Ethiopian Airlines Setop Sementara Penggunaan Boeing 737 MAX 8 Usai Kecelakaan

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 11 Mar 2019, 19:25 WIB
Ilustrasi pesawat Boeing 737 Max 8 (AFP/Stephen Brashear)

Liputan6.com, Addis Ababa - Ethiopian Airlines telah menangguhkan sementara penggunaan jet Boeing 737 MAX 8 menyusul kecelakaan pada Minggu 10 Maret 2019 yang menewaskan semua 157 orang di dalamnya.

Penerbangan Ethiopian Airlines ET 302, dalam perjalanan ke Nairobi dari Addis Ababa, jatuh enam menit setelah lepas landas. Pesawat jatuh di sebuah ladang dekat desa Tulu Fara di luar kota Bishoftu, 40 mil di tenggara ibukota Ethiopia.

Penyebab kecelakaan belum ditentukan, tetapi bencana adalah yang kedua yang melibatkan pesawat baru dalam empat bulan terakhir. Pada Oktober, sebuah pesawat Lion Air JT 610 Boeing 737 MAX 8 juga jatuh ke laut di Jakarta, menewaskan seluruh 189 orang di dalamnya.

"Meskipun kami belum tahu penyebab kecelakaan itu, kami harus memutuskan untuk mengandangkan armada partikular sebagai tindakan pencegahan keamanan tambahan," Ethiopian Airlines, maskapai terbesar di Afrika, mengatakan dalam sebuah pernyataan, dikutip dari the Guardian, Senin (11/3/2019).

China, Kepulauan Cayman (Teritori Inggris), dan beberapa operator penerbangan juga telah melakukan hal serupa menyusul kecelakaan Ethiopian Airlines.

Sebelumnya pada Senin, otoritas penerbangan China memerintahkan maskapai penerbangan negara itu untuk mengandangkan jet Boeing 737 MAX 8 mereka.

Mengacu pada Boeing 737 MAX 8 sebagai Boeing 737-8, administrasi penerbangan sipil China mengatakan pihaknya membuat keputusan "mengingat fakta bahwa dua kecelakaan udara baru saja menerbangkan pesawat Boeing 737-8" dan memiliki "kesamaan tertentu."

Langkah mengandangkan pesawat adalah "sejalan dengan prinsip kami nol toleransi untuk bahaya keselamatan dan kontrol yang ketat terhadap risiko keselamatan", tambah regulator Tiongkok.

Sekitar 60 dari pesawat Boeing 737 MAX 8 telah dikirim ke sekitar selusin maskapai penerbangan China sejak pesawat baru itu dirilis. Maskapai China terdiri sekitar 20 persen dari pengiriman model hingga Januari, menurut Bloomberg. Pada hari Senin, dua maskapai Tiongkok mengatakan kepada Guardian bahwa mereka mulai menggunakan pesawat Boeing 737-800 bukannya MAX 8.

Cayman Airways, yang juga menerbangkan pesawat Boeing 737 MAX 8, juga mengumumkan akan mengandangkan pesawat sementara penyelidikan kecelakaan Ethiopian Airlines terjadi. Presiden dan kepala eksekutif Cayman Airways, Fabian Whorms, mengatakan maskapai ini "mengutamakan keselamatan penumpang dan awak kami."

Lebih dari 300 pesawat Boeing 737-MAX beroperasi dan lebih dari 5.000 telah dipesan di seluruh dunia sejak 2017.

 

Simak video pilihan berikut:

2 of 2

Beberapa Tidak Mengandangkan 737 MAX 8Beberapa Tidak Mengandangkan 737 MAX 8

Boeing 737 MAX 8 milik Lion Air (foto: Camelia)
Boeing 737 MAX 8 milik Lion Air (foto: Camelia)

Di Inggris, operator liburan Tui Airways memesan 32 pesawat MAX sebagai bagian dari perombakan armada utama dan menerima pengiriman MAX 8 pertamanya pada Desember 2019.

Tui adalah maskapai penerbangan terdaftar pertama di Inggris yang menerima salah satu pesawat Boeing 737 MAX 8 dan berencana untuk meluncurkan pesanannya selama lima tahun ke depan.

Beberapa maskapai mengatakan kepada Guardian bahwa mereka tidak berniat untuk mendaratkan penerbangan mereka, termasuk Fiji Airways, yang mengatakan mereka "percaya penuh pada kelaikan udara armada kami".

BOC Aviation, sebuah perusahaan penyewaan pesawat yang berbasis di Singapura, yang memiliki lima pesawat Boeing Max 8, 9 dan 10 yang beroperasi dengan penyewa dan yang lebih banyak pada pesanan, mengatakan "tidak memiliki niat untuk mendaratkan pesawat pada tahap ini atau mengubah pesanan pesawat kami."

"Data yang tersedia terbatas dan kami tidak dapat berspekulasi tentang [apa] yang mungkin menjadi penyebab kecelakaan itu."

Singapore Airlines, yang memiliki lima pesawat Boeing 737 MAX 8 dalam armada maskapai penerbangan regionalnya SilkAir dan 31 lainnya, mengatakan pihaknya tidak menerbangkan pesawat dan "terus memantau situasi dengan seksama".

Maskapai lain yang telah memesan pesawat Boeing 737 MAX 8, tetapi belum menerima pengiriman mereka, termasuk Virgin Australia dan Air Niugini, mengatakan mereka tidak punya rencana untuk mengubah pesanan mereka dan bahwa itu "terlalu dini" untuk berkomentar pada tahap ini.

Seorang juru bicara Korean Air, yang telah memesan 30 pesawat, mengatakan kepada Guardian: "Korean Air memantau situasi dengan cermat, dan untuk saat ini kami tidak memiliki perubahan dalam pesanan kami yang ada untuk Boeing 737 MAX 8."

Boeing mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka membatalkan sebuah acara di Seattle untuk memamerkan pesawat 777X barunya yang dijadwalkan untuk hari Rabu.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by