dia bertemu cinta dalam hidupnya berkat ketakutan komunis di Hollywood.

Calon istrinya, Nancy - yang saat itu bernama Nancy Davis - menemukan namanya terdaftar di daftar hitam. Situasi berubah menjadi kasus identitas yang keliru - Nancy Davis yang berbeda diduga menyembunyikan simpati komunis.

Meskipun demikian, Nancy akhirnya menjadwalkan pertemuan dengan Ronald Reagan untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Pasangan itu menikah pada tahun 1952 dan menjalin kemitraan yang kuat.

Dalam "First Ladies," sejarawan Judy Woodruff mengatakan bahwa Nancy adalah sosok pelindung dan sangat berpengaruh di lingkaran dalam suaminya, menambahkan, "Itu adalah kemitraan yang luar biasa. Itu adalah pernikahan yang kuat. Ronald dan Nancy Reagan sangat mencintai satu sama lain."

5 of 5

4. Barack Obama dan Michelle

Barack Obama dan Michelle Obama
Barack Obama dan Michelle Obama. (dok.Instagram @barackobama/https://www.instagram.com/p/BsvW9O-A387/Henry

Barack Obama bertemu calon istrinya di tempat kerja - tetapi Michelle khawatir tentang berkencan dengan seorang rekan pada awalnya.

Pernikahan Barack dan Michelle Obama tidak akan pernah terjadi seandainya ia mengikuti naluri awalnya untuk menghindari percintaan di tempat kerja.

Jauh sebelum waktunya di Gedung Putih, Michelle adalah mentor calon suaminya di firma hukum Sidley Austin LLP.

Akhirnya, Michelle memutuskan untuk memberi Obama kesempatan.

Menurut "First Ladies", sejarawan Liza Mundy mengatakan bahwa Obama "dibawa" bersama mentornya dan bahwa kolega-koleganya "dapat mengatakan bahwa ada sesuatu yang berkembang" berdasarkan berapa kali mereka menyaksikan pengacara muda itu berada di meja Michelle di sore hari.

Michelle tidak terlalu terkesan dengan calon suaminya - pada awalnya.

Kencan pertama tidak dimulai dengan keberuntungan. Menurut buku David Mendell berjudul "Obama: From Promise to Power" Michelle juga berpikir Obama terdengar "terlalu bagus untuk menjadi kenyataan" pada awalnya.

Michelle juga tidak terkesan ketika dia datang pada kencan dengan "jaket olahraga yang buruk" dengan "rokok menggantung dari mulutnya."

Tapi, Michelle menganggap 'si Bocah Menteng' sebagai 'pria yang tampan dan suka bicara.'

"Saya berpikir: 'Oh, ini dia. Ini dia, lelaki tampan dan pandai berbicara. Saya sudah pernah mengalami ini sebelumnya,'" katanya kepada Mendell, menurut Washington Post.

Namun, Barack berhasil memenangkan hatinya. Mereka berkencan lagi, dan kemudian menonton pemutaran film Spike Lee "Do The Right Thing," lapor the Telegraph.

Pada akhir kencan, pasangan itu dilaporkan melakukan ciuman pertama mereka di luar Baskin-Robbins di 53rd dan South Dorchester di Chicago. Tempat itu sekarang ditandai oleh sebuah plakat yang memperingati momen tersebut, menurut Atlas Obscura.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by