Prabowo: Kerja Sama Asing Bisa Bikin 'Saluran Pernapasan' Negara Tertutup

Oleh Happy Ferdian Syah Utomo pada 30 Mar 2019, 23:22 WIB
Diperbarui 30 Mar 2019, 23:22 WIB
Kehangatan Jokowi - Prabowo Awali Debat Keempat Pilpres 2019
Perbesar
Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto memaparkan visi misi dalam debat keempat Pilpres 2019 di Hotel Shangri-La, Jakarta, Sabtu (30/3). Debat kali ini mengangkat tema tentang ideologi, pemerintahan, pertahanan dan keamanan, serta hubungan internasional. (Liputan6.com/JohanTallo)

Liputan6.com, Jakarta - Pada sesi debat terbuka yang digelar di Hotel Shangri-La Jakarta, Prabowo Subianto mengkritik kebijakan petahana Joko Widodo tentang investasi asing pada bandara dan pelabuhan di Indonesia.

"Sedikit negara di dunia yang mengizinkan pelabuhan dan bandara dioperasikan oleh asing, karena menyangkut national security (keamanan nasional)," kata Prabowo dalam debat capres putaran keempat, Sabtu (30/3/2019).

Dia khawatir bahwa jika suatu saat kepentingan nasional tidak cocok dengan kerja sama asing, maka itu seperti saluran pernapasan negara yang bisa tertutup.

"Dalam tugas tentara, saya diajarkan tentang strategi perang dalam mengamankan objek vital. Tentara diperintah (berani) mati untuk mempertahankan dan merebut bandara, karena ini strategis," lanjutnya dalam debat capres yang dipandu oleh duet Zulfikar Naghi dan Retno Pinasti.

Debat capres tersebut juga digunakan oleh Prabowo untuk mengkritik pencapaian pemerintahan Joko Widodo dalam menggenapi kepemilikan 51 persen saham tambang Freeport.

Prabowo menyebut bahwa New York Stock Exchange, yang merupakan bursa efek terbesar di dunia, memiliki penilaian tinggi terhadap rasio keuntungan (benefit ratio) Freeport yang mencapai 81 persen.

"Kenapa bisa begini? Saya tanya (ke Jokowi)..." ujarnya terputus oleh durasi.

 

Simak video pilihan berikut: 

 

2 dari 2 halaman

Tanggapan Jokowi

Beda Gaya Jokowi dan Prabowo Saat Debat Keempat Pilpres 2019
Perbesar
Capres nomor urut 01 Joko Widodo saat tanya jawab dalam debat keempat Pilpres 2019 yang diselenggarakan KPU di Hotel Shangri-La, Jakarta, Sabtu (30/3). Debat kali ini mengangkat tema tentang ideologi, pemerintahan, pertahanan dan keamanan, serta hubungan internasional. (Liputan6.com/JohanTallo)

Kritik Prabowo ditanggapi oleh kandidat nomor urut dua, Prabowo Subianto, yang menilai bahwa lawannya tersebut terlaly khawatir.

Menurutnya, Indonesia memiliki dana terbatas, sehingga perlu mengundang invetasi asing.

"Kalau (tentang) kedaulatan, kita tidak akan beri sesenti pun hal yang akan mengancam keamanan nasional," tegas Jokowi.

Menurutnya, negara lain juga melakukan hal serupa dan tidak ada masalah.

"Tentu kita tahu mana yang bisa dimasuki kerja sama asing. Untuk hal strategis, seperti alutsista misalnya, kita pasti harus hati-hati. (Tapi) untuk aset komersial .... (seperti) bandara dan pelabuhan, kita bisa bekerja sama yang saling menguntungkan," lanjutnya menjelaskan.

Lanjutkan Membaca ↓