Rusia Kirim Robot Humanoid Perdana ke Ruang Angkasa, Gantikan Astronaut?

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 22 Agu 2019, 18:00 WIB
Diperbarui 22 Agu 2019, 18:00 WIB
Ilustrasi Stasiun Ruang Angkasa Internasional, atau ISS (AP)

Liputan6.com, Moscow - Ketika sebuah pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia diluncurkan dari Kazakhstan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada 22 Agustus 2019 siang waktu lokal, wahana itu hanya membawa satu penumpang: sebuah robot berfisik manusia atau humanoid, duduk di kursi komandan kapsul awak.

Robot itu, dijuluki Skybot F-850, adalah salah satu versi terbaru dari robot FEDOR Rusia.

Ia dikembangkan sebagai alat serba guna untuk membantu manusia dalam segala hal; mulai dari pekerjaan penyelamatan hingga mengendarai mobil - dan sekarang, terbang ke luar angkasa, demikian seperti dikutip dari Space.com, Kamis (22/8/2019).

Ini adalah pertama kalinya robot akan mengambil tempat komandan di Soyuz Rusia. Skybot akan memantau dan melaporkan kondisi selama penerbangan tanpa awak, termasuk kekuatan di dalam pesawat ruang angkasa saat memasuki orbit dan awal gravitasi nol.

2 dari 3 halaman

Robot Canggih, Berpotensi Jadi Senjata?

Rusia telah mengembangkan robot FEDOR sejak 2014.

Alexander Bloshenko dari badan antariksa nasional Rusia (Roscosmos) mengatakan, versi Skybot yang akan terbang ke ISS terbuat dari bahan yang kuat yang dirancang untuk menahan getaran selama peluncuran dan berbagai tuntutan keras dalam pengoperasian di ruang angkasa.

Algoritma pergerakan khusus juga telah dipasang dan tindakan Skybot sengaja dibatasi untuk memastikan bahwa ia takkan menyebabkan kerusakan pada ISS secara tidak sengaja, lanjut Bloshenko.

Kecerdasan buatan memungkinkan Skybot untuk bergerak dan bertindak secara mandiri, atau dapat bekerja dalam mode "avatar" di bawah kendali seorang operator yang mengenakan "kendali penuh," kata Bloshenko.

Desain robot yang berfisik manusia (humanoid), dan khususnya tangan canggihnya, memungkinkannya bekerja dengan alat "manusia" standar.

Sebuah video yang diunggah di situs resmi Roscosmos menunjukkannya berjalan, memutar katup, membuka kunci pintu, mengoperasikan alat pemadam api, hingga bor listrik dan obor gas untuk pengelasan.

Video-video robot menunjukkan bahwa ia mampu mengendarai mobil dan sepeda roda empat, dan bahkan, pada satu kesempatan penting di tahun 2017, menembakkan dua pistol otomatis ke sasaran pada jarak tembak.

Kecanggihan itu kemudian mendorong Wakil Perdana Menteri Dmitry Rogozin bersikeras bahwa Rusia tidak mengembangkan robot sebagai senjata: "Kami tidak menciptakan Terminator, tetapi kecerdasan buatan yang akan sangat penting secara praktis di berbagai bidang," tulisnya di Twitter.

3 dari 3 halaman

Mengganti atau Membantu Peran Astronaut?

Mayor Edward H White II
Edward White selama misi Gemini 4, ia menjadi astronaut Amerika pertama yang melakukan perjalanan ke angkasa luar. (Public Domain)

Skybot F-850 mungkin merupakan robot Rusia pertama di ISS, tetapi NASA dan European Space Agency (ESA) telah bekerja dengan robot di stasiun ruang angkasa selama beberapa tahun.

Robonaut 2 milik NASA, sebuah robot humanoid tanpa kaki yang dirancang untuk bekerja bersama para astronaut, terbang ke ISS pada 2011 dan berkinerja baik hingga 2014 - tetapi mulai mengalami masalah setelah itu dan dibawa kembali ke bumi pada 2018. Sekarang sedang diperbarui, dan diharapkan untuk kembali ke ISS tahun depan.

Sementara itu, "robot sosial" ESA yang berbentuk bulat, CIMON - yang merupakan singkatan dari Crew Interactive Mobile Companion - telah terbang di ISS sejak 2018.

CIMON dirancang untuk mengenali wajah, mengambil foto dan video, dan membantu para astronaut berkomunikasi dengan komputer pengolah bahasa alami IBM, Watson, di Bumi.

Robot paling canggih di ISS tiba awal tahun ini, dengan proyek Astrobee NASA.

Dua robot mirip kubus, terbang bebas diterbangkan ke ISS pada bulan April, dengan yang ketiga jatuh tempo bulan depan. Mereka dirancang untuk mengambil alih dari satelit SPHERES , yang telah terbang di ISS selama lebih dari 10 tahun sebagai platform perangkat keras eksperimental.

Tetapi penggantinya, Astrobees, jauh lebih pintar daripada SPHERES, dan akan berfungsi sebagai pembawa muatan untuk percobaan.

Pada waktunya, semua robot itu dapat mengambil alih beberapa tugas rutin di ISS, seperti survei instrumen dan melakukan inventarisasi peralatan.

"Waktu akan selalu menjadi sumber daya berharga selama penerbangan luar angkasa kru," kata Maria Bualat, manajer proyek Astrobee, mengatakan kepada Space.com.

"Kehadiran robot asisten seperti Astrobee atau Robonaut atau humanoid Rusia yang baru akan membantu membebaskan waktu astronaut dengan mengambil alih beberapa tugas berulang atau bahkan berbahaya yang saat ini harus dilakukan kru."

Sementara generasi robot ISS saat ini, termasuk Astrobees dan Skybot, hanya dirancang untuk bekerja di dalam ISS, pekerjaan pengembangan sedang dilakukan pada robot yang dapat bekerja di luar wahana, katanya.

"Jika Anda memiliki, seperti, sebuah robot eksternal, maka Anda mungkin dapat melakukan beberapa pekerjaan perbaikan, seperti memperbaiki kebocoran eksternal tanpa meminta astronaut untuk melakukan dan melakukan EVA (aktivitas luar biasa)," kata Bualat. "Jadi itu juga bisa membuatnya lebih aman bagi para astronaut."

Lanjutkan Membaca ↓