Tolak Uang Driver Gojek Jakarta, Bos Taksi Malaysia: Untuk yang Membutuhkan Saja

Oleh Liputan6.com pada 06 Sep 2019, 18:35 WIB
CEO Big Blue Taxi Shamsubahrin Ismail

Liputan6.com, Malaysia - Para Pengemudi Gojek ingin Shamsubahrin, selaku bos taksi Malaysia yang diduga menghina Gojek dan Indonesia, datang ke Jakarta dan meminta maaf secara terbuka atas pernyataanya. Mereka pun menggalang dana agar bisa digunakan Shamsubahrin datang ke Jakarta.

Namun, ia menolak dana yang dikumpulkan para driver Gojek itu.

Dikutip dari The Star, Jumat (5/9/2019), ia mengucapkan terima kasih kepada para pengendara Gojek karena telah berusaha mengumpulkan uang, namun ia menegaskan bahwa uang tersebut lebih baik diberikan kepada yang lebih membutuhkan.

"Terima kasih kepada semua pengendara Gojek yang mengumpulkan uang bagi saya untuk pergi ke Jakarta. Saya tidak butuh uang untuk ke sana (Jakarta). Jakarta bukan hal baru bagi saya, karena saya selalu pergi ke sana," ujar Shamsubahrin.

"Saya juga bisa pergi sendiri. Karena mereka telah mengumpulkan uang dari masyarakat, saya ingin menyarankan mereka menyumbangkan uang itu ke masjid, surau atau orang-orang yang membutuhkan." 

2 of 2

Tuntutan Pengendara Gojek

Berwisata ke Malayasia, Jangan Lupa Kunjungi Tempat Ini
Petronas Twin Tower (liputan6)

Pada 3 September lalu, lebih dari 400 pengendara Gojek, menggelar protes damai di luar kedutaan Malaysia di Jakarta. Aksi ini ditujukan sebagai ketidakterimaan para pengendara Gojek atas pernyataan Shamsubahrin yang diduga menghina pengemudi ojek online dan Indonesia.

Salah satu mitra pengemudi Gojek, Theresia Ismiyanti mengatakan mereka ingin Shamsubahrin datang ke Jakarta dan meminta maaf secara terbuka kepada para pengendara Gojek.

Selama demonstrasi, para pengendara mengumpulkan uang untuk membiayai perjalanan Shamsubahrin ke Jakarta.

Tanpa mengonfirmasi apakah dia akan pergi ke Jakarta seperti yang diminta, Shamsubahrin mengatakan dia telah membuat permintaan maaf publik yang disiarkan langsung.

"Saya sudah menjelaskan dan itu bukan kesalahan saya. Laporan negara yang miskin bukan dari saya tetapi berita itu sendiri," katanya.

Pada 30 Agustus, Gabungan Aksi Roda Dua Indonesia (Garda) mengkonfirmasi menerima permintaan maaf Sahmsubahrin.

Kepala Garda Igun Wicaksono mengatakan permintaan maaf itu diserahkan ke kedutaan Malaysia di Jakarta selama pertemuannya dengan petugas kedutaan yang dipimpin oleh Atase Polisi Malaysia di Indonesia, Abu Bakar Yaacob.

 

Reporter: Windy Febriana

Lanjutkan Membaca ↓