Kecelakaan Jet Aeroflot di Rusia yang Tewaskan 41 Orang Dipicu Petir?

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 07 Mei 2019, 16:19 WIB
Pesawat Aeroflot Mendarat Darurat dan Terbakar di Moskow

Liputan6.com, Moskow - Penumpang dan awak di atas pesawat jet komersial yang terpaksa melakukan pendaratan darurat di bandara Moskow pada Minggu 5 Mei 2019 lalu mengatakan, pesawat itu disambar petir sebelum akhirnya mendarat keras dan terbakar.

Laporan itu datang ketika para penyintas berhasil selamat dari jet Sukhoi Superjet-100 milik Aeroflot yang terbakar saat mendarat di bandara Sheremetyevo pada hari Minggu.

Namun, insiden itu menewaskan 41 orang dari total 78 orang di dalamnya.

Para penyelidik yang menyelidiki penyebab kecelakaan itu belum membuat komentar resmi atas klaim sambaran petir sebagai pemicu, demikian seperti dikutip dari BBC, Selasa (7/5/2019).

Di sisi lain, pihak maskapai Aeroflot hanya mengatakan bahwa pesawat mendarat darurat di bandara karena "alasan teknis".

Akan tetapi para penumpang mengatakan, pesawat itu, yang menuju kota Murmansk di Rusia utara, ditabrak setelah lepas landas.

Pilot Denis Yevdokimov mengatakan kepada media Rusia bahwa kilat dan petir telah mengganggu komunikasi dengan pengendali lalu lintas udara dan memaksanya untuk beralih ke mode manual darurat.

Video dramatis menunjukkan pesawat melakukan pendaratan yang sangat keras, untuk kemudian meledak setelah memantul di landasan.

Dua anak dan seorang pramugari termasuk di antara yang tewas. Penjabat gubernur Murmansk, Andrey Chibis, mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa 26 korban berasal dari wilayahnya.

Kotak hitam pesawat Aeroflot --yang merekam data penerbangan dan percakapan kokpit-- dilaporkan telah berhasil diambil dan diserahkan kepada penyelidik.

 

2 of 4

Bisakah Petir Membuat Pesawat Celaka?

Pesawat Aeroflot Mendarat Darurat dan Terbakar di Moskow
Pesawat Sukhoi Superjet-100 milik maskapai Aeroflot dikelilingi oleh busa dari pemadam kebakaran setelah melakukan pendaratan darurat dan terbakar di Bandara Sheremetyevo, Moskow, Rusia, Minggu (5/5/2019). Sedikitnya 41 orang tewas dalam kecelakaan pesawat itu. (Moscow News Agency photo via AP)

Dengan jutaan penerbangan komersial terjadi setiap tahun, sambaran petir di udara adalah fenomena umum.

Pesawat tradisional, dibangun menggunakan aluminium, biasanya mampu menahan serangan karena cangkang atau "kulit" pesawat dapat bertindak sebagai sangkar, mendistribusikan listrik tanpa menyebabkan kerusakan dan memungkinkan mereka untuk melanjutkan perjalanan mereka dengan aman.

Beberapa pesawat yang lebih baru dibangun menggunakan bahan yang lebih ringan yang memiliki konduktivitas listrik yang lebih rendah, seperti serat karbon, yang perlu tambahan perlindungan menggunakan wire mesh atau foil.

Selain itu, elektronik dan koneksi ke tangki bahan bakar pesawat sangat terlindung untuk melindungi mereka dari ledakan listrik eksternal.

Serangan petir dapat menyebabkan kegagalan fungsi teknis, menyebabkan pesawat mengalihkan pendaratan (diverted) atau melakukan pendaratan darurat karena alasan keselamatan. Tapi kecelakaan akibat fenomena seperti itu jarang terjadi.

Namun, sebuah malfungsi mesin masih mungkin disadari oleh orang-orang yang ada di dalamnya. Penumpang dapat mendengar dentuman keras atau merasakan kabin menyala dengan lampu kilat yang terang.

 

3 of 4

Kronologi

Pesawat Aeroflot Mendarat Darurat dan Terbakar di Moskow
Pesawat Sukhoi Superjet-100 milik maskapai Aeroflot dikelilingi oleh busa dari pemadam kebakaran setelah melakukan pendaratan darurat dan terbakar di Bandara Sheremetyevo, Moskow, Rusia, Minggu (5/5/2019). Investigasi digelar untuk menyelidiki insiden tersebut. (Moscow News Agency photo via AP)

Pesawat itu, sebuah Sukhoi Superjet-100, meninggalkan bandara Sheremetyevo, Moskow pada pukul 18.02 waktu setempat (15.02 GMT), Minggu 5 Mei 2019, menuju Murmansk.

Awaknya mengirim sinyal bahaya ketika "kerusakan" terjadi dalam cuaca buruk tak lama setelah tinggal landas.

Pilot, Denis Yevdokimov, mengatakan telah ada beberapa komunikasi dengan pengendali tetapi itu bersifat sporadis.

Pesawat kemudian mencoba dua pendaratan darurat. Pada percobaan pertama, pesawat itu berjalan terlalu cepat dan pada percobaan kedua, sistem otomatis mengalam kegagalan, kata kantor berita Rusia Interfax.

Jet itu menabrak aspal landasan tiga kali dan menghancurkan bagian bawah belakangnya, kemudian puing-puing masuk ke sebuah mesin dan memicu kebakaran, Interfax melaporkan.

Pesawat itu mendarat dengan tangki bahan bakar penuh karena kru kehilangan kontak dengan pengendali lalu lintas udara dan memutuskan terlalu berbahaya untuk membuang bahan bakar di atas Moskow, Interfax menambahkan.

Aeroflot menerbitkan daftar orang yang selamat (dalam bahasa Rusia) yang telah diidentifikasi sejauh ini.

Penjabat Gubernur Murmansk, Andrey Chibis mengatakan, para keluarga dengan korban tewas dalam kecelakaan akan menerima satu juta rubel (US$ 15.300), sementara para korban yang dirawat di rumah sakit akan diberikan 500.000 rubel (US$ 7.650).

Kementerian urusan keadaan darurat Rusia mengatakan tidak ada rencana untuk mengandangkan pesawat Superjet-100 usai kecelakaan. 

Satu-satunya kecelakaan fatal Sukhoi Superjet-100 yang terjadi sebelumnya adalah pada saat demonstrasi penerbangan di Indonesia pada tahun 2012.

Pesawat itu menabrak lereng gunung, menewaskan semua 45 penumpang dalam kecelakaan yang disebabkan oleh kesalahan manusia.

Sementara itu, Presiden Rusia Vladimir Putin dilaporkan telah diberitahu dan menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban.

Wilayah Murmansk telah mengumumkan masa berkabung tiga hari.

4 of 4

Kesaksian Para Penyintas

Pesawat Aeroflot Mendarat Darurat dan Terbakar di Moskow
Kepulan asap dari kebakaran pesawat Sukhoi Superjet-100 milik maskapai Aeroflot setelah lepas landas dari Bandara Sheremetyevo, Moskow, Rusia, Minggu (5/5/2019). Pesawat sempat mengudara sekitar 30 menit, dan meminta kembali karena mengalami gangguan teknis. (HO/RUSSIAN INVESTIGATIVE COMMITTEE/AFP)

Seorang penumpang yang selamat dari kecelakaan itu, Pyotr Yegorov, dikutip mengatakan bahwa penerbangan "baru saja lepas landas dan pesawat ditabrak oleh kilat", menambahkan: "Pendaratannya kasar - saya hampir pingsan karena ketakutan."

Korban selamat lainnya, Mikhail Savchenko, mengatakan ia berhasil melarikan diri dengan melompat ke pintu darurat di bagian depan jet Aeroflot sementara bagian belakangnya terbakar.

Seorang saksi mata mengatakan pesawat itu "melompat seperti belalang" ketika menabrak landasan dengan cepat.

Penumpang lain, Dmitry Khlebushkin mengatakan kepada wartawan: "Saya hidup hanya berkat para pramugari. Gadis-gadis berdiri di sana dalam asap, gelap, sangat panas, tetapi mereka menarik orang keluar dan membantu mereka turun di peluncuran."

Pramugari Tatyana Kasatkina mengatakan orang-orang meninggalkan kursi mereka dan menuju pintu keluar saat pesawat masih meluncur, lapor situs berita Rusia Lenta. Dia mengatakan, para penumpang berteriak dan menelepon kerabat ketika pesawat terbakar.

"Itu semua terjadi sangat cepat, dalam hitungan detik ... saya mendorong penumpang keluar. Saya menyambar masing-masing kerah, sehingga mereka tidak akan menunda evakuasi."

Penumpang dievakuasi dalam 55 detik setelah pesawat berhenti, kata maskapai itu.

Rekaman penumpang yang melarikan diri dari pesawat yang terbakar juga telah dibagikan di media sosial.

Saksi mata Patrick Horlacher mengatakan kepada BBC bahwa "mengejutkan melihat" pesawat itu dirusak oleh api hanya beberapa menit sebelum dia dijadwalkan naik ke penerbangan lain.

Lanjutkan Membaca ↓