Sepakat dengan Taliban, AS Akan Tarik Pulang 5.400 Tentara dari Afghanistan

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 03 Sep 2019, 17:41 WIB
Diperbarui 18 Sep 2019, 16:11 WIB
Salah Tembak, Lima Tentara AS Gugur di Afghanistan

Liputan6.com, Kabul - Amerika Serikat akan menarik 5.400 tentara dari Afghanistan dalam waktu 20 pekan ke depan, sebagai bagian dari kesepakatan "secara prinsip" dengan gerilyawan Taliban, kata perunding utama Washington.

Utusan AS untuk negosiasi dengan Taliban, Zalmay Khalilzad mengungkapkan rincian kesepakatan yang telah lama ditunggu untuk pertama kalinya dalam sebuah wawancara TV setelah memberi pengarahan kepada para pemimpin Afghanistan tentang perjanjian tersebut.

Namun dia mengatakan persetujuan akhir masih ada pada Presiden AS Donald Trump, demikian seperti dikutip dari BBC, Selasa (3/9/2019).

Kesepakatan yang digariskan oleh Khalilzad dalam sebuah wawancara dengan Tolo News adalah produk dari sembilan putaran pembicaraan damai yang telah diadakan di negara Teluk Qatar.

Sebagai imbalan atas penarikan pasukan AS, Taliban akan memastikan bahwa Afghanistan tidak akan pernah lagi digunakan sebagai pangkalan untuk kelompok-kelompok militan yang berusaha menyerang AS dan sekutunya.

"Kami telah sepakat bahwa jika kondisinya berjalan sesuai dengan perjanjian, kami akan pergi dalam waktu 135 hari lima pangkalan di mana kami hadir sekarang," kata Khalilzad.

AS saat ini memiliki sekitar 14.000 tentara di Afghanistan.

2 of 4

Taliban Mengonfirmasi, Presiden Ghani Pikir-Pikir

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani
Presiden Afghanistan Ashraf Ghani (AP/Wakil Kohsar)

Seorang jurubicara Taliban mengonfirmasi kepada BBC bahwa rincian penarikan pasukan seperti yang diuraikan oleh Khalilzad adalah benar.

Penarikan pasukan yang tersisa akan tergantung pada kondisi, termasuk dimulainya pembicaraan damai antara pemerintah Afghanistan dan Taliban serta gencatan senjata, lanjut BBC.

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani akan mempelajari kesepakatan itu sebelum memberikan pendapat apa pun, kata juru bicaranya, Sediq Sediqqi pada Senin 2 September 2019. Dia mengatakan pemerintah masih membutuhkan bukti bahwa Taliban berkomitmen untuk perdamaian.

Banyak orang di Afghanistan khawatir bahwa kesepakatan AS-Taliban dapat melihat hak-hak yang diperoleh dengan susah payah dan kebebasan terkikis. Para militan menegakkan hukum agama yang ketat dan memperlakukan wanita secara brutal di bawah kekuasaan mereka dari tahun 1996 hingga 2001.

3 of 4

Kekerasan dan Serangan Bom Masih Terjadi

Bom Mobil Taliban Tewaskan Empat Orang di Afganistan
Pasukan keamanan Afghanistan berada di lokasi sehari setelah serangan di Kabul, Afghanistan (15/1). Menurut pejabat setempat, seorang pembom bunuh diri Taliban meledakkan kendaraan bermuatan bahan peledak pada Senin malam. (AP Photo/Rahmat Gul)

Sebuah ledakan besar mengguncang Kabul saat Utusan AS untuk Afghanistan, Zalmay Khalilzad mengumumkan rencana penarikan pasukan Amerika.

Taliban mengatakan pihaknya berada di balik serangan akhir pekan lalu, yang menggunakan bom yang diikat ke traktor untuk membunuh setidaknya 16 orang dan melukai setidaknya 119 lainnya.

Targetnya adalah kompleks perumahan yang menampung orang asing, tepat di luar Zona Hijau kota yang dijaga ketat.

Namun, warga sipil Afghanistan yang membayar harga tertinggi. Pada pagi hari, sekitar 400 orang asing telah dikawal keluar dari daerah itu saat kemarahan meluap ke jalanan.

Warga membakar ban dan memblokir jalan utama, menuntut orang asing meninggalkan daerah itu untuk selamanya.

Serangan itu - yang ketiga dalam beberapa hari - menyoroti kekhawatiran bahwa perundingan AS dengan Taliban tidak akan mengakhiri kekerasan sehari-hari di Afghanistan dan jumlah korban sipil yang mengerikan.

Militan sekarang menguasai lebih banyak wilayah daripada kapan pun sejak invasi AS 2001 dan sejauh ini menolak untuk berbicara dengan pemerintah Afghanistan, yang mereka cemooh sebagai boneka Amerika.

Ejaz Malikzada, seorang peneliti di Institut Kajian Strategis Afghanistan di Kabul, mengatakan kepada BBC bahwa ia tidak punya banyak harapan bahwa Afghanistan bisa berubah.

"Sejauh menyangkut Taliban: kita bisa mendengar mereka di Doha, kita bisa mendengar mereka di Facebook, kita bisa mendengar mereka di media, mereka tidak berubah, mereka akan terus membom," kata Malikzada.

"Mereka mengatakan: 'kami akan berperang bahkan jika kami menandatangani perjanjian dengan Amerika kami akan terus berjuang dan kami akan membunuh, tidak peduli apa'. Jadi Taliban tidak berubah, satu-satunya perubahan yang bisa saya lihat adalah bom mereka menjadi lebih besar (dan sering)."

4 of 4

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓