Penemuan Air di Planet Berpotensi Layak Huni Mirip Bumi Buka Peluang Riset Alien?

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 12 Sep 2019, 15:31 WIB
Exoplanet

Liputan6.com, London - Para astronom untuk pertama kalinya menemukan air di atmosfer sebuah planet, yang mengorbit di dalam zona layak huni di bintang yang jauh.

Temuan air di planet K2-18b menjadikannya masuk dalam kategori layak eksplorasi dalam mencari kehidupan alien, demikian seperti dikutip dari BBC, Kamis (12/9/2019).

Dalam 10 tahun, teleskop ruang angkasa baru mungkin dapat menentukan apakah atmosfer K2-18b mengandung gas yang dapat diproduksi oleh organisme hidup.\Rincian temuan itu diterbitkan dalam jurnal ilmiah Nature Astronomy.

Ilmuwan terkemuka, Prof Giovanna Tinetti dari University College London (UCL) menggambarkan penemuan itu sebagai hal "mengejutkan."

"Ini adalah pertama kalinya kami mendeteksi air di sebuah planet di zona layak huni di sekitar bintang yang suhunya berpotensi cocok dengan keberadaan kehidupan," katanya.

Namun, jarak planet K2-18b yang mencapai 111 tahun cahaya (650 juta mil) dari Bumi membuat pengiriman misi eksplorasi menjadi tidak memungkinkan.

Satu-satunya cara saat ini untuk mengeksplorasi planet itu adalah menunggu generasi teleskop ruang angkasa yang akan diluncurkan pada tahun 2020 dan untuk mencari gas di atmosfer planet yang hanya dapat diproduksi oleh organisme hidup, menurut Dr Ingo Waldmann dari UCL.

"Ini adalah salah satu pertanyaan terbesar dalam sains dan kami selalu bertanya-tanya apakah kami sendirian di Semesta," kata Dr Waldmann. "Dalam 10 tahun ke depan, kita akan tahu apakah ada bahan kimia yang disebabkan oleh kehidupan di atmosfer itu."

Planet K2-18b ditemukan pada tahun 2015 dan merupakan salah satu dari ratusan super-Bumi - planet dengan massa antara Bumi dan Neptunus - ditemukan oleh pesawat ruang angkasa Kepler NASA. Misi Tess NASA diharapkan dapat mendeteksi ratusan lagi di tahun-tahun mendatang.

Penelitian ini didanai oleh Dewan Penelitian Eropa dan Dewan Fasilitas Sains dan Teknologi Inggris, yang merupakan bagian dari badan Penelitian dan Inovasi Inggris (UKRI).

2 of 4

Atmosfer yang Mengandung Air

Ilustrasi Galaksi Bima Sakti
Ilustrasi Galaksi Bima Sakti (NASA)

Tim di balik penemuan mengamati melalui planet-planet yang ditemukan oleh Hubble Space Telescope antara 2016 dan 2017. Para peneliti menentukan beberapa bahan kimia di atmosfer mereka dengan mempelajari perubahan pada cahaya bintang ketika planet-planet mengorbit matahari mereka.

Cahaya yang disaring melalui atmosfer planet-planet secara halus diubah oleh komposisi atmosfer.

Hanya K2-18b yang mengungkapkan tanda tangan molekul air, yang merupakan unsur penting bagi kehidupan di Bumi. Pemodelan komputer dari data menunjukkan bahwa hingga 50% atmosfernya bisa berupa air.

Planet baru itu berukuran lebih dari dua kali Bumi dan memiliki suhu yang cukup dingin untuk memiliki air cair, antara 0 - 40 C.

Dr Angelos Tsiaras, anggota tim UCL, mengatakan bahwa menemukan air di atmosfer planet ekstrasurya yang berpotensi dihuni adalah "sangat menarik".

Dia berkata: "Ini membawa kita lebih dekat untuk menjawab pertanyaan mendasar: Apakah Bumi hanya satu-satunya (yang mengandung air dan kehidupan)?"

3 of 4

Riset Jangka Panjang

Ilustrasi Andromeda dan Galaksi Bima Sakti di langit malam
Ilustrasi Andromeda dan Galaksi Bima Sakti di langit malam (NASA)

Satu kesulitan dari penelitian itu adalah bahwa para astronom tidak dapat menyetujui gas mana yang merupakan bukti kehidupan. Oleh karenanya, riset tersebut mungkin akan berlangsung lebih lama.

Ini kemungkinan membutuhkan survei tentang komposisi kimiawi, mungkin, ratusan dunia dan pemahaman tentang bagaimana mereka diciptakan dan berevolusi, menurut Prof Tinetti.

"Bumi benar-benar menonjol di Tata Surya kita. Bumi memiliki oksigen, air, dan ozon. Tetapi jika kita menemukan semua itu di sekitar planet di sekitar bintang yang jauh, kita harus berhati-hati mengatakan bahwa itu mendukung kehidupan," katanya.

"Inilah sebabnya mengapa kita perlu memahami bukan hanya segelintir planet di galaksi tetapi juga ratusan di antaranya. Dan kita berharap planet-planet yang dapat dihuni akan menonjol, bahwa kita akan melihat perbedaan besar antara planet-planet yang dapat dihuni dan yang tidak."

Dr Beth Biller di Institut Astronomi Universitas Edinburgh mengatakan, dia percaya bahwa bukti kehidupan di sebuah planet di sekitar bintang yang jauh akhirnya akan ditemukan.

"Itu akan menjadi perubahan paradigma bagi seluruh umat manusia," katanya kepada BBC News.

"Itu tidak akan menjadi rumah bagi kehidupan kompleks tentu saja, tapi lebih kepada mikroba atau kehidupan sederhana lainnya. Meski begitu (ketika itu terjadi) itu akan menjadi besar."

Prospek peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb Space (JWST) NASA yang tertunda jauh pada tahun 2021, dan misi Ariel dari Badan Antariksa Eropa (ESA) tujuh tahun kemudian, akan memungkinkan para astronom untuk mempelajari secara terperinci atmosfer berbagai dunia yang telah dideteksi sejauh ini.

Air telah terdeteksi di planet lain tetapi mereka terlalu besar atau terlalu panas untuk mendukung kehidupan. Planet yang lebih kecil dan lebih dingin jauh lebih sulit dideteksi.

Tim di UCL mampu melakukan ini dengan mengembangkan algoritma yang mampu mengusir komposisi kimia dari atmosfer dunia yang berpotensi dihuni.

4 of 4

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait

Live Streaming

Powered by