10 Mata-Mata dan Agen Ganda Perempuan yang Bikin Geger Dunia

Oleh Afra Augesti pada 04 Jul 2019, 21:00 WIB
Basic Trik untuk Mengaplikasikan Makeup nan Rapi dan Flawless

Liputan6.com, Jakarta - Mungkin banyak orang yang belum mengetahui jumlah mata-mata dan agen ganda wanita di dunia, yang mana kehadiran misterius mereka telah memengaruhi sejarah, bahkan menggemparkan banyak negara.

Beberapa mata-mata dan agen ganda ini sebenarnya terkenal karena hal-hal lain. Faktor tersebut diklaim sangat membantu mereka dalam menjalankan misi, karena tidak ada yang akan mencurigai para wanita ini sebagai mata-mata.

Ada yang menjalani kehidupan sebagai ibu rumah tangga atau pekerja kantoran pada umumnya. Berikut adalah 10 wanita yang menjadi mata-mata dari negara tertentu dan sempat menggegerkan dunia, seperti dikutip dari Top Tenz, Kamis (4/7/2019).

2 of 11

1. Pearl Cornioley

Ilustrasi Bendera Inggris
Ilustrasi (iStock)

Pearl Cornioley bergabung dengan British Special Operations sebagai seorang Eksekutif pada tahun 1943 untuk membantu upaya Perang Dunia II sebagai mata-mata. Dia sangat dipuji selama pelatihan, dianggap sebagai "penembak terbaik".

Pearl mengerti secara pribadi betapa berbahayanya situasi dengan pendudukan Jerman. Dia dan ibunya, serta tiga saudara perempuannya, telah melarikan diri dari Prancis yang dijajah Jerman hanya tiga tahun sebelumnya.

Pada tahun 1943, dia diberi nama kode "Marie" dan kemudian ditugaskan untuk kembali ke negara kelahirannya yang masih dikuasai Jerman.

Caranya pun tak biasa, ia dengan berani mendarat di Negeri Menara Eiffel dengan menggunakan parasut. Penyamarannya ialah menjadi penjaja kosmetik.

Pearl menjadi mata-mata yang sangat lihai, sampai Nazi bersedia memberikan satu juta hadiah Franc pada mereka yang bisa membunuhnya. Dia adalah pemimpin SOE Wrestler Network, yang memiliki 1.500 anggota untuk memberangus pasukan Jerman.

Jerman tidak pernah bisa memberikan hadiah sebesar itu kepada siapa pun.

3 of 11

2. Belle Boyd

Meriam kayu Quaker Guns pada Perang Sipil AS (AP)
Meriam kayu Quaker Guns pada Perang Sipil AS (AP)

Belle Boyd adalah salah satu mata-mata paling terkenal untuk Confederate Army selama Perang Saudara (Civil War). Sebenarnya, banyak anggota keluarganya yang juga menjadi mata-mata untuk Tentara Konfederasi, namun tiga di antaranya harus berakhir di penjara karena ketahuan.

Pada 1862, nama Boyd mulai dianggap sebagai "Pemberontak Joan of Arc". Belle menghabiskan waktu di kamp-kamp Union Army untuk mendapatkan informasi yang ia incar.

Dia berada dalam posisi yang sangat tepat untuk kasus satu ini, karena Belle tinggal di Virginia, yang merupakan lokasi markas besar Union Army. Di sana, dia dengan leluasa bisa mengakses keterangan apa pun.

Belle dianggap cantik dan penampilannya dinilai cukup menggoda. Sayangnya, dia pernah ditangkap karena memata-matai sekitar tujuh kali, meski tidak pernah dikirim ke bui.

Akhirnya, Cleopatra of the Secession ini pun melarikan diri ke Kanada dan kemudian minggat ke Inggris, di mana dia menikah lagi dan menulis memoarnya.

4 of 11

3. Josephine Baker

17 Tahun Dirampas AS, Lonceng Balangiga Dikembalikan kepada Filipina
Bendera Amerika Serikat (AS) berkibar saat pengembalian lonceng Balangiga dari pemerintah AS ke Filipina di Pasay, Manila, Selasa (11/12). Lonceng Balangiga dihormati oleh orang Filipina sebagai simbol kebanggaan nasional. (AP Photo/Bullit Marquez)

Josephine Baker adalah salah satu penyanyi paling terkenal di masanya, tetapi itu bukan kegiatan utamanya sehari-hari atau pekerjaan tunggalnya. Baker sebenarnya adalah seorang mata-mata Perang Dunia II.

Selama awal pertempuran, Baker berada di Prancis yang diduduki Nazi. Dia memiliki belas kasih yang besar untuk Prancis dan sering membantu orang-orang di tempat penampungan tunawisma setempat. Dia dengan cepat menjadi mata-mata untuk French Resistance (Perlawanan Prancis).

Karena dia melakukan perjalanan internasional dan menjalani kehidupan yang glamor, Baker pun sempat dicurigai. Dia pun biasanya diundang ke pesta kedutaan, ke mana pun dia pergi, serta gampang untuk mengumpulkan informasi di sana tentang Jerman.

Jacques Abtey yang bertindak sebagai asisten Baker, adalah seorang agen rahasia juga. Abtey akan merekam apa pun yang ditemukan oleh keduanya dengan tinta transparan pada lembaran kertas musik Baker.

Baker akan menempelkan foto-foto penting di bagian dalam bra-nya untuk melindungi mereka agar tidak terdeteksi oleh musuh.

Hingga akhir hayat Baker, tak ada yang pernah mengetahui bahwa Baker adalah mata-mata. Mereka cuma mengira kalau dia hanya penyanyi dengan dandanan modis.

5 of 11

4. Gina Bennett

Ilustrasi Badan Intelijen Amerika Serikat CIA
Ilustrasi Badan Intelijen Amerika Serikat CIA (Wikipedia)

Gina Bennett adalah penulis buku "National Security Mom". Dia adalah sosok penting yang memiliki efek luar biasa pada sejarah baru-baru ini. Bennett bekerja untuk CIA dan membantu menemukan Osama bin Laden.

Dia mulai bekerja sebagai juru ketik pada Kementerian Luar Negeri AS ketika dia lulus dari Virginia University pada tahun 1993, dan bekerja di Bureau of Intelligence and Research. Dia akhirnya menjadi Senior Counterterrorism Analyst.

Bennett adalah ibu baru selama beberapa momen paling penting dalam sejarah dunia. Dia melahirkan anak pertamanya sehari sebelum serangan pertama di World Trade Center, New York City.

Bennett belajar bagaimana melacak kelompok teroris Al Qaeda.

6 of 11

5. Harriet Tubman

[Fimela] Bulu Mata Lentik
Ilustrasi Bulu Mata Lentik | unsplash.com

Harriet Tubman dikagumi karena banyak hal, tetapi hanya sedikit yang tahu sampai baru-baru ini bahwa ia juga merupakan mata-mata bagi Union Army selama Civil War.

Tubman membantu orang menemukan Kereta Api Bawah Tanah sehingga mereka bisa lolos dari perbudakan. Melalui pengalaman ini, ia belajar untuk berpikir cepat, bertemu orang-orang secara rahasia, dan mengelola logistik yang rumit.

Semuanya di bawah tekanan yang ekstrem. Itu membuatnya siap untuk menjadi mata-mata yang hebat.

Pada 1862, Tubman mulai bekerja sebagai mata-mata serikat pekerja. Tahun berikutnya, ketika Union Army membawa pasukan kulit hitam di Sungai Combahee ke Selatan, mereka dapat tiba di lokasi tujuan tanpa terluka, karena mereka tahu persis di mana semua ranjau yang dipasang musuh. Berkat mata-mata Tubman.

Tubman juga membantu para budak mendapatkan kebebasan dengan menaiki kapal-kapal Union Army yang akan membawa mereka ke Utara.

Ini adalah upaya yang luar biasa karena berbagai alasan, sebab dengan begitu ratusan orang dapat dibebaskan pada satu waktu. Beberapa dari mereka kemudian mendaftar menjadi Union Army.

7 of 11

6. Anna Chapman

Anna Chapman
Anna Chapman (AFP)

Pada 2010, Anna Chapman dideportasi dari AS untuk kembali ke Rusia, karena memata-matai Amerika. Dia dikenal sebagai agen intelijen Rusia, tertutup dari media, dan model.

Chapman punya rupa yang cantik, dan banyak yang berkomentar tentang rambutnya yang merah menyala sebagai salah satu atribut menawannya untuk menarik perhatian pria.

Dia memperoleh kewarganegaraan Inggris melalui perkawinan, dan kemudian bisa memasuki AS. Dia dibesarkan di Negeri Beruang Merah di wilayah barat daya Ramenki, yang dianggap sebagai kawasan elit pejabat Komitet Gosudarstvennoy Bezopasnosti (KGB) atau Komite Keamanan Negara, diplomat, dan perwira militer.

Di New York City, dia menjual real estat di area Wall Street. Dia ditangkap di New York dan kemudian menjual kisah hidupnya kepada The Daily Telegraph. Dia mengaku bersalah atas konspirasi yang ia lakukan, lantaran bertindak sebagai agen pemerintah asing tanpa memberi tahu Jaksa Agung AS.

8 of 11

7. Kathleen Lynn

Kecantikan wanita (2)
Ilustrasi mata manusia. Tampak cincin limbal mengelilingi bagian iris mata. (Sumber Wikimedia Commons)

Pada pandangan pertama, Kathleen Lynn tidak tampak seperti seorang wanita yang akan menjadi mata-mata. Padahal sesungguhnya, ia punya latar belakang istimewa, yakni berprofesi sebagai dokter dan putri dari seorang menteri.

Selama masa kuliah, ia mengembangkan minat untuk mengikuti gerakan suffragette (wanita yang mencari hak untuk memilih melalui protes terorganisir).

Dia menjadi anggota komite eksekutif rish Women’s Suffragette dan Local Government Association. Lynn juga merupakan anggota organisasi radikal yang dikenal sebagai British Women’s Social and Political Union.

Dia adalah sosok yang berani dan blak-blakan, dan menjadi dokter untuk Palang Merah. Lynn aktif dalam gerakan Nasionalis dan pada satu titik dipenjarakan karena tindakannya.

Dia bekerja keras untuk reformasi sosial dan perawatan kesehatan, sering mengambil pendekatan nekat ketika merasa sudah saatnya untuk melakukan perubahan.

9 of 11

8. Rose Greenhow

20151120-Ilustrasi bulu mata-iStockphoto
Ilustrasi bulu mata (iStockphoto)

Rose Greenhow memulai masa dewasa awal dan menikah dengan sosialita terkenal di Washington, DC. Dengan demikian, ia bisa berteman dengan banyak orang yang bekerja di bidang politik, termasuk para senator dan pejabat di militer AS.

Dia menjadi mata-mata Konfederasi selama Perang Sipil, menggunakan status sosialnya untuk mengumpulkan informasi dan mengirimnya ke Konfederasi ketika perang pertama kali dimulai.

Dia melaporkan ke Thomas Jordan, seorang kapten di Confederate Army. Pada tahun 1861, Greenhow ditugaskan untuk memata-matai jaringan pro-Konfederasi yang berlokasi di daerah Washington.

Jefferson Davis, presiden Konfederasi kala itu, memberinya kuasa penuh untuk membantu keberhasilan Selatan dengan First Battle of Bull Run pada Juli 1861.

Namun kariernya sebagai mata-mata tidak berlangsung lama. Greenhow ditangkap oleh pemerintah hanya setahun kemudian (1862) dan ditetapkan sebagai tahanan rumah.

Pada tahun yang sama, ada spionase dengar pendapat untuk dia dan putrinya, yang juga berpartisipasi dalam kegiatan mata-mata. Keduanya dipenjara selama lima bulan.

10 of 11

9. Mata Hari

[Fimela] Mata
Ilustrasi mata | unsplash.com

Seorang wanita yang luar biasa cantik, Mata Hari awalnya adalah seorang penari dan selir bagi para pria terkemuka. Di tengah Perang Dunia I, Georges Ladoux, seorang kapten tentara, memintanya untuk memata-matai dan membantu Prancis. Hari menyetujuinya.

Keberadaan wanita bernama asli Margaretha Geertruida MacLeod sebagai mata-mata ternyata cukup rumit, karena ia kemudian dituduh sebagai mata-mata untuk Jerman.

Sebuah regu tembak mengeksekusinya pada 15 Oktober 1917, begitu Prancis mendapati ada kekhawatiran serius bahwa dia adalah agen ganda.

11 of 11

10. Maria Krystyna Janina Skarbek

Ilustrasi Mata
Ilustrasi mata (dok. Pixabay.com/Putu Elmira)

Maria Krystyna Janina Skarbek adalah agen Inggris dan melakukan misi mata-mata yang berani di seluruh Polandia dan Prancis yang diduduki Nazi.

Salah satu hal yang dikreditkan Maria adalah mendorong peningkatan perekrutan mata-mata wanita selama masa perang. Maria juga dikenal sebagai Christine Granville, dan seorang Eksekutif Operasi Khusus Inggris.

Pada awal Perang Dunia II, Skarbek datang ke London, di mana ia berusaha menjadi mata-mata. Inggris pada awalnya tidak tertarik dengan bantuannya, tetapi ketika jurnalis Frederick Augustus Voigt menjaminnya dan menghubungkannya dengan Secret Intelligence Service, karier mata-matanya benar-benar dimulai.

Selama satu misi di Polandia yang diduduki Nazi pada tahun 1940, seorang wanita yang pernah mengenal Skarbek memberinya salam ramah dan mengetahui identitasnya, namun Skarbek menyangkalnya. Wanita itu bersikeras bahwa dia "tampak seperti Krystyna Skarbeck."

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by