Pelaku Penembakan Masjid di Selandia Baru Bisa Kirim Surat dari Bui, Diunggah ke Medsos

Oleh Siti Khotimah pada 15 Agu 2019, 08:13 WIB
Wajah dan Senjata Terduga Pelaku Penembakan di Masjid Selandia Baru

Liputan6.com, Wellington - Pejabat Selandia Baru mengakui pada hari Rabu, mereka telah melakukan kesalahan yakni dengan membiarkan Brenton Tarrant, pelaku penembakan dua masjid pada Maret lalu, untuk mengirim surat dari penjaranya.

Surat yang dikirim oleh Tarrant ditulis tangan, sepanjang enam halaman. Dokumen itu lalu diposting oleh pengguna yang tidak diketahui pada pekan ini di situs web 4chan -- yang menjadi terkenal karena menjadi wadah bagi supremasi kulit putih untuk menyampaikan pandangan mereka.

Proses unggah itu dilakukan pada waktu yang sensitif, yakni saat penembak di El Paso menjadikan pelaku penembakan masjid di Selandia Baru sebagai isnpirasi; seperti dikutip dari The Straits Times, Kamis (15/8/2019).

Detail Surat

Surat itu tampaknya ditulis dengan pensil pada kertas kecil dan ditujukan kepada seseorang bernama "Alan" di Rusia. Sebagian besar dari itu tampaknya relatif tidak berbahaya, membahas perjalanan satu bulan Tarrant ke Rusia pada 2015.

Dalam surat itu, tertanggal 4 Juli, Tarrant berterima kasih kepada "Alan" untuk prangko yang rupanya dia kirim, dengan mengatakan, merekalah satu-satunya dua warna di sel abu-abu dan menambahkan, dia harus menyembunyikannya dari penjaga.

Tarrant mengutip Plato dan para filsuf serta penulis lainnya sebagai inspirasi untuk pandangannya. Ia juga mengatakan "tidak bisa menjelaskan secara rinci tentang penyesalan atau perasaan karena penjaga akan menyita surat saya jika saya melakukannya" dan menggunakannya sebagai bukti.

Namun surat itu juga memperingatkan, "konflik besar" akan datang dan menggunakan bahasa yang dapat ditafsirkan sebagai panggilan untuk mempersenjatai diri. 

 

2 of 4

Dilematis, Berkirim Surat Juga Hak Pesakitan

Brenton Tarrant (kiri) dan Anders Behring Breivik (kanan) (Foto: AFP/Twitter)
Brenton Tarrant (kiri) dan Anders Behring Breivik (kanan) (Foto: AFP/Twitter)

Menteri Pemasyarakatan Kelvin Davis mengatakan, dia tidak percaya sistem penjara seharusnya mengizinkan Tarrant mengirim surat itu.

"Saya telah membuat diri saya jelas bahwa ini tidak dapat terjadi lagi," kata Davis.

Namun Davis juga mengatakan, semua tahanan Selandia Baru memiliki hak yang mencakup kemampuan untuk mengirim dan menerima surat. Dia mengatakan sistem penjara dapat menahan korespondensi dan menahan beberapa surat lain yang berusaha dikirim atau diterima Tarrant.

"Kami tidak pernah menyangka harus mengelola seorang tahanan seperti ini sebelumnya - dan saya telah mengajukan pertanyaan seputar apakah undang-undang kami sekarang sesuai untuk tujuan dan meminta nasihat tentang perubahan apa yang sekarang mungkin perlu kami buat," kata Davis.

Juru bicara oposisi David Bennett mengatakan, Davis perlu meminta jawaban segera tentang bagaimana surat yang menghasut dapat dikirim dari dalam penjara berkeamanan maksimum.

"Pria ini dituduh melakukan salah satu kejahatan paling kejam dalam sejarah Selandia Baru," kata Bennett dalam sebuah pernyataan. "Warga Selandia Baru akan ngeri, saat penjara memperbolehkannya untuk mengirim surat yang mencakup ajakan untuk bertindak dan selanjutnya telah diposting secara online."

Departemen Pemasyarakatan, yang mengawasi penjara, mengatakan undang-undang itu hanya memperbolehkan seorang direktur penjara untuk menahan surat-surat tahanan dalam berbagai keadaan "sangat terbatas".

"Saat ditinjau, kami mengakui bahwa surat ini seharusnya ditahan," kata departemen itu dalam sebuah pernyataan. "Kami telah melakukan perubahan pada manajemen surat tahanan ini untuk memastikan bahwa proses kami yang kuat sama efektifnya dengan yang kami butuhkan."

 

3 of 4

Tanggapan PM Selandia Baru

Penembakan di Masjid Selandia Baru
Polisi dan staf ambulans membantu seorang lelaki yang terluka dalam insiden penembakan di Masjid Al Noor, Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3). Tiga korban penembakan adalah perempuan dewasa dan seorang lagi adalah gadis cilik. (AP Photo/Mark Baker)

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan, surat Tarrant bahkan lebih memalukan bagi pemerintah.

"Saya pikir setiap warga Selandia Baru akan memiliki harapan bahwa individu ini seharusnya tidak dapat berbagi pesan kebenciannya dari balik jeruji besi," katanya kepada media di negara kepulauan Tuvalu, tempat dia bepergian untuk menghadiri pertemuan para pemimpin Pasifik.

Sebelum penembakan 15 Maret yang menewaskan 51 orang, Tarrant, seorang supremasi kulit putih Australia berusia 28 tahun, memposting manifesto 74 halaman di situs web 8chan. Ia menguraikan pandangan rasis dan keyakinannya bahwa imigran adalah penjajah yang akan menggantikan ras kulit putih.

8chan, dipandang sebagai cabang 4chan yang lebih radikal, secara efektif menjadi offline bulan ini setelah dua perusahaan memutuskan layanan teknis penting sebagai tanggapan terhadap klaim bahwa pria bersenjata yang membunuh 22 orang di Walmart di El Paso, Texas, memposting anti-rasis rasis Latino memeriksa situs sebelum pembunuhan 3 Agustus.

Seperti penembak Texas, seorang pria Norwegia yang dicurigai membunuh saudara tirinya dan kemudian menyerbu sebuah masjid di Oslo dengan senjata bulan ini, juga diyakini telah mendapatkan inspirasi dalam tindakan Tarrant.

 

4 of 4

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by
Tragedi Kabut Asap