Chandrayaan-2 Temukan Kendaraan Antariksa India yang Hilang Kontak di Bulan

Oleh Raden Trimutia Hatta pada 09 Sep 2019, 10:45 WIB
Misi Chandrayaan-2 mendarat di Bulan. (India Space Research Organisation)

Liputan6.com, Jakarta - India akan jadi negara keempat yang mendarat di Bulan melalui misi Chandrayaan-2. Namun, impian itu belum dapat terwujud karena kendaraan antariksa atau lander yang bernama Vikram dinyatakan hilang kontak setelah diluncurkan Chandrayaan-2.

Meski begitu, setelah Chandrayaan-2 mengelilingi bulan, astronom India melihat objek Vikram berada di permukaan bulan, tetapi masih belum ada sinyal dari kendaraan antariksa itu.

Kepala Organisasi Penelitian Antariksa India (ISRO) K Sivan mengatakan, pihaknya akan berupaya memulihkan kontak dengan Vikram dalam kurun waktu 14 hari.

"Kami telah menemukan lokasi Lander Vikram di permukaan bulan dan Orbiter telah mengklik gambar termal Lander Vikram," kata Sivan, seperti dikutip dari space.com, Senin (9/9/2019).

Lander Vikram hilang kontak pada Jumat 6 September ketika mencoba mendarat pertama kali di dekat kutub selatan Bulan. ISRO kehilangan kontak dengan Vikram ketika pendarat itu hanya 1,2 mil (2 kilometer) di atas permukaan Bulan.

Vikram merupakan bagian dari misi pendaratan bulan pertama India yang membawa robot penjelajah bulan pertama negara itu, yang bernama Pragyan.

 

2 of 4

Penampakan Vikram Belum Dirilis

Chandrayaan-2 India
ISRO berharap untuk memeriksa kawah perangkap es cair yang berisi catatan fosil tata surya awal, yang mengarah ke pemahaman tentang evolusi Bulan. Foto ini adalah Vikram yang dipasang di atas Orbiter. (ISRO)

Para pejabat ISRO belum merilis penampakan Vikram di permukaan Bulan atau menggambarkan kondisi terkini lander itu. Meski misi India mendarat di Bulan diduga gagal, pesawat itu telah menunjukkan teknologi kunci untuk misi di masa depan.

"Lander Vikram mengikuti lintasan penurunan yang direncanakan dari orbitnya 35 km (22 mil) ke tepat di bawah 2 km di atas permukaan," tulis para pejabat ISRO. "Semua sistem dan sensor Lander berfungsi sangat baik hingga saat ini dan membuktikan banyak teknologi baru seperti teknologi penggerak dorong variabel yang digunakan dalam Lander."

Ketika ISRO mencoba untuk mendapatkan kembali kontak dengan Lander Vikram, pesawat ruang angkasa Chandrayaan-2 bekerja dengan baik di orbit Bulan, kata badan antariksa itu. Bahkan, pengorbit dapat bertahan jauh melampaui misi satu tahun yang direncanakan.

"Kamera Orbiter adalah kamera dengan resolusi tertinggi (0,3 m) dalam misi bulan sejauh ini dan akan memberikan gambar resolusi tinggi yang akan sangat berguna bagi komunitas ilmiah global," kata pejabat ISRO dalam pernyataan 7 September. "Manajemen misi dan peluncuran yang tepat telah memastikan umur yang panjang hampir 7 tahun, bukan yang direncanakan satu tahun."

Chandrayaan-2 dilengkapi dengan delapan instrumen sains yang berbeda untuk mempelajari bulan dari atas. Instrumen-instrumen itu termasuk: kamera resolusi tinggi, kamera pemetaan medan bulan; monitor sinar-X matahari; spektrometer inframerah pencitraan; radar bukaan sintetis frekuensi ganda untuk mempelajari es air bulan dan pemetaan bulan; sebuah sensor untuk mempelajari eksosfer tipis bulan; dan percobaan ilmu radio frekuensi ganda untuk mempelajari ionosfer bulan.

 

3 of 4

Misi Kedua India

Chandrayaan-2
Vikram harus mendarat di dataran tinggi di antara dua kawah, Manzinus C dan Simpelius N, yang berada sekitar 70 derajat sebelah selatan, pada 6 September. Foto tersebut adalah GSLV MK-III. (ISRO)

Chandrayaan-2 adalah misi kedua India ke bulan setelah misi Chandrayaan-1 tahun 2008 dan 2009. Sebuah instrumen pada misi pertama itu menemukan tanda tangan spektral untuk air melintasi petak-petak lebar bulan, dengan konsentrasi besar di kutub bulan, tempat secara permanen kawah teduh memungkinkan es air tetap beku.

The Chandrayaan-2 Orbiter bertujuan untuk mengambil di mana pendahulunya tinggalkan.

"Ini adalah misi unik yang bertujuan mempelajari tidak hanya satu area Bulan tetapi semua area yang menggabungkan eksosfer, permukaan serta sub-permukaan bulan dalam satu misi tunggal," kata pejabat ISRO.

"Orbiter telah ditempatkan di orbit yang dimaksudkan di sekitar Bulan dan akan memperkaya pemahaman kita tentang evolusi bulan dan pemetaan mineral dan molekul air di Wilayah Kutub, menggunakan delapan instrumen ilmiah canggihnya."

4 of 4

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Lanjutkan Membaca ↓