Fasilitas Minyaknya Diserang Houthi, Putra Mahkota Saudi: Kami Bisa Membalas

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 15 Sep 2019, 17:00 WIB
Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman

Liputan6.com, Riyadh - Putra mahkota Arab Saudi telah mengatakan kepada Presiden AS Donald Trump bahwa Riyadh "bersedia dan mampu" untuk menanggapi serangan terbaru yang diklaim oleh pemberontak Houthi Yaman pada fasilitas minyaknya, media pemerintah melaporkan.

"Kerajaan bersedia dan mampu menghadapi dan menangani agresi teroris ini," kata Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) kepada Trump selama panggilan telepon pada Sabtu 14 September, menurut Badan Pers Saudi (SPA), seperti dikutip dari Al Jazeera, Minggu (15/9/2019).

MBS merujuk pada serangan pesawat tak berawak pada hari sebelumnya pada dua fasilitas minyak Saudi Aramco milik negara, yang memicu kebakaran besar dan mengganggu pasokan energi global.

Menurut pernyataan kedutaan Saudi di Washington, DC, Trump mengatakan kepada MBS bahwa AS siap bekerja sama dengan kerajaan untuk melindungi keamanannya setelah serangan drone.

Dalam panggilan telepon, Trump juga mengatakan kepada putra mahkota bahwa serangan itu merugikan AS dan ekonomi global, kata SPA dalam pernyataan berbahasa Arab

Houthi, yang telah berperang melawan koalisi pimpinan Saudi-UEA dalam perang saudara yang sedang berlangsung di Yaman sejak 2015, bertanggung jawab atas serangan dini hari, yang melibatkan 10 drone dan menyebabkan kebakaran di fasilitas di Abqaiq, kompleks pemrosesan minyak terbesar di dunia, dan Khurais, ladang minyak utama.

Serangan terhadap dua fasilitas itu memotong pasokan minyak mentah Arab Saudi sekitar 5,7 juta barel per hari atau sekitar 50 persen dari produksi normal.

Peristiwa terjadi ketika Arab Saudi, pengekspor minyak mentah terkemuka di dunia, meningkatkan persiapan untuk penawaran umum perdana Aramco ke publik. Riyadh mengatakan kebakaran itu telah terkendali.

2 of 4

AS Tuduh Iran sebagai Dalang

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo (AP PHOTO)
Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo (AP PHOTO)

Sementara itu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menuduh Iran menyerang pabrik minyak Saudi, ketika ia mengesampingkan keterlibatan Yaman dan mengatakan Teheran terlibat dalam diplomasi palsu.

"Teheran berada di balik hampir 100 serangan terhadap Arab Saudi sementara Rouhani dan Zarif berpura-pura terlibat dalam diplomasi," kata Pompeo dalam sebuah posting Twitter, merujuk pada presiden dan menteri luar negeri Iran.

"Di tengah semua seruan untuk de-eskalasi, Iran kini telah meluncurkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pasokan energi dunia."

Dia tidak memberikan bukti apa pun untuk mendukung klaimnya.

Riyadh menuduh Teheran memasok rudal dan drone Houthi yang digunakan dalam serangan di kota-kota Saudi, tuduhan yang ditolak Iran dan kelompok itu.

AS dan kekuatan Barat lainnya telah menawarkan dukungan kontroversial kepada koalisi yang dipimpin Saudi untuk memerangi Houthi. Pada bulan April, Trump memveto resolusi bipartisan yang akan memaksa militer AS untuk mengakhiri dukungannya kepada pasukan koalisi.

3 of 4

Tanggapan PBB

Perang di Yaman telah menciptakan apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia
Perang di Yaman telah menciptakan apa yang disebut PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia (AP Photo/Hani Mohammed)

Di lain pihak, Utusan khusus PBB untuk Yaman, Martin Griffiths, mengatakan pada Sabtu 14 September 2019 bahwa ia "sangat prihatin" mengikuti perkembangan terakhir.

Dia mendesak semua pihak untuk "mencegah insiden lebih lanjut seperti itu, yang menimbulkan ancaman serius bagi keamanan regional, mempersulit situasi yang sudah rapuh" dan membahayakan upaya PBB untuk menemukan solusi politik untuk pertempuran itu.

Insiden itu kemungkinan akan menyebabkan eskalasi lebih lanjut dalam konflik berlapis-lapis di Yaman, yang telah menewaskan puluhan ribu orang dan membawa jutaan orang Yaman ke ambang kelaparan.

Dalam beberapa minggu terakhir, sebuah front baru dalam perang dibuka antara pemerintah Yaman yang diakui secara internasional dan separatis di selatan.

Pertempuran antara sekutu yang sebelumnya mengancam aliansi antara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, yang mendukung pihak lawan.

4 of 4

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓