Revolusi Sudan, Rakyat Desak Militer Segera Transisi Kekuasaan kepada Sipil

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 16 Apr 2019, 12:29 WIB
Aksi unjuk rasa disertai kekerasan dilaporkan kian meluas di Sudan (AFP/Ebrahim Ahmad)

Liputan6.com, Khartoum - Massa di Sudan meminta pemerintahan darurat yang dipimpin militer untuk segera melakukan pembongkaran dan pengadilan penuh terhadap kroni-kroni rezim presiden yang baru saja dimakzulkan, Omar Al Bashir.

Mereka juga mendesak dewan militer transisi untuk menyegerakan perpindahan kekuasaan dari tangan tentara kepada masyarakat sipil, demikian seperti dikutip dari BBC, Selasa (16/4/2019).

Presiden Sudan, Omar Al Bashir digulingkan oleh tentara pekan lalu setelah 30 tahun berkuasa dan dewan militer telah berjanji untuk segera melaksanakan pemilu dalam waktu dua tahun.

Namun, sampai saat ini, massa masih bercokol di depan markas besar tentara Sudan di Khartoum, menyuarakan desakan-desakan mereka untuk disegerakannya pembentukan pemerintahan sipil yang baru.

Laporan pada hari Senin mengatakan ada upaya untuk membubarkan aksi duduk itu tetapi para pengunjuk rasa bergabung dan pasukan mundur dari konfrontasi.

Kerumunan meneriakkan "Kebebasan" dan "Revolusi", dan meminta tentara untuk melindungi mereka, kata saksi mata.

Asosiasi Profesional Sudan (SPA) yang telah mempelopori protes, mendesak para pendukung untuk menggagalkan segala upaya untuk membubarkan aksi duduk.

"Kami berharap bahwa setiap orang akan segera menuju ke area demo duduk untuk melindungi revolusi Anda dan prestasi Anda," katanya dalam sebuah pernyataan.

Pada Minggu 14 April 2019, dewan militer transisi berusaha untuk menenangkan para pemimpin protes, mengatakan kepada mereka bahwa tokoh-tokoh kunci dari mantan pemerintah telah ditangkap. Tidak jelas siapa pejabat itu.

Seorang juru bicara militer juga berjanji untuk tidak membubarkan para pengunjuk rasa dan mengatakan dewan itu "siap untuk mengimplementasikan" pemerintah sipil yang disepakati oleh partai-partai oposisi.

2 of 3

Menolak Pemerintahan Militer

Presiden Sudan Omar al-Basyir (AFP Photo)
Presiden Sudan Omar al-Bashir (AFP Photo)

Amjad Farid, juru bicara SPA, mengatakan kepada BBC bahwa mereka "sepenuhnya menolak" dewan militer yang saat ini memimpin Sudan.

Dia mengatakan tuntutan termasuk "pembubaran penuh" kroni rezim Omar Al Bashir dan pembubaran badan intelijen negara.

Politisi oposisi Mubarak al Fadil mengatakan kepada BBC bahwa peran militer harus berkurang seiring waktu.

Sementara itu, pengunjuk rasa di Khartoum tetap dalam suasana hati yang menantang.

"Kami di sini untuk menghapus seluruh sistem, sebuah sistem yang tidak memberikan layanan yang sama bagi masyarakat," Mohammed Jakur mengatakan kepada kantor berita AFP.

"Sebuah sistem yang membuat orang-orang di bawah kemiskinan. Sebuah sistem yang tidak memungkinkan Sudan, sebagai negara kaya dengan sumber daya manusia dan alam, untuk bertindak seperti negara lain di dunia."

Tanggapan Militer

Dalam sebuah konferensi pers pada Minggu 14 April 2019, juru bicara dewan transisi, Mayor Jenderal Shams Ad-din Shanto mengatakan, "militer siap untuk mengimplementasikan" apa pun pemerintahan sipil yang disetujui oleh partai-partai oposisi.

"Kami tidak akan menunjuk seorang Perdana Menteri. Mereka (rakyat) yang akan memilih," katanya.

Dia juga mengatakan tentara tidak akan mengusir pengunjuk rasa dari aksi duduk mereka dengan paksa, tetapi meminta massa "untuk membiarkan kehidupan normal berlanjut" dan menghentikan penghalangan jalan yang tidak sah.

"Mengangkat senjata tidak akan ditoleransi," tambahnya.

Dewan militer juga mengumumkan serangkaian keputusan, termasuk:

  1. Menunjuk kepala baru tentara dan polisi
  2. Menunjuk kepala baru Badan Intelijen dan Keamanan Nasional (NISS)
  3. Membentuk komite-komite untuk memerangi korupsi, dan untuk menyelidiki bekas partai yang berkuasa
  4. Pencabutan semua pembatasan dan penyensoran media
  5. Pembebasan polisi dan petugas keamanan yang sempat ditahan karena mendukung demonstran
  6. Tinjauan misi diplomatik, dan pemberhentian duta besar Sudan untuk AS dan untuk PBB di Jenewa

 

3 of 3

Perkembangan Lain di Sudan

Kerusuhan kian meluas di Sudan akibat kenaikan harga bahan pokok yang tidak terkendali (AP Photo)
Kerusuhan kian meluas di Sudan akibat kenaikan harga bahan pokok yang tidak terkendali (AP Photo)

Sementara itu dalam perkembangan lain, 13 orang dilaporkan tewas dalam serangan bersenjata terhadap pengunjuk rasa di wilayah Darfur Selatan yang bermasalah selama akhir pekan.

"Orang-orang bersenjata" menyerang protes anti-pemerintah di sebuah kamp untuk orang-orang terlantar sekitar 17 km timur ibukota Nyala, menurut situs web berita milik Darfur 24.

Omar Al Bashir telah didakwa atas tuduhan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Darfur oleh Pengadilan Kriminal Internasional. Dia membantah melakukan kesalahan.

Lanjutkan Membaca ↓