Cegah Ditembak, Sejumlah Maskapai Hindari Wilayah Udara Iran

Oleh Tanti Yulianingsih pada 22 Jun 2019, 08:42 WIB
Ilustrasi pesawat (iStock)

Liputan6.com, Singapura City - Singapore Airlines (SIA) adalah salah satu dari beberapa maskapai penerbangan global yang mengalihkan rute penerbangan untuk menghindari wilayah udara yang dikontrol Iran di atas Selat Hormuz dan Teluk Oman. Demikian menurut pengumuman yang dikeluarkan pada Jumat 21 Juni 2019, setelah regulator penerbangan AS melarang maskapainya mengudara di area itu sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Perintah darurat yang dikeluarkan Kamis 20 Juni dari Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) muncul setelah Iran menembak jatuh drone AS dengan rudal jenis surface-to-air missile, yang memicu kekhawatiran tentang ancaman terhadap keselamatan maskapai penerbangan komersial.

Serangan drone Global Hawk yang tidak bersenjata, yang dapat terbang hingga 18.300 meter, adalah yang terbaru dalam serangkaian insiden di wilayah Teluk, sebuah arteri kritis untuk pasokan minyak global, yang jadi target dan memicu ledakan pada enam kapal tanker minyak.

Menurut aplikasi pelacakan penerbangan, FAA mengatakan, pesawat sipil terdekat beroperasi dalam jarak sekitar 45 mil laut dari pesawat tanpa awak itu ketika ditembak jatuh.

"Ada banyak pesawat penerbangan sipil yang beroperasi di daerah itu pada saat pencegatan," kata FFA, seraya menambahkan bahwa pelarangannya akan tetap diberlakukan sampai pemberitahuan lebih lanjut seperti dikutip dari Channel News Asia (CNA), Sabtu (22/6/2019).

Beberapa jam sebelumnya, United Airlines menangguhkan penerbangan antara bandara New Jersey Newark dan ibu kota India di Mumbai setelah ada tinjauan keamanan.

Seorang juru bicara SIA mengatakan kepada CNA bahwa karena "ketegangan yang sedang berlangsung", beberapa penerbangan mungkin mengambil rute yang sedikit lebih lama untuk menghindari daerah Selat Hormuz yang terkena dampak.

Keputusan tentang penggunaan ruang udara didasarkan pada beberapa faktor, kata SIA, termasuk cuaca, kondisi keselamatan dan keamanan, nasihat dari badan internasional dan regional, informasi dari konsultan keamanan independen eksternal dan segala batasan yang mungkin diberlakukan oleh otoritas nasional yang bertanggung jawab atas wilayah udara tersebut.

"Keamanan pelanggan dan kru kami adalah prioritas nomor satu kami dan kami terus-menerus meninjau area yang kami gunakan. Singapore Airlines hanya memilih rute yang aman dan telah dibersihkan untuk digunakan oleh pihak berwenang."

"Kami akan terus memantau situasi dengan cermat," kata juru bicara itu.

Maskapai lainnya seperti Malaysia Airlines, Qantas Airways Australia, Lufthansa Jerman, British Airways dan KLM Belanda juga mengatakan mereka mengalihkan rute penerbangan untuk menghindari daerah tersebut.

2 of 3

Ancaman Nyata

Ilustrasi pesawat yang berada di dekat bendara (AFP Photo)
Ilustrasi pesawat yang berada di dekat bendara (AFP Photo)

FAA mengatakan pihaknya tetap prihatin dengan meningkatnya ketegangan dan aktivitas militer di dekat rute penerbangan sipil bervolume tinggi, serta upaya Iran untuk menggunakan rudal jarak jauh di wilayah udara internasional dengan sedikit atau tanpa peringatan.

Pada Juli 2014, Malaysia Airlines MH17 Penerbangan ditembak jatuh oleh rudal di Ukraina, menewaskan 298 orang di dalamnya sehingga mendorong operator untuk mengambil lebih banyak langkah mengungkap ancaman ke pesawat mereka.

Tetapi kekhawatiran tetap ada karena pembagian intelijen pemerintah yang tidak memadai dan keengganan oleh negara-negara yang terlibat dalam konflik membocorkan informasi atau mengorbankan biaya penerbangan dengan menutup 'langit' mereka, menurut para pakar keselamatan.

Larangan AS tidak berlaku untuk maskapai dari negara lain, tetapi OPSGROUP, yang memberikan panduan kepada operator, mengatakan bahwa operator secara global akan mempertimbangkannya.

"Sejak MH17, semua negara bergantung pada saran dari AS, Inggris, Prancis dan Jerman untuk menyoroti risiko wilayah udara," katanya.

"Ancaman penembakan pesawat sipil di selatan Iran adalah nyata," tambahnya.

Membatasi wilayah udara mempersulit upaya maskapai untuk menjaga rute tetap berjalan di wilayah udara padat, sebagian karena konflik yang sedang berlangsung yang membuatnya tidak aman untuk terbang di beberapa negara.

Pada 08.20 GMT pada hari Jumat, situs pelacakan penerbangan Flightradar24 menunjukkan penerbangan Qatar Airways di daerah itu dilarang oleh operator AS.

Pada hari Senin, sebelum pesawat itu ditembak jatuh, Kepala Eksekutif Qatar Airways Akbar al-Baker mengatakan kepada Reuters bahwa maskapai itu "memiliki rencana B yang sangat kuat untuk segala kemungkinan, termasuk jika ada konflik di wilayah kami."

Qatar Airways tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat tentang apakah pihaknya telah memperkenalkan langkah-langkah baru sejak drone ditembak jatuh.

Etihad Airways, yang terbang di atas wilayah itu sebelumnya, menurut FlightRadar24, mengatakan pihaknya sedang memantau situasi dan telah mengadopsi rencana darurat.

"Kami akan memutuskan tindakan lebih lanjut apa yang diperlukan setelah dengan hati-hati mengevaluasi arahan FAA," kata maskapai yang berbasis di Abu Dhabi itu. "Kami bekerja sama dengan Otoritas Penerbangan Sipil Umum Uni Emirat Arab."

Emirates, yang juga terbang di atas wilayah itu pada hari Jumat sebelumnya, sejauh ini belum menanggapi permintaan komentar.

 

3 of 3

Penerbangan Ditangguhkan

Ilustrasi tiket pesawat
Ilustrasi tiket pesawat (Liputan6.com/Andri Wiranuari)

United mengatakan telah menangguhkan penerbangannya ke India melalui wilayah udara Iran setelah "tinjauan keselamatan dan keamanan menyeluruh," tetapi tidak mengatakan berapa lama penangguhan akan berlangsung.

Seorang juru bicara United mengatakan pelanggan yang terbang dari Mumbai ke Newark akan diarahkan pada penerbangan alternatif kembali ke Amerika Serikat.

"Kami terus mengeksplorasi semua opsi dan tetap berhubungan dekat dengan otoritas pemerintah terkait," tambahnya.

Seorang juru bicara Lufthansa mengatakan pesawat perusahaan telah menghindari Selat Hormuz sejak Kamis. Dia menambahkan bahwa Lufthansa telah memperluas zona larangan terbang di atas Iran pada hari Jumat, tanpa menyebut lebih spesifik. Maskapai ini masih melayani ibu kota Iran, Teheran.

Maskapai berbendera Belanda, KLM, juga tidak lagi terbang di atas Selat Hormuz, seorang juru bicara mengatakan pada hari Jumat. Sementara British Airways mengatakan akan mematuhi panduan FAA dan menggunakan rute alternatif.

Malaysia Airlines mengatakan mereka menghindari wilayah udara, yang sebelumnya digunakan pada penerbangan antara Kuala Lumpur dan London, Jeddah dan Madinah.

"Maskapai ini secara ketat memantau situasi dan dipandu oleh berbagai penilaian, termasuk laporan keamanan dan pemberitahuan kepada penerbang," tambahnya.

Pihak Qantas mengatakan sedang menyesuaikan jalur penerbangan untuk menghindari Selat Hormuz dan Teluk Oman sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Pada hari Kamis, dua maskapai penerbangan AS lainnya, American Airlines dan Delta Air Lines, mengatakan mereka tidak terbang di atas Iran. Perusahaan penerbangan Jepang, Japan Airlines Co Ltd dan ANA Holdings Inc juga mengatakan mereka tidak terbang di atas wilayah tersebut.

Lanjutkan Membaca ↓