Gempa Pertama Terekam di Mars, Seperti Apa?

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 24 Apr 2019, 13:44 WIB
Planet Mars (NASA).

Liputan6.com, Pasadena - Wahana milik badan antariksa Amerika Serikat (NASA) dikabarkan telah mendeteksi peristiwa seismik pertama yang terekam di Mars.

Guncangan samar terekam oleh wahana InSight pada 6 April 2019, atau hari Mars (Sol) ke-128 dari misi.

Ini adalah sinyal seismik pertama yang terdeteksi di permukaan planet selain Bumi dan Bulan.

Para ilmuwan mengatakan sumber untuk "Marsquake" itu bisa berupa guncangan di retakan dalam Mars atau guncangan dari dampak meteorit, menurut NASA seperti dilansir BBC, Rabu (24/4/2019).

InSight mendarat di Planet Merah pada November 2018.

Misinya meliputi identifikasi beberapa gempa, untuk membantu membangun gambaran yang lebih jelas tentang struktur interior Mars.

Para peneliti kemudian dapat membandingkan ini dengan pelapisan batuan internal Bumi, untuk mempelajari sesuatu yang baru tentang berbagai cara di mana kedua dunia ini berevolusi.

Yang menarik, para ilmuwan InSight mengatakan bahwa karakter guncangan seismik di Mars mengingatkan mereka pada tipe data yang dikumpulkan oleh sensor Apollo di permukaan bulan.

Para astronot memasang lima seismometer yang mengukur ribuan gempa saat beroperasi di Bulan antara 1969 dan 1977.

2 of 3

Sensor Pengukur Lain

Wahana InSight NASA
Konsep seniman yang menggambarkan pesawat pendarat InSight milik NASA. Robot ini berhasil menyentuh permukaan Mars. (Gambar via NASA / JPL-Caltech)

Sistem seismometer InSight juga menggabungkan sensor Prancis (frekuensi rendah) dan Inggris (frekuensi tinggi). Dikenal sebagai Eksperimen Seismik untuk Struktur Interior (SEIS), instrumen ini diangkat ke permukaan Mars oleh lengan robot wahana pada 20 Desember 2018.

Kedua bagian dari sistem mengamati sinyal 6 April, meskipun tidak mungkin untuk mengekstraksi informasi apa pun untuk membuat pernyataan yang lebih definitif tentang sumber yang mungkin atau jarak dari probe ke kejadian.

"Ini mungkin hanya peristiwa magnitudo 1 hingga 2, mungkin (pada kedalaman) sekitar 100 km atau lebih. Ada banyak ketidakpastian tentang itu, tapi seperti itulah rasanya," kata Profesor Tom Pike, yang memimpin paket seismometer sisi Inggris.

Di Bumi, sangat sedikit orang yang akan melihat peristiwa Magnitude 1 hingga 2.

Tim sedang menyelidiki tiga sinyal lain yang diambil hanya oleh sensor frekuensi rendah - pada tanggal 14 Maret (Sol 105), 10 April (Sol 132) dan 11 April (Sol 133).

Namun, tiga sinyal itu bahkan lebih kecil dari peristiwa Sol 128, dan para ilmuwan InSight belum memiliki kepercayaan diri untuk mengklaim mereka sebagai peristiwa seismik nyata.

 

3 of 3

Tonggak Riset Seismik di Mars

Wahana InSight siap mendarat dengan  manuver rumit di Planet Mars (AP/NASA/JPL-Caltech)
Wahana InSight siap mendarat dengan manuver rumit di Planet Mars (AP/NASA/JPL-Caltech)

Misi utama wahana InSight diatur untuk berjalan selama dua tahun Bumi - durasi yang sedikit lebih banyak dari satu tahun Mars.

Mengingat waktu yang dibutuhkan untuk melakukan deteksi pertama ini, mungkin InSight harus merekam selusin sinyal seismik lain dalam periode operasi awal, jelas Profesor Pike, peneliti Imperial College London kepada BBC News.

"Ketika kamu punya satu, kamu tidak tahu apakah kamu hanya beruntung, tetapi ketika kita melihat dua atau tiga kita akan memiliki ide yang lebih baik," ujarnya.

"Tentu saja, jika tiga lainnya dikonfirmasi maka kita bisa melihat sejumlah besar deteksi selama dua tahun ke depan," lanjut Pike.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait