Bom Koalisi Arab Saudi Disebut Hantam Penjara di Yaman, 60 Orang Tewas

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 02 Sep 2019, 18:05 WIB
Warga setempat terlihat berupaya keluar dari dalam bangunan yang hancur akibat serangan udara yang dipimpin Arab Saudi di Sanaa, ibukota Yaman, 16 Mei 2019.(AFP)

Liputan6.com, Dhamar - Sekitar 60 orang tewas ketika koalisi militer pimpinan Arab Saudi-Uni Emirat Arab (UEA) membom sebuah penjara di Yaman barat. Informasi itu bersumber dari kelompok pemberontak Houthi di Yaman, yang selama ini berperang dengan koalisi Saudi-UEA.

Yusuf al-Hadri, juru bicara kementerian kesehatan Houthi mengatakan, 60 orang tewas dalam serangan udara yang dilancarkan pada Minggu, 1 September 2019.

Serangan udara itu menghantam sebuah kompleks yang digunakan sebagai pusat penahanan di kota Dhamar utara, Yaman barat, demikian seperti dikutip dari Al Jazeera, Senin (2/9/2019).

Lima puluh orang terluka, katanya kepada TV Al Masirah yang dikelola Houthi. Hadri juga menambahkan bahwa 185 tahanan perang ditahan secara keseluruhan di Dhamar Community College.

Nazem Saleh termasuk di antara mereka yang ditahan di fasilitas itu. "Kami sedang tidur dan sekitar tengah malam, mungkin ada tiga, atau empat, atau enam serangan," katanya kepada kantor berita The Associated Press.

Di sisi lain, Franz Rauchenstein, kepala delegasi Komite Palang Merah Internasional (ICRC) di Yaman, melaporkan bahwa lebih dari 100 orang terbunuh dalam serangan itu --lapor kantor berita Reuters. 

"Ada tiga bangunan yang dihantam dan gedung tempat para tahanan itu berada, sebagian besar atau sebagian besar telah terbunuh," kata Rauchenstein, yang mengunjungi kompleks penjara dan rumah sakit setelah serangan itu.

"Tahanan di fasilitas itu adalah tahanan yang kami kunjungi sehubungan dengan konflik, ujar delegasi Palang Merah Internasional di Yaman tersebut.

Kata Arab Saudi

Dalam pernyataan yang disiarkan televisi pemerintah Arab Saudi, koalisi mengatakan pihaknya telah melancarkan serangan udara terhadap sasaran militer Houthi di Dhamar, Yaman dan menghancurkan sebuah situs yang menyimpan drone dan rudal.

Koalisi Saudi-UEA yang didukung Barat --yang mendapat kecaman keras oleh kelompok-kelompok HAM atas serangan udara yang telah menewaskan warga sipil-- mengatakan bahwa pihaknya telah mengambil langkah-langkah untuk melindungi warga sipil di Dhamar dan serangan itu sesuai dengan hukum internasional.

2 of 4

Nasib Banyak Orang di Lokasi Serangan Sulit Diidentifikasi

Militan Houthi menguasai Hodeidah yang menjadi pelabuhan utama di Yaman (AP Photo)
Militan Houthi menguasai Hodeidah yang menjadi pelabuhan utama di Yaman (AP Photo)

Mohammed al-Bukhaiti, seorang juru bicara Houthi, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka yang ditahan di fasilitas Dhamar sedang menunggu pembebasan mereka sebagai bagian dari pertukaran tahanan dengan pemerintah Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi yang diakui secara internasional.

"Nasib banyak tahanan tidak diketahui," Abdul Qader al-Murtaza, kepala komite nasional Houthi untuk urusan tahanan, mengatakan kepada Al Masirah TV, dengan tim penyelamat tidak dapat mencapai daerah itu karena terus terjadi serangan.

Lokasi pusat penahanan diketahui oleh Komite Internasional Palang Merah (ICRC) dan juga koalisi, tambahnya.

ICRC, dalam sebuah posting Twitter, mengatakan telah mengirim sebuah tim "yang membawa pasokan medis mendesak yang dapat merawat hingga 100 orang yang terluka kritis dan 200 kantong mayat" ke Dhamar.

Warga mengatakan kepada Reuters bahwa setidaknya ada enam serangan udara semalam pada hari Minggu.

"Ledakan itu kuat dan mengguncang kota," kata seorang warga. "Setelah itu, sirene ambulans dapat terdengar sampai subuh."

3 of 4

Sekilas Perang di Yaman

Salah seorang anggota pasukan militan Houthi yang berperang dengan pemerintah Yaman (AFP Photo)
Salah seorang anggota pasukan militan Houthi yang berperang dengan pemerintah Yaman (AFP Photo)

Koalisi yang dipimpin Saudi melakukan intervensi di Yaman pada Maret 2015 melawan Houthi setelah mereka menggulingkan Presiden Mansour Hadi dari kekuasaan di ibukota Sanaa, serta menguasai sebagian besar Yaman utara.

Dengan dukungan logistik dari Amerika Serikat , koalisi Arab Saudi-UEA telah melakukan lebih dari 18.000 serangan di daerah-daerah yang dikuasai Houthi dalam upaya untuk mengembalikan Hadi ke kekuasaan dan menanamkan kembali pengaruhnya.

Dalam beberapa bulan terakhir, kelompok pemberontak telah meningkatkan serangan rudal lintas-perbatasan dan serangan pesawat tak berawak ke Arab Saudi.

Serangan udara di Dhamar terjadi setelah koalisi mengalami hambatan dalam beberapa pekan terakhir oleh pertempuran untuk menguasai selatan, yang telah mengadu pasukan Hadi yang didukung Saudi dan separatis selatan yang telah dilatih dan dilengkapi oleh UEA satu sama lain.

Perang di Yaman, yang saat ini memasuki tahun kelima, telah menewaskan puluhan ribu jiwa dan memicu apa yang oleh PBB disebut sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

4 of 4

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓