10 Temuan Kunci Penyidik PBB soal Pembunuhan Jamal Khashoggi

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 20 Jun 2019, 12:53 WIB
Kecam Hilangnya Jamal Khashoggi, Jurnalis Unjuk Rasa di Kedubes Saudi

Liputan6.com, New York - Laporan akhir penyidik PBB terkait pembunuhan kritikus dan pembelot Arab Saudi, Jamal Khashoggi telah dirilis pada Rabu 19 Juni 2019 di Markas Besar PBB di New York.

Pelapor Khusus Eksekusi Ekstrayudisial Kantor HAM PBB, Agnes Callamard memulai investigasi sejak 29 Januari 2019, hampir empat bulan setelah Jamal Khashoggi dilaporkan tewas dibunuh di Konsulat Saudi di Istanbul Turki.

Callamard menjabarkan secara rinci bukti yang menunjukkan bahwa tidak hanya pejabat tingkat tinggi Saudi yang merencanakan pembunuhan, mereka juga dengan sangat berhati-hati menyusun cara terbaik untuk menyembunyikan pembunuhan dari komunitas internasional.

Berikut 10 temuan kunci penyidik PBB Agnes Callamard soal pembunuhan Jamal Khashoggi, seperti dilansir CNN, Kamis (20/6/2019).

2 of 10

1. Putra Mahkota Bertanggungjawab dan Harus Diselidiki

Jamal Khashoggi, sosok wartawan Arab Saudi yang tewas di konsulat negaranya di Istanbul, Turki, 2 Oktober 2018 (AP)
Jamal Khashoggi, sosok wartawan Arab Saudi yang tewas di konsulat negaranya di Istanbul, Turki, 2 Oktober 2018 (AP)

Laporan itu menyimpulkan bahwa pembunuhan tersebut direncanakan, diorganisir dan dilakukan oleh para pejabat yang bekerja atas nama pemerintah Arab Saudi.

Di bawah hukum hak asasi manusia internasional, itu berarti bahwa tanggung jawab pada akhirnya jatuh pada keluarga kerajaan Saudi yang berkuasa, dengan pemimpin de facto adalah Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS).

Laporan Callamard mengatakan ada "bukti kredibel yang perlu diselidiki lebih lanjut oleh otoritas yang tepat" mengenai apakah "ambang tanggung jawab pidana telah dipenuhi."

3 of 10

2. Tim Pembunuh Saudi Berbohong kepada Khashoggi

Forensik Turki Geledah Rumah Konjen Arab Saudi Cari Jejak Jamal Khashoggi
Forensik Turki mencari barang bukti hilangnya jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi di atap kediaman Konsulat Jenderal Saudi Mohammed al-Otaibi di Istanbul, Rabu (17/10). Khashoggi diduga dibunuh di Konsulat Saudi di Istanbul. (AP Photo/Petros Giannakouris)

Setelah Khashoggi memasuki konsulat pada 2 Oktober 2018, pejabat Saudi mengatakan kepada Khashoggi bahwa Interpol telah mengeluarkan perintah baginya untuk dipulangkan ke Arab Saudi.

Khashoggi berpendapat bahwa tidak ada perintah seperti itu dari Interpol.

Menurut laporan penyidik PBB, rekaman audio menunjukkan seorang pria yang berteriak kepada Khashoggi di dalam konsulat.

"Kami akan membawa Anda kembali. Ada perintah dari Interpol, " kata pria itu.

Khashoggi menjawab, "tidak ada dakwaan yang disangkakan kepada saya,"

Para pejabat Saudi menginstruksikan Khashoggi untuk mengirim SMS kepada putranya agar penghilangannya tampak kurang mencurigakan.

Ketika ia menolak untuk bekerja sama, para pejabat terpaksa mengancamnya.

"Ketikkan, Tuan Jamal. Cepatlah. Bantu kami sehingga kami dapat membantu Anda karena pada akhirnya kami akan membawa Anda kembali ke Arab Saudi dan jika Anda tidak membantu kami, Anda tahu apa yang akan terjadi pada akhirnya; biarkan masalah ini menemukan akhir yang baik."

4 of 10

3. Khashoggi Dibius dan Dibekap

Foto Jamal Khashoggi, wartawan Arab Saudi yang dibunuh di Istanbul (AP/Jacquelyn Martin)
Foto Jamal Khashoggi, wartawan Arab Saudi yang dibunuh di Istanbul (AP/Jacquelyn Martin)

Tak lama setelah perdebatan tentang mengirim sms putranya, Khashoggi curiga ada yang tidak beres.

"Ada handuk. Apakah kamu akan memberiku obat?"

Para pejabat menjawab, "Kami akan membius Anda."

Laporan itu mengatakan bahwa tak lama setelah itu, ada suara yang terdengar dari perjuangan yang jelas, ketika para pejabat Saudi mengatakan hal-hal seperti

"Apakah dia tidur,"

"Dia mengangkat kepalanya,"

"Terus mendorong."

"Dorong ke sini, jangan lepaskan tanganmu, dorong itu."

Para pejabat intelijen Turki percaya bahwa itu bisa menunjukkan Khashoggi dibius dan dicekik dengan kantong plastik, tulis Callamard.

5 of 10

4. Mutilasi Khashoggi Telah Direncanakan Sejak Awal

Raja dan Putra Mahkota Saudi Temui Keluarga Khashoggi
Putra Mahkota Mohammed bin Salman menemui anggota keluarga dari mendiang jurnalis Jamal Khashoggi di Istana Kerajaan Saudi di Riyadh, Selasa (23/10). Dalam pertemuan, keluarga Khasoggi diwakili sang putra, Salah dan saudaranya, Sahel. (Handout/SPA/AFP

Menurut rekaman yang didengar oleh Callamard, hanya beberapa menit sebelum Khashoggi memasuki konsulat, dua tersangka Saudi terdengar mendiskusikan apa yang tampaknya menjadi rencana untuk memotong-motong tubuh untuk menyembunyikannya.

Salah satu dari mereka bertanya apakah mungkin "memasukkan koper ke dalam tas?"

Yang lain menjawab, "Tidak. Terlalu berat," sebelum mengatakan bahwa ia berharap itu akan mudah karena "persendian akan terpisah."

Komentar grafis lebih lanjut menggambarkan rencana untuk "mengambil kantong plastik dan memotongnya menjadi potongan-potongan."

Bagian dari laporan itu diakhiri dengan salah seorang pria bertanya kepada yang lain apakah "hewan kurban" telah tiba.

6 of 10

5. Pembunuhan Dilakukan dengan Penuh Kerahasiaan

Anggota asosiasi wartawan Turki-Arab memegang poster dengan foto-foto Jamal Khashoggi, saat mereka mengadakan protes di dekat konsulat Arab Saudi di Istanbul pada Senin, 22 Oktober 2018 (AP/Lefteris Pitarakis)
Anggota asosiasi wartawan Turki-Arab memegang poster dengan foto-foto Jamal Khashoggi, saat mereka mengadakan protes di dekat konsulat Arab Saudi di Istanbul pada Senin, 22 Oktober 2018 (AP/Lefteris Pitarakis)

Pada 1 Oktober 2018, pejabat Saudi di konsulat membahas rincian operasional untuk pembunuhan yang akan terjadi pada hari berikutnya.

"Komisi akan datang dari Arab Saudi besok; ada yang harus dilakukan di Konsulat."

Mereka diberi kebebasan untuk bekerja tanpa terdeteksi. Menurut saksi mata, Konsul Jenderal memerintahkan staf non-Saudi untuk tidak datang bekerja pada hari pembunuhan, atau pergi pada siang hari.

Saksi lain mengatakan bahwa mereka disuruh tinggal di kantor mereka dan tidak meninggalkan konsulat karena ada tamu istimewa.

7 of 10

6. Perencanaan Sejak Awal

Pengunjuk rasa menuntut pengusutan tuntas kasus terbunuhnya jurnalis Jamal Khashoggi (AP/Emrah Gurel)
Pengunjuk rasa menuntut pengusutan tuntas kasus terbunuhnya jurnalis Jamal Khashoggi (AP/Emrah Gurel)

Pada 1 Oktober 2018, pejabat Saudi di konsulat membahas rincian operasional untuk pembunuhan yang akan terjadi pada hari berikutnya.

"Komisi akan datang dari Arab Saudi besok; ada yang harus dilakukan di Konsulat," kata seorang tersangka.

Mereka juga diberi kebebasan untuk bekerja tanpa terdeteksi.

Menurut saksi mata, Konsul Jenderal memerintahkan staf non-Saudi untuk tidak melaporkan bekerja pada hari pembunuhan, atau pergi pada siang hari.

Saksi lain mengatakan bahwa mereka disuruh tinggal di kantor mereka dan tidak meninggalkan konsulat karena ada tamu istimewa.

8 of 10

7. AS dan Turki Tak Tahu Menahu

Jamal Khashoggi
Jamal Khashoggi (AFP Photo/Str)

Klaim berulang dalam kasus itu adalah bahwa AS dan Turki memiliki kewajiban untuk melindungi Khashoggi di bawah hukum internasional. Mengingat fakta jelas bahwa kedua belah pihak memantau perilaku Saudi, kedua negara dituduh gagal melindunginya.

Namun, laporan Callamard menunjukkan bahwa tidak mungkin kedua negara tahu pada saat itu, tetapi berdasarkan pengumpulan intelijen mereka, AS dan Turki seharusnya menginvestigasi lebih lanjut dalam periode yang berkaitan dengan pembunuhan tersebut.

 

8. Persidangan Saudi Harus Dihentikan

Laporan itu mengatakan persidangan Saudi harus ditangguhkan karena kegagalannya untuk mengonfirmasi standar internasional dari persidangan tersebut.

Callamard mengutip bahwa identitas mereka yang diadili belum dibebaskan, atau belum ada tuduhan yang diajukan terhadap mereka. Persidangan juga berlangsung di balik pintu tertutup.

9 of 10

9. Negara PBB Mungkin Bersalah Menyelewengkan Hukum

Jamal Khashoggi, wartawan Arab Saudi yang hilang sejak 2 Oktober di Istanbul, Turki (AP/Hasan Jamali)
Jamal Khashoggi, wartawan Arab Saudi yang hilang sejak 2 Oktober di Istanbul, Turki (AP/Hasan Jamali)

Callamard mengatakan bahwa sementara pemerintah Arab Saudi mengundang anggota Dewan Keamanan PBB untuk menghadiri beberapa sidang, namun mereka diminta menyetujui perjanjian untuk tidak mengungkapkan rincian.

Laporan tersebut mencatat bahwa dalam menyetujui kondisi-kondisi itu, para pengamat setuju dengan persyaratan yang berarti bahwa mereka tidak dapat memberikan "validasi yang dapat dipercaya" dari persidangan atau investigasi. Ini bisa berarti menyelewengkan keadilan, kata laporan itu.

 

10. Putra Mahkota Arab Saudi Harus Dijatuhkan Sanksi

Dalam laporan itu, Callamard menyarankan bahwa sanksi internasional yang berlaku saat ini terhadap Saudi tidak mencukupi.

Callamard menambahkan bahwa Pangeran Mohammed bin Salman dan aset pribadinya harus terkena sanksi "hingga ada bukti bahwa ia tidak bertanggung jawab atas hal eksekusi itu."

 

10 of 10

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓