Pertama dalam Sejarah, Foto Sesungguhnya dari Lubang Hitam Dirilis ke Publik

Oleh Afra Augesti pada 11 Apr 2019, 07:01 WIB
Diperbarui 13 Apr 2019, 04:13 WIB
Lubang Hitam Supermasif

Liputan6.com, Tokyo - Penampakan sesungguhnya dari sebuah Lubang Hitam (black hole) dan bayangannya telah dirilis ke publik untuk pertama kalinya pada Rabu malam, 10 April 2019, sekitar pukul 20.00 waktu setempat. Gambar ini ditangkap oleh jaringan internasional teleskop radio yang disebut Event Horizon Telescope (EHT).

EHT adalah hasil kolaborasi dari ilmuwan-ilmuwan global yang dukungannya di Amerika Serikat dilakukan oleh National Science Foundation. Demikian menurut situs web Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA, yang dikutip pada Kamis (11/4/2019).

Lubang hitam adalah objek yang sangat padat di Alam Semesta, sehingga tidak ada cahaya yang bisa dilepaskan dari sana. Apa pun yang datang menuju ke dalamnya atau ke event horizon dari Lubang Hitam, maka material tersebut tidak dapat kembali, akan 'ditelan', tidak pernah muncul lagi, karena gravitasi Lubang Hitam yang kuat.

Sesuai sifatnya, Lubang Hitam tidak bisa dilihat, tetapi cakram panas dari material yang melingkarinya bersinar terang. Berlawanan dengan itu, sebuah Lubang Hitam muncul untuk memberikan bayangan.

Potret baru yang dipublikasikan pada Rabu kemarin menunjukkan bayangan Lubang Hitam Supermasif di pusat Messier 87 (M87) --sebuah galaksi elips sekitar 55 juta tahun cahaya dari Bumi.

Lubang Hitam ini massanya ialah 6,5 miliar kali dari massa Matahari. Penangkapan bayangannya melibatkan delapan teleskop radio yang berbasis di darat yang ada di seluruh dunia. Pengoperasiannya dilakukan serentak oleh tim astronom gabungan yang tersebar di penjuru negeri.

"Ini adalah pencapaian luar biasa oleh tim EHT," kata Paul Hertz, direktur divisi astrofisika di Markas NASA di Washington.

"Bertahun-tahun yang lalu, kami berpikir bahwa kami harus membuat teleskop ruang angkasa raksasa untuk menangkap gambar dari Lubang Hitam. Dengan membuat teleskop radio di seluruh dunia, tim EHT berhasil merealisasikannya," lanjutnya.

 

2 of 3

Melibatkan Banyak Teleskop

Ilustrasi lubang hitam 'menelan' bintang
Ilustrasi lubang hitam 'menelan' bintang (NASA/Swift/Aurore Simonnet)

Untuk melengkapi temuan EHT, beberapa pesawat antariksa NASA dilibatkan dengan pengkoordinasian dari Multiwavelength Working Group EHT, untuk mengamati Lubang Hitam menggunakan panjang gelombang cahaya yang berbeda.

Sebagai bagian dari upaya ini, Chandra X-ray Observatory, Nuclear Spectroscopic Telescope Array (NuSTAR) dan misi teleskop angkasa luar Neil Gehrels Swift Observatory, semua diselaraskan dengan berbagai jenis sinar-X, mengalihkan pandangan mesin-mesin tersebut ke Lubang Hitam di M87, sekitar waktu yang sama dengan Event Horizon Telescope pada April 2017.

Jika EHT mengamati perubahan dalam struktur lingkungan Lubang Hitam, maka data dari misi-misi itu dan teleskop lain digunakan untuk membantu mencari tahu apa yang sedang terjadi di dalamnya.

Sementara pengamatan NASA tidak secara langsung menelusuri gambar sesungguhnya dari Lubang Hitam, para astronom menggunakan data dari satelit Chandra dan NuSTAR untuk mengukur kecerahan sinar-X dari jet M87.

Para ilmuwan menggunakan informasi ini untuk membandingkan model jet dan piringan di sekitar Lubang Hitam dengan pengamatan EHT. Pandangan lain mungkin muncul saat ilmuwan terus meneliti data tersebut.

Namun ada banyak pertanyaan muncul dari pengamatan NASA terkait Lubang Hitam. Misteri tentang partikel yang mendapatkan dorongan energi sangat besar di sekitar Lubang Hitam, lalu membentuk jet yang melonjak dari kutub Lubang Hitam pada kecepatan cahaya yang pesat. Ketika materi jatuh ke dalam Lubang Hitam, ke mana energi itu pergi?

"Sinar-X membantu kita menghubungkan apa yang terjadi pada partikel di dekat event horizon dengan apa yang dapat kita ukur menggunakan teleskop kita," kata Joey Neilsen, seorang astronom di Villanova University di Pennsylvania, yang memimpin analisis Chandra dan NuSTAR atas nama Multiwavelength Working Group EHT.

Teleskop angkasa luar NASA sebelumnya telah mempelajari jet yang memanjang lebih dari 1.000 tahun cahaya dari pusat M87. Jet itu terbuat dari partikel yang bergerak di dekat kecepatan cahaya, melesat pada energi tinggi dari dekat dengan event horizon.

Sebagian komponen EHT dirancang untuk mempelajari asal-usul jet ini. Gumpalan materi dalam jet yang disebut HST-1, yang ditemukan oleh teleskop Hubble pada tahun 1999, telah mengalami siklus pencerahan dan peredupan yang misterius.

3 of 3

Berharap Memecahkan Misteri

Lubang Hitam
Lubang Hitam. (ESO/El Calcada)

Chandra, NuSTAR dan Swift, serta Neutron star Interior Composition Explorer (NICER) NASA yang bereksperimen di Stasiun Angkasa Luar Internasional (ISS), juga melihat Lubang Hitam di pusat galaksi Bimasakti, yang disebut Sagittarius A*.

"Menjadwalkan semua pengamatan terkoordinasi ini adalah masalah yang sangat sulit bagi EHT dan perencana misi Chandra dan NuSTAR," kata Neilsen. "Mereka melakukan pekerjaan yang sangat luar biasa untuk mendapatkan data yang kami miliki, dan kami sangat berterima kasih."

Neilsen dan rekan-rekannya yang terlibat dalam pengamatan baru ini, akan mempelajari seluruh spektrum cahaya yang berasal dari Lubang Hitam M87, mulai dari gelombang radio berenergi rendah hingga sinar gamma berenergi tinggi.

Dengan begitu banyak data dari EHT dan teleskop lain, para ilmuwan mungkin mendapatkan jawaban dari misteri yang belum terpecahkan dari Lubang Hitam Supermasif.

Lanjutkan Membaca ↓