Ahli: Orang yang Suka Begadang dan Menunda Tidur Rentan Gemuk

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 20 Jun 2019, 20:40 WIB
20160303-Ilustrasi Insomnia-iStockphoto

Liputan6.com, Jakarta - Jika berat badan Anda naik dalam dua minggu terakhir, maka lebih baik periksa kebiasaan tidur Anda. Tidur nyenyak di malam hari dapat memengaruhi kinerja Anda di hari berikutnya dalam banyak hal.

Tetapi, sebuah penelitian di tahun 2016 mengaitkan kurang tidur dengan penambahan berat badan, demikian dikutip dari Brightside.me, Kamis (20/6/2019).

Inilah yang perlu Anda waspadai jika Anda ingin mempertahankan bentuk tubuh Anda atau membantu pola makan bekerja lebih baik.

Jika Anda tidur kurang dari jam yang disarankan, sesuai dengan usia Anda, itu dapat berpengaruh secara negatif pada hari berikutnya dalam banyak hal.

Mulai dari menurunkan tingkat produktivitas, menurunkan energi, membuat Anda lebih mudah marah, dan bahkan membuat Anda berdebat dengan orang lain, terutama pasangan Anda.

Penelitian yang dilakukan oleh King's College of London dan Vrije University of Amsterdam pada tahun 2016 menemukan bahwa kurang tidur akan menyebabkan kita mengkonsumsi lebih banyak kalori pada hari berikutnya.

Penelitian ini menganalisis 11 studi yang meneliti hubungan antara kurang tidur dan penambahan berat badan.

Mereka yang termasuk total 172 peserta. Secara keseluruhan, beberapa peserta dilarang tidur hingga dua minggu, dan yang lain tidak. Setelah itu, asupan kalori mereka dihitung.

Dalam 11 studi, sebagian besar peserta yang kurang tidur mengkonsumsi rata-rata 385 kalori lebih banyak daripada mereka yang tidak kekurangan tidur.

Meskipun ini adalah studi yang meneliti hasil kurang tidur untuk periode dua minggu, para ilmuwan percaya bahwa jika diperpanjang, efek dan kalori bisa bertambah.

 

2 of 2

Mengacaukan Hormon Kelaparan

20160303-Ilustrasi Insomnia-iStockphoto
Ilustrasi Insomnia atau Susah Tidur (iStockphoto)

Para peneliti percaya bahwa, seperti yang ditunjukkan oleh sebuah penelitian, kurang tidur mengacaukan hormon kelaparan dan rasa kenyang kita.

Namun, penelitian lain menunjukkan bahwa hal itu juga dapat mengganggu area otak kita yang terkait dengan motivasi diri lebih baik.

Studi lain menemukan bahwa jika orang tidak cukup tidur, pada hari berikutnya mereka memilih makanan yang berbeda dari apa yang biasanya mereka makan dan sebagian besar waktu mereka memilih makanan berlemak.

Ketika orang makan makanan berlemak seperti hamburger dan ayam goreng, mereka lebih sulit tidur.

Ini akan mempengaruhi istirahat mereka, dan menciptakan siklus tidur yang buruk - di situlah makan yang tidak sehat dimulai.

Lanjutkan Membaca ↓