Polisi Bekuk Pria yang Berniat Mengebom Trump Tower dan Kedubes Israel

Oleh Tanti Yulianingsih pada 23 Mei 2019, 10:39 WIB
Diperbarui 23 Mei 2019, 10:39 WIB
Trump Tower di Manhattan, New York. (AFP)

Liputan6.com, Teheran - Seorang pemuda New Jersey ditangkap pada Rabu 22 Mei 2019, atas dugaan mendukung kelompok teror di New York. Jaksa federal mengatakan pelaku berusia 20 tahun itu juga dituduh mengancam akan meledakkan Trump Tower dan Konsulat Israel di kota tersebut.

Menurut laporan NBC News yang dikutip Kamis (23/5/2019), Jonathan Xie, dari Basking Ridge, sekitar 40 mil di luar Manhattan, didakwa dengan dua tuduhan berupaya memberikan dukungan material kepada organisasi teroris yang ditunjuk, dua tuduhan membuat pernyataan palsu dan satu tuduhan mentransmisikan ancaman. Demikian menurut pernyataan dari Kantor Pengacara AS di New Jersey.

Akhir bulan lalu, tak lama setelah unit pengawasan FBI mengamati Xie di luar Trump Tower di New York City, Xie memposting dua foto bangunan ke akun Instagram miliknya, kata pernyataan itu. Satu di antaranya bertuliskan "Saya ingin mengebom Menara Trump" terpampang di foto, dan yang lain disertai oleh "[S] apakah saya akan membom Menara Trump," jajak pendapat "Ya / Tidak", bersama dengan emoji bom.

Xie kemudian memposting di Instagram: "Oke, jadi saya pergi ke NYC hari ini dan melewati Trump Tower kemudian mulai berpikir tentang pemboman itu. Saya membayangkan ledakan itu akan membunuh Trump lalu saya mulai tertawa histeris."

"S*** Aku lupa mengunjungi kedutaan Israel di NYC ... aku ingin mengebom tempat ini bersama dengan Trump Tower," tambah Xie, menurut pengaduan kriminal.

Pihak berwenang mengatakan Xie tidak mengembangkan plot serangan spesifik, tetapi FBI telah mengawasinya jauh sebelum kunjungannya ke New York menuju Trump Tower.

Sebuah pernyataan dari Konsulat Jenderal Israel mengatakan bahwa konsulat tidak mengomentari masalah keamanan, tetapi bekerja erat dengan penegak hukum dan "memiliki kepercayaan penuh pada mereka."

2 dari 3 halaman

Menyumbang Hamas

Ilustrasi Hamas Palestina (3)
Ilustrasi Hamas Palestina

Menurut kantor pengacara AS, pada Desember tahun lalu, Xie mengirim $ 100 kepada seseorang di Gaza yang ia yakini sebagai bagian dari faksi Hamas "yang telah melakukan serangan, termasuk pemboman bunuh diri terhadap sasaran sipil di Israel".

"Baru saja menyumbangkan US$100 untuk Hamas. Cukup yakin itu ilegal tetapi saya tidak peduli," demikian bunyi unggahan statusnya di Instagram.

Seorang karyawan FBI yang dalam penyamaran mengatakan Xie mengirim tautan ke situs web yang disebutnya sebagai situs web Hamas, bersama dengan tangkapan layar yang menunjukkan cara menggunakan fitur untuk mengirim sumbangan dalam bitcoin ke grup. Xie kemudian menggunakan situs tersebut untuk mengirim Hamas US$ 20 dalam bitcoin untuk melihat apakah fitur tersebut berfungsi, kata jaksa.

Dan ketika dia ditanya dalam video April Instagram Live apakah dia akan melakukan perjalanan ke Gaza dan bergabung dengan Hamas, Xie diduga menjawab, "Jika saya bisa menemukan jalan." Dalam video yang sama, ia memamerkan bendera Hamas dan pistol. Penyelidik menentukan bahwa senjata itu kemungkinan terdaftar atas nama ayah Xie.

Kemudian dalam video lainnya, dia mengungkapkan bahwa dirinya akan ikut pawai orang Israel dan melakukan penembakan.

"Saya akan pergi ke pawai pro-Israel dan menembak semua orang," kata Xie.

"Saya ingin menembak demonstran pro-Israel ... Anda bisa menggunakan senjata dan menembak langsung atau menggunakan kendaraan dan menabrak mereka," papar Xie dalam posting di akun Instagram miliknya, menurut jaksa penuntut.

"Saya tidak peduli jika pasukan keamanan mengejar saya," tulisnya. "Mereka harus menembakkan peluru di kepalaku untuk menghentikanku."

Tak hanya itu, Xie juga pernah melontarkan ancaman untuk menyerang acara musik Coachella.

"Seseorang perlu membawa truk penuh bahan peledak dan meledakkannya di acara Coachella. Lalu lihat darah bersimbah dan jasad berserakan di jalanan," Xie memposting di Instagram pada 26 April, kata pengaduan kriminal.

3 dari 3 halaman

Pernah Mendaftar Militer AS

Tank milik tentara AS melintas di wilayah Iran (AFP/Delil Souleiman)
Tank milik tentara AS melintas di wilayah Iran (AFP/Delil Souleiman)

Sebelumnya pada tahun ini, Xie menyatakan ingin bergabung dengan Angkatan Darat AS. Jaksa penuntut menyebut bahwa dia ingin belajar cara membunuh, agar dapat menggunakan pengetahuan itu untuk menjalankan aksinya.

"... aku tidak tahu jika lulus pelatihan ... Jika aku harus melakukan serangan sendiri. Itu sebabnya saya harus belajar teknik militer dari Angkatan Darat," demikian menurut postingan Xie.

Xie diketahui melamar posisi Garda Nasional (pasukan cadangan AD), dan pada dua lamaran menjawab "tidak" untuk pertanyaan, "Apakah Anda pernah berhubungan dengan siapa pun yang terlibat dalam kegiatan untuk terorisme lebih lanjut?"

Dalam pengawasan terhadap Xie, penyelidik juga menemukan akun YouTube miliknya. "Banyak di antaranya menganjurkan atau mempropagandakan Soldiers for Allah, perang di Suriah, Hezbollah (organisasi teroris asing), dan gerakan Houthi di Yaman, serta dukungan untuk Bashar al Assad, Saddam Hussein, dan Korea Utara,"kata jaksa penuntut.

"Ekstremis kekerasan dalam negeri seperti Xie adalah ancaman serius bagi keamanan nasional," kata Jaksa Agung AS Craig Carpenito dalam pernyataannya hari Rabu. "Tindakan yang dia ambil dan rencanakan dengan membuat ancaman itu jelas dan ada."

"Kami akan terus melakukan segala daya untuk melindungi negara dan warganya dari ancaman terorisme, apakah ancaman itu datang dari luar negeri atau - seperti di sini - dari dalam," tambah Carpenito.

Atas tuduhan tersebut, Xie akan diadili di pengadilan federal New Jersey pada Rabu pukul 14.30 waktu setempat.

Jika terbukti bersalah, Xie bisa menghadapi hukuman penjara puluhan tahun dan denda lebih dari US$ 1 juta.

Lanjutkan Membaca ↓