Hujan Meteor Akan Terjadi Dua Hari Lagi

Oleh Siti Khotimah pada 10 Agu 2019, 18:35 WIB
Hujan Meteor Geminid

Liputan6.com, Jakarta - Fenomena hujan meteor yang disebut dengan Perseids akan terjadi pada tahun ini. Puncak dari peristiwa langka itu akan terjadi pada malam 12-13 Agustus 2019. Sayangnya, kali ini penampakan hujan meteor diperkirakan tersapu oleh cahaya Bulan karena dekat dengan purnama.

Bagi yang hendak berusaha menyaksikan, hanya akan ada 10-15 meteor dalam satu jam. Namun, berpotensi lebih banyak dalam malam puncak, menurut pakar meteor NASA Bill Cooke seperti dilansir dari Space.com, Sabtu (10/8/2019).

Pada tahun ledakan, seperti 2016, jumlah tersebut bisa menjadi 150-200 meteor per jam.

"Sayangnya, bulan akan sangat dekat dan penuh pada malam puncak, yang akan menyamarkan Perseids yang lebih redup," kata Cooke kepada Space.com. Ia menambahkan "Anda masih akan melihat Perseids; Anda dapat menyaksikan di malam hari ketika bulan belum ada."

Ia menggambarkan hujan meteor itu berwarna cerah, seperti bola api. Namun Bulan akan merusak sebagian besar pertunjukan itu.

Pergilah ke Lokasi Paling Gelap

Cara terbaik untuk melihat meteor adalah dengan pergi ke lokasi paling gelap dan bersandar untuk mengamati sebanyak mungkin langit tepat di atas kepala Anda.

Hujan meteor akan terlihat puncaknya pada pukul 22.00 malam di zona waktu lokal, hingga subuh. Sebelum jam-jam itu, hanya akan terdapat sedikit meteor.

Bagi orang yang berada di garis lintang selatan dapat melihat ke arah timur laut untuk melihat lebih banyak meteor.

Para pengamat yang akan menyaksikan meteor juga dapat melihat Mars, yang akan terlihat hingga sekitar pukul 04.00 pagi di zona waktu setempat serta Saturnus (terlihat hingga sekitar jam 02.00 pagi waktu setempat).

2 of 4

Tidak Hanya Terjadi 3 Hari

Ini yang Terjadi Jika Komet Swift-Tuttle Menabrak Bumi
Ilustrasi hujan meteor Perseid (Wikipedia)

Sementara itu, Bumi akan melewati jalur Komet Swift-Tuttle dari 17 Juli hingga 24 Agustus, dengan puncak hujan meteor adalah ketika Bumi melewati daerah paling padat dan paling berdebu - terjadi pada 12-13 Agustus.

Hal itu berarti Anda akan melihat meteor terbanyak dalam waktu-waktu itu. Namun, Anda masih bisa menyaksikan hujan meteor sebelum atau setelah titik itu.

Anda dapat melihat hujan meteor Perseid terbaik di belahan bumi utara dan turun ke lintang selatan-tengah, dan semua yang Anda butuhkan untuk menyaksikan pertunjukan adalah kegelapan, tempat yang nyaman untuk duduk, serta sedikit kesabaran.

Comet Swift-Tuttle adalah objek terbesar yang diketahui berulang kali melewati Bumi; nukleusnya sekitar 16 mil (26 kilometer) lebarnya. Terakhir melewati Bumi di dekatnya selama orbitnya di sekitar matahari pada tahun 1992, dan waktu berikutnya adalah pada tahun 2126. Tetapi itu tidak akan dilupakan sementara itu, karena Bumi melewati debu dan puing-puing yang ditinggalkannya setiap tahun, menciptakan hujan meteor Perseids tahunan.

3 of 4

Carilah Kegelapan, Pastikan Langit Bebas Polusi

Hujan Meteor Leonid
Hujan Meteor Leonid. (AP Photo/Mark Almond)

Kunci untuk melihat hujan meteor adalah mencari langit yang gelap dan pastikan langit jernih bebas polusi.

Mengingat, jika terdapat polusi maka hujan meteor dan segala fenomena kosmik akan terhalang oleh kabut.

Dengan demikian, Anda dapat pergi ke daerah gelap di pinggiran kota atau pedesaan. Lalu bersiaplah untuk duduk di luar selama beberapa jam. Dibutuhkan sekitar 30 menit bagi mata Anda untuk menyesuaikan diri dengan gelap, dan semakin lama Anda menunggu di luar, semakin banyak Anda akan melihat fenomena langka itu.

Beberapa pengamat langit berencana untuk berkemah untuk melihat hujan meteor Perseid, tetapi setidaknya, Anda harus membawa sesuatu yang nyaman untuk diduduki, beberapa makanan ringan dan beberapa semprotan serangga. Kemudian, bersantailah dan lihat ke atas untuk menikmati pertunjukan indah itu.

4 of 4

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by