Menyamar Jadi Demonstran, Polisi Tangkap Perusuh di Hong Kong

Oleh Tanti Yulianingsih pada 13 Agu 2019, 11:01 WIB
Bentrok polisi dan demonstran anti pemerintah Hong Kong (AP/Lo Kwanho)

Liputan6.com, Hong Kong - Polisi Hong Kong mengakui mengerahkan petugas yang menyamar sebagai pengunjuk rasa anti-pemerintah, selama kerusuhan besar yang mengguncang kota itu pada Minggu 11 Agustus.

"Beberapa petugas menyamar sebagai 'karakter yang berbeda'," kata seorang juru bicarayang menambahkan bahwa 'operasi umpan' telah menargetkan perusuh dengan kekerasan ekstrem seperti dikutip dari BBC, Selasa (13/8/2019).

Hal itu diketahui dari munculnya rekaman video yang menunjukkan adanya polisi Hong Kong menyamar melakukan penangkapan selama bentrokan pada Minggu 11 Agustus.

Para pengunjuk rasa menyerukan penyelidikan atas tindakan polisi.

Demonstrasi dan kerusuhan massa Hong Kong tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, lebih dari dua bulan setelah dipicu oleh RUU ekstradisi kontroversial yang sejak itu ditangguhkan.

Pada Senin 12 Agustus, pengunjuk rasa menduduki bandara internasional Hong Kong yang memicu pembatalan penerbangan. Pihak berwenang mengatakan operasional layanan udara itu sudah dilanjutkan, tetapi beberapa maskapai memilih untuk membatalkan ratusan penerbangan lebih lanjut pada Selasa.

Dalam konferensi persnya, Wakil Komisaris Polisi Tang Ping-Keung membela pengerahan "petugas umpan".

"Saya dapat mengatakan bahwa selama masa polisi kami menyamar ... mereka (tidak) memprovokasi apa pun." dia berkata. "Kami tidak akan meminta mereka untuk menimbulkan masalah."

"Operasi kami ... menargetkan perusuh dengan kekerasan ekstrem," tambahnya. Tang mengatakan, polisi menanggapi para pengunjuk rasa yang menggunakan sling dan melemparkan bom bensin.

 

2 of 3

Disebut Aksi Terosisme

Polisi Hong Kong menembakan gas air mata ke kerumunan demonstran (AP/Kin Cheung)
Polisi Hong Kong menembakan gas air mata ke kerumunan demonstran (AP/Kin Cheung)

Asisten Komisaris Polisi Mak Chin-ho, juga menghadapi serangkaian pertanyaan tentang adegan kekerasan hari Minggu. Sejauh ini tak ada bukti yang menunjukkan bahwa seorang wanita telah ditembak oleh proyektil polisi -- seperti gambar yang tengah viral.

Gambar-gambar seorang wanita, yang berdarah di bagian mata itu tersebar luas di media sosial selama akhir pekan. Lalu pada hari Senin, pengunjuk rasa di bandara internasional kota mengenakan perban di mata mereka sebagai tanggapan atas insiden tersebut.

Kabarnya ada konfrontasi di beberapa distrik kota pada hari Minggu. Polisi menggunakan peluru karet dan gas air mata dalam upaya untuk membubarkan demonstran.

Video itu juga menunjukkan petugas menyerbu stasiun kereta api tertutup sebelum menembakkan gas air mata di dalam dan memukuli orang dengan tongkat.

Sejumlah orang, termasuk seorang perwira polisi, terluka dalam bentrokan tersebut.

Mak juga membela penggunaan bola berisi lada dari jarak dekat, dengan mengatakan para petugas membuat keputusan "sepersekian detik" untuk menembaki para pemrotes dengan benda itu saat berusaha melarikan diri.

Pejabat Beijing mengutuk keras kekerasan hari Minggu dan mengaitkan pengunjuk rasa dengan "terorisme".

3 of 3

Ratusan Penerbangan Dibatalkan

Massa pro demokrasi Hong Kong menggelar aksi duduk di bandara internasional pada 9 Agustus 2019 (AFP PHOTO)
Massa pro demokrasi Hong Kong menggelar aksi duduk di bandara internasional pada 9 Agustus 2019 (AFP PHOTO)

Bandara internasional kota itu membatalkan semua keberangkatan pada hari Senin, karena ribuan pengunjuk rasa menduduki dan menyebabkan gangguan.

Lebih dari 160 penerbangan dibatalkan dan para pejabat menyalahkan operasi "terganggu serius".

Ketika desas-desus menyebar bahwa polisi berencana untuk bergerak pada demonstran di malam hari, ribuan orang memilih untuk pergi berjalan kaki sekitar tengah malam.

Sebelumnya pada hari Selasa, bandara mengatakan operasi telah dilanjutkan tetapi memperingatkan penerbangan masih akan terpengaruh.

Perusahaan penerbangan utama Cathay Pacific mengatakan lebih dari 200 penerbangan masuk dan keluar dibatalkan pada hari Selasa - dengan maskapai menyalahkan "pertemuan publik berlangsung".

Sekitar 50 pengunjuk rasa tetap berkemah di terminal pada Selasa pagi, sementara lebih dari 100 penumpang terlihat antre di loket tiket.

Seorang penumpang, yang dirahasiakan identitasnya, mengatakan kepada BBC bahwa mereka terpaksa berada di bandara dengan "tidak ada makanan dan tidak ada air minum".

"Kami benar-benar ditinggalkan oleh staf bandara," kata mereka. "Orang-orang tidur di ban berjalan dan lantai keras."

Pengerahan Meriam Air

Secara terpisah, polisi Hong Kong juga telah meluncurkan kendaraan meriam air sebagai alat baru untuk memerangi protes.

Demonstrasi dimulai pada bulan Juni yang bertentangan dengan RUU ekstradisi yang diusulkan, yang akan memungkinkan tersangka penjahat dikirim ke China daratan untuk diadili.

Para kritikus mengatakan itu akan merusak kebebasan hukum Hong Kong, dan dapat digunakan untuk membungkam para pembangkang politik.

Meskipun pemerintah sekarang telah menangguhkan RUU itu, para demonstran ingin aturan tersebut sepenuhnya ditarik.

Tuntutan mereka diperluas untuk mencakup seruan untuk penyelidikan independen terhadap dugaan kebrutalan polisi, dan amnesti bagi semua pengunjuk rasa yang ditangkap.

Hong Kong adalah bagian dari China, tetapi warganya memiliki otonomi lebih banyak daripada di daratan.

Ia memiliki kebebasan pers dan independensi peradilan di bawah apa yang disebut pendekatan "satu negara, dua sistem" - kebebasan yang dikhawatirkan oleh para aktivis semakin terkikis.

Lanjutkan Membaca ↓