Demonstran Desak Inggris Lindungi Rakyat Hong Kong dari China

Oleh Raden Trimutia Hatta pada 15 Sep 2019, 16:04 WIB
Para pengunjukrasa pro-demokrasi berdemonstrasi di depan konsulat Inggris di Hong Kong. (AFP)

Liputan6.com, Hong Kong - Para pengunjukrasa pro-demokrasi berdemonstrasi di depan konsulat Inggris di Hong Kong, Minggu (15/9/2019). Mereka menuntut London bertindak lebih banyak untuk melindungi rakyat bekas kolonialnya dan meningkatkan tekanan pada Beijing atas pergeseran kebebasan.

Dalam aksinya, ratusan demonstran menyanyikan "God Save the Queen" dan "Rule Britannia" di depan konsulat. Mereka juga mengibarkan Union Jack serta bendera era kolonial Hong Kong.

Hong Kong yang dulu stabil, dalam tiga bulan terakhir dihantui demonstrasi besar dan terkadang berujung bentrok karena menuntut kebebasan demokratis dan akuntabilitas polisi yang lebih besar.

Gerakan ini merupakan tantangan terbesar pemerintahan China sejak kota itu dikembalikan Inggris pada 1997. Meski para pemimpin lokal dan Beijing mengambil tindakan keras, tidak menunjukkan tanda-tanda demonstrasi berakhir.

Di bawah kesepakatan yang ditandatangani China dan Inggris pada 1997, Hong Kong diizinkan untuk mempertahankan kebebasan uniknya selama 50 tahun. Aktivis demokrasi menuduh Beijing mengingkari janji-janji itu dengan memperketat kontrol politik atas wilayah semi-otonom dan menolak panggilan untuk hak pilih universal.

 

2 of 4

Belum Bertindak Banyak

Lelah Berunjuk Rasa, Penolak RUU Ekstradisi Hong Kong Tidur di Jalanan
Seorang wanita memegang bendera Inggris ketika para demonstran beristirahat di sepanjang jalan utama dekat Gedung Dewan Legislatif saat menggelar protes terkait RUU Ekstradisi di Hong Kong, Senin (17/6/2019). (AP Photo/Vincent Yu)

Banyak dari tanda-tanda protes menuduh Inggris tidak cukup banyak bertindak untuk menghadapi Beijing atas cengkeramannya yang ketat pada Hong Kong.

"Deklarasi Bersama Sino-Inggris adalah batal," demikian tulisan yang dibawa demonstran, merujuk pada perjanjian 1984 yang membuka jalan bagi penyerahan kota itu, sebuah kesepakatan yang tidak dihiraukan warga Hong Kong.

"Sejauh ini saya cukup kecewa dengan fakta bahwa Inggris belum melakukan apa pun untuk mendukung kami," kata pengunjukrasa Alex Leung, lulusan baru-baru ini, kepada AFP.

Banyak yang menyerukan agar warga Hong Kong yang ingin meninggalkan kota dapat diberikan kewarganegaraan di Inggris atau negara Persemakmuran lainnya. Beberapa warga Hong Kong telah memiliki paspor British National Overseas (BNO), sebuah dokumen yang memungkinkan pemegangnya dengan mudah melalukan perjalanan ke Inggris tetapi tidak memberikan hak kerja atau izin tinggal.

"Setidaknya dengan kewarganegaraan penuh mereka dapat melindungi rakyat Hong Kong dari pemerintah China," kata pengunjukrasa Anthony Chau, yang memegang paspor BNO, kepada AFP.

Awal pekan ini sekitar 130 anggota parlemen Inggris menandatangani surat bersama yang menyerukan Inggris dan negara-negara Persemakmuran untuk membuat "polis asuransi" bagi warga Hong Kong untuk bermukim kembali di luar negeri jika mereka mau.

 

3 of 4

Inggris Berhati-hati

Ilustrasi Bendera Inggris
Ilustrasi (iStock)

Inggris telah menempuh jalan yang hati-hati terhadap protes demi mempertahankan Beijing sebagai mitra dagang yang berharga, terutama mengingat ketidakpastian yang ditimbulkan dari Brexit.

Namun Inggris juga menyatakan keprihatinan tentang arah yang telah dipimpin Hong Kong dan mengatakan memiliki tugas untuk memastikan Beijing menegakkan kesepakatan yang dicapai sebelum penyerahan.

"Deklarasi Bersama tersebut adalah perjanjian yang mengikat secara hukum antara Inggris dan China yang tetap berlaku hari ini seperti ketika ditandatangani dan diratifikasi lebih dari 30 tahun yang lalu," kata seorang juru bicara Kantor Luar Negeri Inggris pada Juni lalu.

Pendukung demokrasi Hong Kong telah meningkatkan daya tarik bagi masyarakat internasional dalam beberapa minggu terakhir. Sejumlah aktivis terkemuka melakukan perjalanan ke luar negeri dan dana patungan digunakan untuk mencetak iklan di surat kabar global.

Joshua Wong, seorang aktivis terkenal, saat ini berada di Amerika Serikat dan bertemu dengan menteri luar negeri Jerman awal pekan ini di Berlin - sebuah perjalanan yang membuat marah Beijing.

Protes di luar konsulat Inggris kali ini secara signifikan lebih kecil dari pawai besar pekan sebelumnya ke konsulat Amerika Serikat.

Gerakan pro-demokrasi telah bersumpah untuk melanjutkan sampai tuntutan-tuntutan utama dipenuhi, termasuk penyelidikan terhadap polisi, amnesti bagi mereka yang ditangkap, dan hak pilih universal.

Sementara pertikaian telah terjadi antara kamp-kamp politik saingan dalam beberapa hari terakhir, dua akhir pekan terakhir telah melihat pertempuran yang jauh lebih tidak intens antara pengunjuk rasa dan polisi antihuru-hara.

Tetapi ada rencana untuk protes lebih lanjut, terutama datang 1 Oktober ketika para pemimpin di Beijing merencanakan perayaan besar untuk menandai peringatan ke-70 Republik Rakyat China.

4 of 4

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Lanjutkan Membaca ↓