Pemilu Israel Digelar, PM yang Janji Caplok Tepi Barat Palestina Unggul

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 17 Sep 2019, 15:56 WIB
Ikuti Langkah AS, Guatemala Resmikan Kedubes di Yerusalem

Liputan6.com, Tel Aviv - Warga Israel menuju ke tempat pemungutan suara pada Selasa 17 September 2019, dalam pemilihan umum --kedua tahun ini-- yang secara luas dilihat sebagai referendum atas Perdana Menteri petahana Benjamin Netanyahu.

Netanyahu adalah kepala pemerintahan Israel yang pada masa-masa kampanye berjanji akan "menetapkan kedaulatan Israel atas Tepi Barat dan Lembah Yordan" yang merupakan hak negara masa depan Palestina.

Sekitar 68 persen dari 5,88 juta pemilih yang memenuhi syarat di Israel, permukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki, dan Yerusalem Timur yang diduduki diperkirakan akan mengambil bagian dalam jajak pendapat untuk memilih partai yang akan memimpin Knesset atau Parlemen Israel.

Voting dibuka pukul 07.00 pagi waktu setempat (04:00 GMT) di 11.163 tempat pemungutan suara, dengan tiga puluh satu partai bersaing untuk 120 kursi.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Israel bahwa dua pemilihan telah diadakan pada tahun yang sama, setelah Netanyahu gagal membentuk pemerintahan setelah pemilihan pada 9 April.

Jajak pendapat pra-pemilu menunjukkan kemenangan bagi PM Netanyahu dan partai yang dipimpinnya, Likud berhaluan kanan.

Saingan terdekat Netanyahu adalah Benjamin Gantz dan partai yang dipimpinnya, Biru dan Putih yang berhaluan sentris.

2 of 2

Menang Tipis

Benjamin Netanyahu
Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, memegang apa yang diklaimnya sebagai potongan dari pesawat tak berawak (drone) Iran, pada Konferensi Keamanan Munich, 18 Februari 2018. (LENNART PRAISS/AFP)

Analis memperkirakan kemenangan tipis bagi Netanyahu, dengan partai Likud-nya bisa mendulang sekitar 32 kursi. Sementara partai Biru dan Putih meraih lebih sedikit di bawahnya --sekitar 31 kursi.

Untuk memenangkan masa jabatan kelima, Netanyahu membutuhkan dukungan berkelanjutan dari faksi sayap kanan yang sebelumnya dia andalkan untuk membersihkan ambang 61 kursi bagi mayoritas.

Gantz membutuhkan dukungan dari blok politik tengah-kiri di antara pihak-pihak lain untuk melakukan hal yang sama.

Menurut jajak pendapat pra-pemilihan oleh Institut Demokrasi Israel, tingkat tertinggi pemilih Yahudi Israel mendukung pemerintahan persatuan yang dipimpin oleh Netanyahu atau Gantz, sementara preferensi kedua adalah untuk pemerintahan sayap kanan yang dipimpin oleh Netanyahu.

Penghitungan akan dimulai segera setelah pemungutan suara ditutup pada pukul 22:00 waktu setempat (19:00 GMT) dengan jajak pendapat keluar dan hasil diharapkan akan datang dalam semalam.

Presiden Israel Reuven Rivlin kemudian akan memutuskan siapa yang akan diberi mandat untuk membentuk pemerintahan baru berdasarkan rekomendasi dari anggota Knesset.

Orang itu biasanya adalah pemimpin partai yang memenangkan kursi terbanyak, tetapi jika Rivlin berpikir orang ini tidak mungkin mendapatkan dukungan yang cukup dari partai-partai kecil untuk mengendalikan setidaknya 61 kursi Knesset, ia mungkin memberikan tugas kepada orang lain.

Setelah hasil akhir dihitung dan dihitung, 120 anggota Knesset diumumkan. Knesset baru akan mulai bekerja dua minggu setelah pemilihan.

Lanjutkan Membaca ↓