Ketika Paus Fransiskus dan Vatikan Membicarakan soal Masa Depan Robot

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 25 Mar 2019, 08:27 WIB
Sophia, Robot Berkewarganegaraan Arab Saudi,

Liputan6.com, Vatikan - Vatikan mungkin bukan tempat pertama yang terlintas di pikiran banyak orang ketika membicarakan seputar robot dan robotika.

Tetapi, dalam kemegahan Renaissance Vatikan, ribuan mil dari kiblat teknologi dunia Silicon Valley, para ilmuwan, ahli etika, dan teolog berkumpul untuk membahas masa depan robot.

Gagasan ini masuk ke isu tentang apa artinya menjadi manusia di tengah berkembang-pesatnya teknologi robotika dan menentukan generasi masa depan di planet ini.

Lokakarya "Roboethics: Humans, Machines and Health" (Etika robotika: Manusia, Mesin dan Kesehatan) diselenggarakan oleh Akademi Kepausan untuk Kehidupan (Pontifical Academy for Life).

Akademi ini dibuat 25 tahun yang lalu oleh Paus Yohanes Paulus II sebagai respons terhadap perubahan cepat dalam biomedis.

Ini mempelajari masalah termasuk kemajuan dalam teknik pengeditan genom manusia.

Teknik-teknik ini secara kontroversial diklaim telah digunakan oleh ilmuwan Cina He Jiankui, untuk mengubah gen gadis kembar sehingga mereka tidak bisa terkena HIV.

Untuk pembukaan pertemuan itu, Paus Fransiskus menyampaikan surat kepada Komunitas Manusia, di mana ia menguraikan paradoks "kemajuan" dan memperingatkan terhadap pengembangan teknologi tanpa terlebih dahulu memikirkan kemungkinan harga yang harus ditanggung masyarakat.

Ilustrasi Robot (iStockPhoto)

Dalam surat itu, Paus menekankan perlunya mempelajari teknologi baru: teknologi komunikasi, teknologi nano, bioteknologi dan robotika.

"Maka, ada kebutuhan mendesak untuk memahami perubahan-perubahan besar dan perbatasan baru ini untuk menentukan bagaimana menempatkannya pada pelayanan pribadi manusia, sambil menghormati dan mempromosikan martabat intrinsik semua orang," tulis Paus Fransiskus seperti dikutip dari BBC, Senin (25/3/2019).

Manusia, Robot, dan Masa Depan

Berbeda sekali dengan pesan Paus, muncul hipotesis dari Profesor Jepang Hiroshi Ishiguro, yang mengatakan bahwa kita tidak akan lagi diakui sebagai manusia, dengan darah dan daging, dalam 10.000 tahun mendatang.

Terkenal karena menciptakan robot yang sangat mirip manusia di labnya di Universitas Osaka, termasuk salah satu yang mirip dirinya, Prof Ishiguro berbicara tentang perlunya mengubah tubuh kita dari komposisi saat ini menjadi sesuatu yang lebih abadi.

Pelanggan menyaksikan robot barista membuat kopi di Cafe X, San Francisco, California, AS, Selasa (12/2). Cafe X menggunakan robot untuk menyajikan makanan dan minuman. (Justin Sullivan/Getty Images/AFP)

"Tujuan utama evolusi manusia adalah keabadian dengan mengganti daging dan tulang dengan bahan anorganik," katanya.

"Pertanyaannya adalah apa yang terjadi jika sesuatu terjadi di planet ini, atau sesuatu terjadi di Matahari, jadi kita tidak bisa hidup di planet ini, kita perlu hidup di luar angkasa."

"Dalam hal ini, mana yang lebih baik? Bahan organik atau bahan anorganik?"

Untuk Uskup Agung Vincenzo Paglia, Presiden Akademi Kepausan untuk Kehidupan, ada jawaban yang jelas.

Robot barista membuat kopi di Cafe X, San Francisco, California, AS, Selasa (12/2). Cafe X merupakan salah satu dari beberapa perusahaan layanan makanan yang menggunakan robot. (Justin Sullivan/Getty Images/AFP)

"Mimpi itu adalah mimpi yang mengerikan," menambahkan bahwa "mustahil" untuk membagi tubuh dan jiwa seperti ide Ishiguro soal robot di masa depan.

"Daging adalah tubuh dengan jiwa dan jiwa adalah roh dengan daging," tegasnya.

"Tubuh sangat penting bagi manusia, melalui tubuh kita mencintai, melalui tubuh kita merangkul dan berkomunikasi satu sama lain," katanya.

"Kami sadar di satu sisi ini adalah kemajuan yang tidak dapat dipercaya, tetapi di sisi lain, kami merasa bahwa ada risiko bahwa perkembangan ini dapat memberikan keuntungan bagi dunia."

"Tapi risikonya adalah kita lupa kita adalah makhluk, bukan pencipta."

 

Simak video pilihan berikut:

2 of 2

Hak, Etika, dan Moralitas

Jubah Paus Fransiskus
Paus Fransiskus menyampaikan berkatnya selama doa Angelus Hari Minggu setelah misa di alun-alun Santo Petrus, Vatikan Minggu (12/8). Jubah Paus berkali-kali diterbangkan angin saat berbicara di hadapan publik. (AFP PHOTO / FILIPPO MONTEFORTE)

Membuat robot yang dapat melakukan tugas yang dapat dilakukan manusia, bahkan tugas intim seperti merawat orang lanjut usia atau memiliki hubungan, adalah aspek mendasar dari pekerjaan Prof Ishiguro.

"Kami memiliki masalah serius, populasi Jepang turun menjadi setengah dari jumlah populasi saat ini dalam 50 tahun."

Alih-alih mengandalkan imigran manusia atau ledakan bayi untuk mengatasi penurunan tersebut, Prof Ishiguro menunjukkan kemungkinan menggunakan robot sebagai gantinya.

"Kami tidak memiliki cukup imigrasi tahunan, Jepang adalah negara yang terisolasi, ini sebuah pulau, budaya kami sangat berbeda dari negara lain,"

"Tidak mudah bagi orang asing untuk bertahan hidup di Jepang dalam beberapa hal," kata Prof Ishiguro.

Seorang pelanggan mengambil kopi yang dibuat oleh robot barista di Cafe X, San Francisco, California, AS, Selasa (12/2). Cafe X memiliki robot yang mampu membuat tiga gelas kopi dalam 40 detik. (Justin Sullivan/Getty Images/AFP)

"Itulah alasan utama mengapa kita begitu gila untuk membuat robot."

Kelompok Eropa tentang Etika dalam Sains dan Teknologi Baru (EGE) merilis laporan tahun lalu yang menekankan "pertanyaan moral yang mendesak dan kompleks" yang diajukan oleh kemajuan dalam AI dan robotika.

Ini menekankan perlunya cara kerja kolektif dan kolaboratif untuk membangun seperangkat nilai di sekitar yang mengatur masyarakat dan peran teknologi baru ini.

"Atas permintaan Komisi Eropa, yakni untuk memiliki pemikiran etis tentang masa depan masyarakat kita dan masa depan dalam masa robotika dan kecerdasan buatan," kata Profesor Christiane Woopen, ketua EGE dan Profesor etika dan teori kedokteran di Universitas Cologne, yang berada di Vatikan.

Fokus kerja kelompok adalah pada bagaimana hak asasi manusia terkait dengan robot, daripada gagasan untuk memberikan hak kepada bentuk-bentuk baru teknologi otonom.

Sebuah robot di sebuah laboratorium pabrik EXDOLL, sebuah perusahaan boneka seks yang terletak di Dalian, China, Kamis (1/2). Selain bisa berbicara, boneka seks ini juga bisa bermain musik dan menyalakan mesin pencuci piring. (AFP PHOTO/FRED DUFOUR)

"Kami tidak berpendapat bahwa AI atau robot harus memiliki hak mereka sendiri," kata Prof Woopen.

"Hak berkaitan dengan orang dan merujuk pada hak fundamental, seperti martabat manusia, hak atas otonomi."

"Hak-hak itu merujuk pada manusia dan mereka mengacu pada Piagam UE tentang hak-hak dasar," jelasnya.

Tetapi Prof Ishiguro berpikir semakin dekat kita memiliki robot di rumah kita dan di lingkungan pertemanan kita, semakin banyak hak yang secara alami ingin kita berikan kepada mereka.

"Begitu robot akan menjadi mitra, atau pendamping bagi kami, teman bagi kami, kami tentu ingin melindungi robot," katanya.

Sejumlah robot joki memacu unta selama Festival Moreeb Dune 2019 di gurun Liwa, Abu Dhabi, Selasa (1/1). Festival yang diikuti peserta dari seluruh wilayah Teluk ini bertujuan untuk mempromosikan cerita rakyat negara tersebut.  (KARIM SAHIB / AFP)

"Ketika kita memberikan semacam hak kepada hewan, saya pikir kita akan memberikan semacam hak kepada robot juga."

Bagi Prof Woopen, mengaburkan batas antara manusia dan robot dan menjalin hubungan dengan mereka menimbulkan masalah etika yang rumit.

"Jika kamu membayangkan bahwa suatu hari nanti akan ada robot yang benar-benar berperilaku seperti manusia, bergerak seperti manusia, memiliki ekspresi wajah seperti manusia, bagaimana kamu kemudian memutuskan apakah entitas ini memiliki jiwa atau tidak?"

"Kami menggunakannya untuk tujuan kami, karena kami adalah makhluk yang dapat menetapkan tujuan mereka, yang dapat memilih cara, yang dapat melakukan yang baik dan yang jahat, tetapi kami adalah manusia bebas," katanya.

"Dan kupikir kita seharusnya tidak memberi artefak kebebasan teknis yang kita miliki."

Lanjutkan Membaca ↓