Pemerintah 10 Negara Ini Rela Merombak Ibu Kota Demi Selamatkan Bumi

Oleh Afra Augesti pada 19 Mei 2019, 20:40 WIB
6 Lapangan Sepak Bola dengan Pemandangan Menawan

Liputan6.com, Oslo - Semakin cepat gletser di Antarktika mencair, maka seharusnya kian banyak pula orang-orang memikirkan tentang kondisi lingkungan, polusi udara, dan pemanasan global di negara tempat mereka tinggal.

Para ilmuwan menilai, kualitas udara yang buruk adalah penyebab utama manusia terkena sakit paru-paru ketimbang rokok --dan membunuh lebih banyak orang.

Inilah sebabnya mengapa sejumlah pemerintah kota dari sejumlah negara di dunia berusaha mengubah cara mereka bekerja dan mengajarkan kepada penduduknya untuk melakukan hal yang bisa menyelamatkan Bumi dan diri mereka masing-masing.

Ada sedikitnya 10 kota dari negara di dunia yang rela merombak sarana dan infrastruktur secara dramatis demi menyelamatkan kehidupan makhluk hidup yang ada di sana dan Bumi, sebagaimana dikutip dari Bright Side, Minggu (19/5/2019).

2 of 11

1. Oslo - Norwegia

Ilustrasi sepeda (AFP)
Ilustrasi sepeda (AFP)

Di pusat kota Oslo, tempat parkir di jalan sudah diubah menjadi jalur sepeda, bangku, dan taman kecil. Pada awal 2019, kota ini menyelesaikan proses menghilangkan 700 tempat parkir kendaraan bermotor, sebagai cara untuk merangsang orang agar tidak mengemudi di pusat kota.

Sebagai gantinya, pihak berwenang menambahkan beberapa stasiun pengisian bahan bakar khusus untuk mobil listrik dan menyediakan lahan parkir lebih banyak untuk pengemudi difabel.

3 of 11

2. Buenos Aires - Argentina

Bersepeda (iStock)
Ilustrasi naik sepeda (iStockphoto)

Pusat bulevar (jalan raya yang lebar, biasanya dengan deretan pohon di kiri kanannya) di Buenos Aires, ibu kota Argentina, yang dulunya memiliki 20 jalur lalu lintas kini hanya boleh dilalui oleh bus.

Ketika perubahan-perubahan ini mulai diberlakukan, waktu yang dihabiskan penduduk dalam perjalanan untuk bekerja, menurun secara signifikan.

Juga, otoritas berhasil membebaskan sekitar 100 blok dari mobil dan mengubahnya menjadi zona pejalan kaki.

Selain itu, marka jalan yang cerah diletakkan di persimpangan pejalan kaki tersibuk di kota. Jalur sepeda dilukis dengan warna-warna cerah untuk membuat pesepeda dan pejalan kaki aman (terhindar dari bahaya seperti ditabrak bus atau mobil) saat melintasinya.

Dengan cara ini, pemerintah menggunakan metode yang disebut urbanisme taktis, yang bisa dijadikan sebagai renovasi murah di daerah padat penduduk.

4 of 11

3. London - Inggris

Kota London, Inggris
Kota London, Inggris (AFP)

Pada tahun 2003, pemerintah London memperkenalkan aturan tentang pembebanan sejumlah biaya bagi mereka yang hendak memasuki pusat kota pada jam-jam sibuk.

Pada 2010, mereka mulai membuka jalan raya pertama khusus pesepeda di rute tersibuk. Pada 2019, pengembangan strategi transportasi baru rampung. Seharusnya, cara ini mampu meningkatkan kualitas udara dan mengurangi tingkat kebisingan, sebab kota tersebut sudah mulai menerapkan penggunaan mobil dengan nol emisi.

Untuk mengatasi masalah polusi udara, yang terkait dengan peningkatan populasi, pemerintah telah membuat rencana khusus. Intinya adalah separuh jalan akan bebas dari mobil, dan angkutan umum akan menempuh jarak tidak lebih dari 15 mil per jam.

Selain itu, mereka juga akan membangun jalur sepeda yang dilindungi di jalan-jalan utama kota.

5 of 11

4. Seoul - Korea Selatan

Seokchon Lake
Kawasan wisata Seokchon Lake di Seoul, Korea Selatan. (dok.Instagram @madame_oh_seoul_story/https://www.instagram.com/p/Bv1oqOWH9Dd/Henry

Pada 2017, Seoul menyelesaikan transformasi jalan raya mobil menjadi area pejalan kaki seperti High Line di New York. Sekarang, lebih dari 10 juta orang telah menggunakan area ini.

Berkat perubahan itu, bisnis di Negeri Gingseng berkembang: penjualan keseluruhan di bidang ini meningkat sebesar 42%.

Pada tahun 2025, pemerintah kota berencana untuk menggunakan 3.000 bus listrik dan memperbesar rute transportasi umum untuk merangsang orang menggunakan sarana tersebut.

6 of 11

5. Madrid - Spanyol

Madrid
Ilustrasi suasana di Madrid (iStocphoto)

Orang-orang yang tinggal di luar Madrid, ketika masuk ke Madrid, tidak diizinkan menggunakan mobil pribadi. Pada November 2018, pemerintah mulai merencanakan pembatasan kendaraan bermotor di pusat kota. Setelah undang-undang disahkan, kemacetan turun 32% dan itu terjadi sangat cepat.

Proyek yang disebut "daerah dengan tingkat emisi rendah" dirancang untuk membuat udara di pusat kota lebih bersih. Pemerintah Spanyol sangat senang dengan keberhasilan proyek ini, sehingga mereka akan melarang warga untuk mengemudi mobil apa pun yang memiliki emisi di atas nol di semua pusat kota di seluruh negara.

7 of 11

6. Beijing - China

Mudik Jelang Tahun Baru Imlek
Calon penumpang menuju ke kereta mereka di stasiun Beijing, Selasa (29/1). Jutaan orang China telah memulai migrasi manusia terbesar di dunia meninggalkan kota-kota besar menuju kampung halaman untuk merayakan Tahun Baru Imlek. (Nicolas ASFOURI/AFP)

Meskipun para pengemudi di Beijing diizinkan untuk mengendarai mobil beremisi berat, tapi mereka dibatasi oleh waktu dan dengan nomor plat mereka.

Jika diakhiri dengan angka tertentu, seseorang hanya dapat mengendarai mobil pada hari tertentu dalam seminggu. Pemerintah kota juga menyarankan penggunaan program stimulasi keuangan kecil bagi mereka yang lebih memilih untuk tidak mengemudi pada hari yang ditentukan.

8 of 11

7. Paris - Prancis

Lomba Dayung Sambil Berdiri di Paris
Peserta menyeberangi sungai Seine dekat menara Eiffel selama Nautic Paddle Race di Paris, Minggu (9/12). Sekitar 800 orang mengikuti lomba dayung sambil berdiri terbesar di dunia sejauh 11 km dengan pemandangan kota Paris. (Lucas BARIOULET/AFP)

Pada 2017, jalan raya di sebelah Sungai Seine diubah menjadi jalur pejalan kaki dan taman bebas mobil (car free park). Ini adalah salah satu tahap dari pekerjaan konstan yang dilakukan oleh pemerintah kota untuk mengurangi tingkat polusi dengan menekan lalu lintas mobil.

Ada pula batasan untuk mobil tua yang dikendarai selama hari kerja. Pada tahun 2024 nanti, pihak berwenang berencana melarang mobil diesel dan pada tahun 2030, semua mobil gas.

9 of 11

8. Kopenhagen - Denmark

Denmark, Sepeda, Pesepeda
Parkir sepeda ada di setiap sudut kota Copenhagen, Denmark. Mulai dari stasiun, hotel, sampai pusat perbelanjaan (Foto: Aditya Eka Prawira/Liputan6.com)

Saat ini, lebih dari 50% penduduk Kopenhagen mengendarai sepeda untuk bekerja. Programpemerintah Denmark yang berkonsentrasi untuk menciptakan lebih banyak area pejalan kaki, dimulai pada tahun 1960-an.

Pada hari ini, ibu kota Denmark sudah memiliki lebih dari 200 mil jalur sepeda dan menjadi salah satu negara dengan persentase terendah terkait kepemilikan mobil di Eropa.

Langkah terakhir dari proyek mereka adalah membuat jalan raya super untuk pesepeda. Rute pertama dari 28 rute yang mereka rencanakan, dibuka pada tahun 2014, dan 11 rute lainnya selesai pada tahun 2018. Mereka juga berencana untuk menjadikan kota ini netral dari karbon pada tahun 2025.

10 of 11

9. Berlin - Jerman

Bunga Sakura
Dua wanita berjalan melewati sebuah jalan yang dipenuhi dengan bunga sakura bermekaran di Berlin tengah, Jerman pada 23 April 2019. Pohon sakura di Jerman memang lazim ditanam di ruang-ruang terbuka hijau, selain sebagai peneduh juga untuk mempercantik kota. (John MACDOUGALL / AFP)

Pada tahun 2017, Departemen Lingkungan, Transportasi, dan Perlindungan Iklim Berlin melakukan penelitian yang akhirnya menghasilkan rekonstruksi 12 jalan raya menjadi jalur sepeda.

Ini adalah salah satu upaya pertama Berlin untuk membuat kota menjadi seaman mungkin. Tujuan utama pemerintah adalah meningkatkan jumlah pengendara sepeda hingga 2,4 juta pada tahun 2025.

11 of 11

10. Tbilisi - Georgia

Ilustrasi Kantong Plastik
Ilustrasi Kantong Plastik. (Liputan6.com/Rita Ayuningtyas)

Pada bulan April 2019, Kementerian Lingkungan Hidup dan Departemen Pertanian di Georgia telah melarang produksi, penggunaan, dan impor kantong plastik. Mereka menyarankan menggunakan kantong biodegradable yang terdegradasi dalam waktu yang jauh lebih singkat dan mengurangi bahaya.

Jika seseorang atau ada pihak tertentu yang melanggar aturan ini, pada awalnya penegak hukum akan memberi peringatan. Namun jika pabrikan terus melakukan hal yang sama, mereka harus membayar denda pertama sebesar US$ 185, dan yang berikutnya adalah US$ 370.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait