Jepang Setujui Eksperimen Pembuatan Embrio Hewan Mengandung Sel Manusia

Oleh Raden Trimutia Hatta pada 28 Jul 2019, 20:40 WIB
Diperbarui 30 Jul 2019, 17:13 WIB
Kontroversial, Ilmuwan Ciptakan Tubuh Manusia dari Embrio Babi

Liputan6.com, Jepang - Pemerintah Jepang telah memberikan dukungan kepada ilmuwan sel induk dari Negeri Sakura, Hiromitsu Nakauchi untuk membuat embrio hewan yang mengandung sel manusia. Praktik ini sebelumnya sempat dibatalkan pada awal 2019.

Hiromitsu Nakauchi yang memimpin tim di University of Tokyo dan Stanford University di California, berencana untuk menumbuhkan sel manusia dan tikus ke dalam embrio tikus dan kemudian mentransplantasikannya menjadi hewan surogasi.

Tujuan utama Nakauchi adalah menghasilkan hewan dengan organ terbuat dari sel manusia yang akhirnya bisa ditransplantasikan ke manusia.

Hingga Maret, Jepang secara eksplisit melarang pertumbuhan embrio hewan yang mengandung sel manusia lebih dari 14 hari atau transplantasi embrio tersebut menjadi rahim surogasi. 

Saat itu, kementerian pendidikan dan sains Jepang mengeluarkan pedoman baru yang memungkinkan penciptaan embrio manusia-hewan yang dapat ditransplantasikan ke hewan surogasi dalam waktu terbatas.

Embrio hibrida manusia-hewan telah dibuat di negara-negara seperti Amerika Serikat, tetapi tidak pernah disebut. Meskipun Jepang memungkinkan jenis penelitian ini, National Institutes of Health telah memiliki moratorium pendanaan pekerjaan tersebut sejak 2015.

Eksperimen Nakauchi adalah yang pertama yang disetujui di bawah aturan baru Jepang, oleh komite ahli di kementerian sains. Persetujuan akhir dari kementerian diharapkan rampung pada Agustus 2019.

Nakauchi berencana untuk melanjutkan penelitiannya secara perlahan, dan tidak akan mencoba untuk membawa embrio hibrida apa pun untuk jangka waktu tertentu. Awalnya, ia berencana untuk menumbuhkan embrio tikus hibrida hingga 14,5 hari, ketika organ-organ hewan sebagian besar terbentuk dan hampir sesuai syarat.

Dia juga akan melakukan percobaan yang sama pada tikus, menumbuhkan embrio hibrida dalam waktu dekat, sekitar 15,5 hari. Kemudian, Nakauchi berencana untuk mengajukan persetujuan pemerintah untuk menanam embrio hibrida pada babi hingga 70 hari.

"Adalah baik untuk melanjutkan langkah demi langkah dengan hati-hati, yang akan memungkinkan untuk melakukan dialog dengan publik, yang merasa cemas dan memiliki keprihatinan," kata peneliti kebijakan-ilmu pengetahuan Tetsuya Ishii dari Universitas Hokkaido di Sapporo, Jepang.

2 dari 4 halaman

Kekhawatiran

Stem cell atau sel induk manusia yang diinjeksi ke dalam embrio babi (Ross/UC Davis)
Stem cell atau sel induk manusia yang diinjeksi ke dalam embrio babi (Ross/UC Davis)

Beberapa ahli bioetika khawatir tentang kemungkinan bahwa sel-sel manusia tersesat melampaui pengembangan organ yang ditargetkan, melakukan perjalanan ke otak hewan yang sedang berkembang dan berpotensi mempengaruhi kognisi.

Nakauchi mengatakan, kekhawatiran ini telah dipertimbangkan dalam desain percobaannya. "Kami mencoba untuk melakukan pembuatan organ yang ditargetkan, jadi sel-selnya hanya menuju pankreas," jelas dia.

Strategi yang ia dan para ilmuwan lain sedang eksplorasi adalah untuk menciptakan embrio hewan yang tidak memiliki gen yang diperlukan untuk produksi organ tertentu, seperti pankreas, dan kemudian menyuntikkan sel batang pluripotent (iPS) yang diinduksi manusia ke dalam embrio hewan.

Sel iPS adalah sel yang telah diprogram ulang ke keadaan seperti embrionik dan dapat memunculkan hampir semua jenis sel. Saat hewan berkembang, ia menggunakan sel iPS manusia untuk membuat organ, yang tidak bisa dibuat dengan selnya sendiri.

Pada 2017, Nakauchi dan rekan-rekannya melaporkan injeksi sel-sel iPS tikus ke dalam embrio tikus yang tidak dapat menghasilkan pankreas.

Tikus membentuk pankreas yang seluruhnya terbuat dari sel-sel tikus. Nakauchi dan timnya mentransplantasikan pankreas kembali ke tikus yang telah direkayasa untuk menderita diabetes, organ yang diproduksi tikus ini mampu mengendalikan kadar gula darah, secara efektif menyembuhkan tikus diabetes.

 

3 dari 4 halaman

Tidak Mudah

embrio babi
-

Tetapi membuat sel manusia untuk tumbuh di spesies lain tidak mudah. Nakauchi dan rekannya mengumumkan pada pertemuan American Association for Advancement of Science 2018 di Austin, Texas bahwa mereka telah memasukkan sel iPS manusia ke dalam embrio domba yang telah direkayasa untuk tidak menghasilkan pankreas. Tetapi embrio hibrida, yang tumbuh selama 28 hari, mengandung sangat sedikit sel manusia, dan tidak ada yang menyerupai organ.

"Ini mungkin karena jarak genetik antara manusia dan domba," kata Nakauchi.

Tidak masuk akal untuk membawa embrio hibrida manusia-hewan untuk menggunakan spesies yang jauh secara evolusioner seperti babi dan domba karena sel-sel manusia akan dihilangkan dari embrio inang sejak dini, kata Jun Wu, yang meneliti chimaeras manusia-hewan di Universitas Pusat Medis Texas Barat Daya di Dallas.

"Memahami dasar molekuler dan mengembangkan strategi untuk mengatasi penghalang ini akan diperlukan untuk memajukan bidang ini," ujar Wu.

Nakauchi mengatakan, persetujuan pemerintah Jepang akan memungkinkan dia untuk menyelesaikan masalah ini. Dia akan bereksperimen dengan sel-sel iPS pada tahap yang sedikit berbeda, dan mencoba beberapa sel iPS yang dimodifikasi secara genetik untuk mencoba menentukan apa yang membatasi pertumbuhan sel manusia dalam embrio hewan.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓