Donald Trump Dikabarkan Beri Perintah untuk Serang Iran, Tapi Berubah Pikiran

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 21 Jun 2019, 15:50 WIB
Presiden Amerka Serikat (AS) Donald Trump siap meluncurkan sanksi paling berat terhadap Iran, Senn, 5 November 2018  (AFP).

Liputan6.com, Washington DC - Presiden Amerika Serikat Donald Trump dikabarkan menyetujui serangan militer militer terhadap Iran sebagai pembalasan atas jatuhnya drone pengintai AS yang ditembak jatuh Negeri Persia.

Namun, Presiden Trump kemudian berubah pikiran dan membatalkan serangan --menurut pemberitaan sejumlah media AS pada Jumat 21 Juni 2019, yang mengutip keterangan dari pejabat anonim Amerika, Al Jazeera melaporkan (21/6/2019).

Mengutip pejabat senior Gedung Putih, The New York Times melaporkan sebuah operasi yang disetujui oleh Trump untuk melancarkan serangan terhadap "sejumlah sasaran Iran" --termasuk radar dan fasilitas rudal-- "sebagai tahap awal" pada Kamis 20 Juni.

Namun, pada Kamis malam, pemimpin AS itu mengubah taktik dan membatalkannya.

Penembakan drone AS oleh Iran menandai serangan langsung pertama yang diklaim Negeri Persia pada aset Negeri Paman Sam, dan terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran.

Menegangnya hubungan AS - Iran disebabkan oleh keputusan Trump tahun lalu untuk menarik diri dari perjanjian internasional yang mengekang program nuklir Teheran.

Sejak itu, AS telah mengerahkan lebih banyak aset militer ke Teluk, serta ribuan pasukan lainnya, di samping memberlakukan sanksi ekonomi terhadap Iran.

2 of 4

Pemberitaan Media AS Soal Rencana Trump

Donald Trump
Presiden AS, Donald Trump memberi hormat saat berjalan menuju pesawat Air Force One sebelum berangkat dari Pangkalan Udara Langley di Virginia, (2/3). Trump tampak gagah mengenakan jaket panglima tertinggi Navy Seal. (AFP Photo / Saul Loeb)

Sejumlah pesawat dan kapal telah berada di posisi ketika perintah Presiden Trump untuk membatalkan serangan datang, tulis The Times, mengutip seorang pejabat AS yang anonim.

Pesawat-pesawat berada di udara dan kapal-kapal berada di posisi ketika perintah untuk turun datang, The Times mengutip seorang pejabat administrasi yang tidak disebutkan namanya.

The Washington Post dan ABC News juga melaporkan perkembangan itu, mengutip pejabat Gedung Putih yang tidak disebutkan namanya dan sumber-sumber lain yang mengatakan mengetahui masalah ini.

Associated Press mengutip seorang pejabat AS mengatakan, serangan itu telah direkomendasikan oleh Pentagon (Kemhan) dan merupakan salah satu opsi yang diberikan kepada pejabat senior pemerintahan.

Menurut The New York Times, para pejabat tinggi Pentagon memperingatkan bahwa tanggapan militer dapat mengakibatkan peningkatan eskalasi dengan risiko bagi pasukan AS di wilayah tersebut.

Operasi dibatalkan setelah Presiden Trump menghabiskan sebagian besar hari Kamis 20 Juni membahas Iran dengan penasihat keamanan nasional dan pemimpin kongresnya, AP melaporkan.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Penasihat Keamanan Nasional John Bolton telah mendorong sikap keras, tetapi para pemimpin kongres mendesak agar berhati-hati, kata badan itu.

Ketua Dewan Demokratik Nancy Pelosi mengatakan, AS tidak memiliki keinginan untuk berperang dengan Iran, sementara kandidat utama untuk nominasi presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden, menyebut strategi Trump Iran sebagai "bencana yang ditimbulkan sendiri."

Pemimpin Mayoritas Senat, Mitch McConnell, seorang Republikan, mengatakan: "Administrasi terlibat dalam apa yang saya sebut tanggapan terukur."

Tokoh Demokrat terkemuka di Senat AS, Chuck Schumer, mengatakan: "Presiden mungkin tidak berniat untuk berperang di sini, tetapi kami khawatir bahwa ia dan pemerintah akan bertabrakan dengan perang."

Masih belum jelas apakah serangan yang jelas masih bisa berlanjut.

Gedung Putih membantah mengomentari laporan tersebut.

3 of 4

Tanggapan Iran Soal Penembakan terhadap Drone AS

Drone intai Militer AS, RQ-4 Global Hawk. Iran mengklaim menembak jatuh drone tipe ini pada Kamis 20 Juni 2019 (Bobbi Zapka / USAF)
Drone intai Militer AS, RQ-4 Global Hawk. Iran mengklaim menembak jatuh drone tipe ini pada Kamis 20 Juni 2019 (Bobbi Zapka / USAF)

Laporan itu datang hanya beberapa jam setelah Korps Garda Revolusi Iran (IRGC) mengatakan menembak jatuh sebuah drone militer AS setelah terbang ke wilayah udara Iran.

Pesawat tak berawak itu dihantam rudal permukaan-ke-udara (surface-to-air) dan berada di wilayah internasional pada saat itu jatuh, kata pejabat AS. Trump menuduh Iran melakukan "kesalahan yang sangat besar," tetapi juga menyarankan langkah itu mungkin tidak disengaja.

Pada Jumat 21 Juni, Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan memiliki "bukti tak terbantahkan" bahwa pesawat itu melanggar wilayah udaranya.

Wakil Menteri Luar Negeri Abbas Araghchi mengatakan kepada Duta Besar Swiss Markus Leitner, yang negaranya mewakili kepentingan AS di Iran, tentang bukti tersebut pada Kamis 20 Juni malam, kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

"Bahkan beberapa bagian reruntuhan pesawat tak berawak telah diambil dari perairan teritorial Iran," kata Araghchi kepada Leitner .

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif memberikan koordinat lokasi pesawat itu ditembak jatuh, menambahkan Iran telah mengambil bagian-bagian dari drone dari perairan teritorialnya.

Majid Takht Ravanchi, duta besar Iran untuk PBB, mengirim surat kepada Sekretaris Jenderal Antonio Guterres pada hari Kamis mengecam insiden itu sebagai "pelanggaran terang-terangan terhadap hukum internasional".

"Sementara Republik Islam Iran tidak mencari perang, negara itu memiliki hak yang melekat ... untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan terhadap setiap tindakan bermusuhan yang melanggar wilayahnya, dan bertekad untuk dengan kuat mempertahankan tanah, laut, dan udaranya," kata Ravanchi. .

Amerika Serikat berusaha menciptakan "fobia Iran", kata Menteri Pertahanan Iran Amir Hatami, Jumat.

"Kondisi yang sangat rumit dan mencurigakan ada di kawasan itu," kata Hatami seperti dikutip oleh Kantor Berita Buruh Iran.

"Tampaknya semua ini sejalan dengan kebijakan keseluruhan untuk menciptakan fobia Iran dan menciptakan konsensus terhadap Republik Islam."

4 of 4

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓