Profesor dan Bos Media yang Dibui Unggul pada Pilpres Tunisia 2019

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 16 Sep 2019, 15:38 WIB
Ilustrasi Pemilu Tunisia (Fethi Belaid / AFP PHOTO)

Liputan6.com, Tunis - Sebuah exit poll pada Pilpres Tunisia 2019 telah rilis pada Senin 16 September, menyusul pemungutan suara nasional yang digelar kemarin.

Seperti dikutip dari the Guardian, Senin (16/9/2019), exit poll yang dilakukan Sigma Conseil menunjukkan keunggulan bagi dua kandidat dari luar peta perpolitikan utama negara Afrika itu: profesor hukum Kais Saied (19,5 persen) dan bos media Nabil Karoui (15,5 persen).

Karoui adalah seorang terpenjara atas tuduhan korupsi sejak beberapa bulan lalu. Ia membantah tuduhan itu dan menyebut bahwa dakwaan adalah bentuk kriminalisasi dari musuh politiknya.

Karena tak satupun dari total 26 kandidat yang memiliki suara yang cukup (ambang batas 50 persen) untuk menyatakan kemenangan langsung, ini berarti, Saied dan Karoui akan memasuki putaran kedua Pilpres Tunisia 2019.

Hasil tersebut, di mana figur non-politik mengungguli politikus tradisional, mencerminkan situasi dan dinamika politik di negara beribu kota Tunis, di mana publik tak lagi percaya pada partai-partai arus utama.

Kendati demikian, siapapun yang akan keluar sebagai pemenang, presiden baru akan menanggung beban untuk membawa stabilitas politik dan pertumbuhan ekonomi Tunisia --yang belum berjalan ajeg sejak revolusi Arab Spring 2011.

2 of 4

Beban Ekonomi dan Demokrasi

Capres Tunisia 2019, Nabil Karoui (HASNA / AFP PHOTO)
Capres Tunisia 2019, Nabil Karoui (HASNA / AFP PHOTO)

Ekonomi Tunisia telah berjuang untuk pulih sejak revolusi 2011, di mana penguasa lama Zine El Abidine Ben Ali digulingkan di tengah-tengah protes jalanan besar-besaran yang populer.

Utang nasional berjumlah lebih dari 70 persen dari produk domestik bruto (PDB), peningkatan yang signifikan dibandingkan dengan tingkat pra-revolusi 40 persen.

Pemerintahan yang berturut-turut telah gagal untuk menggeser tingkat pengangguran yang keras kepala yang berada di atas 15 persen, dan mencapai lebih dari 30 persen di beberapa daerah pedalaman yang terpinggirkan.

Serangan pada situs wisata populer pada 2015 menyebabkan penurunan tajam dalam jumlah pengunjung yang datang, menghancurkan sektor vital bagi perekonomian.

Kinerja buruk ekonomi sejak 2011 juga bisa memengaruhi persepsi rakyat Tunisia akan demokrasi.

Sebuah survei Afrobarometer 2018 menemukan bahwa hanya 46 persen warga Tunisia percaya bahwa demokrasi adalah bentuk pemerintahan yang paling disukai, turun dari 70 persen pada 2013.

Sementara itu, dukungan untuk pemerintahan militer, satu partai-aturan dan orang kuat yang "menghapuskan parlemen dan pemilihan umum" secara keseluruhan telah mencapai 47 persen , 41 persen, dan 35 persen, masing-masing.

Dalam sebuah laporan baru-baru ini, International Crisis Group juga memperingatkan terhadap "krisis kepercayaan umum pada elite politik."

Kesimpulan itu, kata analis, dikonfirmasi oleh tren pemungutan suara baru-baru ini.

Jumlah pemilih untuk pemilihan lokal 2018 adalah 36 persen. Dukungan untuk partai-partai politik juga menurun, seperti yang dicontohkan oleh keberhasilan kandidat independen di pemilihan lokal, memenangkan 33 persen suara, dibandingkan dengan Ennahdha dan Nidaa Tounes masing-masing 29 persen dan 22 persen.

"Perpecahan dalam kepemimpinan politik Tunisia mencegah pemerintah mengatasi tantangan politik dan sosial ekonomi negara itu," kata laporan International Crisis Group.

3 of 4

Dinamika Politik dan Pemerintahan yang Belum Ajeg

Ilustrasi Bendera Tunisia (AFP PHOTO)
Ilustrasi Bendera Tunisia (AFP PHOTO)

Menyusul penggulingan Ben Ali pada 2011, Tunisia memilih sistem parlementer. Kepresidenan diasingkan ke peran sekunder, meninggalkannya bertanggung jawab atas kebijakan luar negeri, pertahanan dan keamanan nasional.

Namun, kebingungan mengenai pengaruh presiden dan perdana menteri masing-masing telah menyebabkan kelumpuhan dalam beberapa kasus.

Perombakan kabinet sebagian pada akhir 2018 oleh Perdana Menteri Chahed menyebabkan perselisihan dengan mendiang Presiden Beji Caid Essebsi (wafat pada Juli 2019) yang mengkhawatirkan donor internasional Tunisia.

Meskipun perdana menteri bertindak dalam batas-batas konstitusi, almarhum Essebsi pernah mengatakan bahwa langkah itu "tidak menyenangkannya."

Tetapi sementara Chahed terus menjalankan kekuasaan, mengesahkan undang-undang masih membutuhkan persetujuan presiden, seperti yang disorot oleh upaya gagal untuk melarang Karoui dari pemilihan presiden.

"Sistem politik yang berasal dari konstitusi saat ini menderita beberapa kelemahan, dan merupakan sistem yang hampir, hampir melumpuhkan pekerjaan pemerintah," kata Essebsi dalam sebuah wawancara pada 2017.

"Sifat hibridanya tidak membantu pemerintah, pemerintah mana pun, atau otoritas eksekutif pada umumnya, untuk menjalankan tugasnya dalam mengelola negara dan mencapai tujuan pembangunan dalam masyarakat demokratis."

4 of 4

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Lanjutkan Membaca ↓