3-7-1989: Kisah Sindrom Penguak Ibu Jadi Dalang Pembunuhan Anak Kandung

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 03 Jul 2019, 06:00 WIB
Diperbarui 03 Jul 2019, 06:00 WIB
Ilustrasi Pembunuhan (iStock)
Perbesar
Ilustrasi Pembunuhan (iStock)

Liputan6.com, Georgia - Martha Ann Johnson ditangkap di Georgia, Amerika Serikat atas pembunuhan anak sulungnya, Jennyann Wright yang terjadi pada tahun 1982.

Penangkapan itu terjadi setelah sebuah surat kabar Atlanta memulai penyelidikan baru atas kematian sang anak yang mencurigakan.

Dikutip dari laman History.com, Rabu (3/7/2019), tiga orang anak Johnson yang lain juga dilaporkan meninggal secara misterius antara tahun 1977 dan 1982.

Pada September 1977, Johnson (yang baru berusia 21 pada waktu itu) dan suami ketiganya, Earl Bowen, tinggal bersama anak-anak yaitu Jennyann Wright dan James Taylor -- dari pernikahan sebelumnya.

James yang berusia dua tahun dibawa ke rumah sakit di Georgia, Amerika Serikat dan dinyatakan meninggal. Para dokter memutuskan penyebab kematian adalah sindrom kematian anak mendadak (SIDS).

Setelah tragedi itu, Bowen kembali ke rumah dan pasangan itu berdamai, memiliki dua anak tambahan, Earl Jr. dan Tibitha. Tetapi pada 1980, setelah Bowen lepas landas lagi, Tibitha yang berusia tiga bulan ditemukan tewas — dilaporkan hasil SIDS sekali lagi.

Meskipun Bowen curiga, dia tetap kembali ke rumah, dan mengindari perkelahian. Tak lama setelah kematian Tibitha, kali ini Earl kecil terserang gangguan kejang yang tidak diketahui penyebabnya lalu meninggal.

Jennyann yang merupakan anak sulung lalu memberi tahu pekerja sosial bahwa dia takut pada ibunya, tetapi pihak berwenang tetap mengirimnya pulang setelah si anak nekat melapor.

Setahun kemudian, dia juga meninggal lantaran mengalami sesak napas karena sebab yang tidak diketahui pasti.

Pada 1989, setelah ia berpisah dari Bowen untuk selamanya dan menikahi suami keempatnya. Setelah bercerai, penyelidikan dilakukan setelah informasi ini menarik perhatian media.

Setelah ditangkap untuk diselidiki, Johnson akhirnya mengakui segala perbuatannya. Ia mengaku telah membekap Jennyann dan James ketika mereka sedang tidur.

Johnson mengatakan bahwa ia duduk di atas wajah kedua anak itu hingga tewas. Tetapi, ia membantah atas kematian dua anak lainnya.

Kasus Johnson memprakarsai tren pada 1990-an di mana pihak berwenang melihat lebih dekat kematian mendadak anak kecil. Banyak dokter di Amerika Serikat bersikeras bahwa SIDS telah salah didiagnosis dalam banyak kasus.

Sejarah lain mencatat pada 3 Juli 1988, Kapal tempur Angkatan Laut AS USS Vincennes (CG-49) menembak jatuh Iran Air Penerbangan 655 di atas Teluk Persia, menewaskan seluruh 290 penumpangnya.

3 Juli 2011, Partai Pheu Thai memenangkan mayoritas dengan 265 kursi, dengan pemimpinnya Yingluck Shinawatra menjadi perdana menteri wanita pertama dalam sejarah Thailand.