Kompensasi Korban 737 MAX di Indonesia dan Ethiopia, Boeing Siapkan Rp 1,4 Triliun

Oleh Tanti Yulianingsih pada 04 Jul 2019, 07:30 WIB
Diperbarui 05 Jul 2019, 19:13 WIB
Ilustrasi pesawat Boeing 737 MAX (AFP Photo)

Liputan6.com, Jakarta - Boeing menyatakan siap untuk memberikan kompensasi uang sebesar US$ 100 juta atau sekitar Rp 1,4 triliun untuk keluarga korban dua kecelakaan pesawat 737 Max di dua negara, yakni Indonesia dan Ethiopia.

Pembayaran, yang disebutkan dilakukan bertahap selama beberapa tahun, tidak berdasar dari tuntutan hukum yang diajukan setelah kecelakaan dengan korban tewas total 346 orang.

"Uang itu akan mendukung biaya pendidikan dan hidup untuk program keluarga dan masyarakat," kata Boeing seperti dikutip dari BBC, Kamis (4/7/2019).

Boeing mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa "dana itu akan mendukung pendidikan, kesulitan dan biaya hidup untuk keluarga yang terkena dampak, program masyarakat, dan pembangunan ekonomi di masyarakat yang terkena dampak. Boeing akan bermitra dengan pemerintah daerah dan organisasi nirlaba untuk mengatasi kebutuhan ini. Ini investasi awal yang akan dilakukan selama beberapa tahun."

Bos Boeing, Dennis Muilenburg menambahkan: "Kami di Boeing menyesal atas kematian tragis dalam kedua kecelakaan ini dan nyawa yang hilang akan terus membebani hati serta pikiran kami selama bertahun-tahun yang akan datang.

"Kami bersimpati kepada keluarga dan orang-orang terkasih yang ada di pesawat, dan kami berharap penjangkauan awal ini dapat membantu memberi mereka kenyamanan," imbuh Muilenburg.

Kendati demikian sejumlah pengacara untuk keluarga korban kecelakaan Boeing menolak langkah tersebut.

Penerbangan Ethiopian Airlines ET302 pada bulan Maret adalah kecelakaan fatal kedua yang melibatkan 737 Max dalam waktu lima bulan. Sebuah pesawat yang hampir identik, yang dimiliki oleh maskapai Lion Air Indonesia yang jatuh di laut lepas Jakarta pada Oktober 2018.

Penyelidik kecelakaan memusatkan perhatian pada sistem kontrol pesawat dan Boeing telah bekerja dengan regulator untuk meluncurkan peningkatan peranti lunak. 737 Max yang laris terjual telah mendarat di seluruh dunia sejak Maret, tanpa tahu kapan pesawat itu diizinkan terbang lagi.

 

2 dari 3 halaman

Tidak Tertarik dengan Kompensasi

Ilustrasi pesawat Boeing 737 Max 8 (AFP/Stephen Brashear)
Ilustrasi pesawat Boeing 737 Max 8 (AFP/Stephen Brashear)

Nomi Husain, seorang pengacara yang berbasis di Texas, yang mewakili beberapa keluarga korban ET 302, mengatakan pembayaran Boeing "tidak mendekati memberi kompensasi kepada keluarga untuk apa yang telah diambil dari mereka".

Dia mengatakan kepada koresponden transportasi BBC Tom Burridge bahwa "beberapa klien kami tidak tertarik dengan kompensasi finansial pada saat ini" dan bahwa Boeing "memanfaatkan keuntungan untuk mendapatkan penjualan pesawat nomor satu mereka ke pasar" - sebuah klaim yang sangat disangkal oleh pembuat rencana.

Husain sejauh ini mengajukan tujuh kasus atas nama keluarga, dengan beberapa tuntutan hukum tersebut meminta ganti rugi sebesar $ 276 juta. Dia memperkirakan sekitar 50 tuntutan hukum sejauh ini telah diajukan oleh keluarga korban.

Beberapa keluarga sedang menunggu informasi lebih lanjut tentang penyebab teknis dari kecelakaan itu dan bagaimana regulator membersihkan 737 MAX untuk terbang sebelum memutuskan tindakan hukum, katanya. Tetapi banyak orang lain hanya menginginkan kebenaran, tambahnya.

Sementara itu, Robert Clifford, yang mewakili 23 keluarga, mengatakan: "Jenis penawaran ini sangat awal dalam proses litigasi dan belum pernah terjadi sebelumnya. Karena masih banyak yang harus dipelajari tentang apa yang terjadi, seperti terlihat ada ketidakjujuran."

3 dari 3 halaman

Saksikan Juga Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓