Jeff Bezos Tak Membayangkan Manusia Tinggal di Mars, Tapi di Sini...

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 09 Mar 2019, 20:41 WIB
planet Mars

Liputan6.com, New York - Ketika beberapa komunitas dunia sibuk bersaing untuk memulai apa yang disebut koloni pertama manusia di Mars, pria terkaya di dunia sekaligus pendiri firma antariksa swasta Blue Origin, Jeff Bezos justru menentang ide itu.

Ia mengatakan, Planet Merah bukanlah tempat yang nyaman bagi manusia.

"Teman-temanku yang ingin pindah ke Mars? Saya berkata, 'Tolong saya, sana pergi tinggal di puncak Gunung Everest selama satu tahun pertama, dan lihat apakah Anda menyukainya - karena ini adalah surga taman dibandingkan dengan Mars'," kata Bezos di Yale Club di New York City pada Februari 2019, menurut transkrip Business Insider, dikutip dari CNBC, Sabtu (9/3/2019).

Itu tidak berarti bahwa Bezos tidak tertarik untuk mengirim orang-orang biasa ke luar angkasa.

Ia mengatakan pindah ke luar angkasa akan menjadi penting saat populasi manusia terus berkembang dan sumber daya Bumi terbatas. Akhirnya, populasi yang terikat Bumi akan menghadapi kontrol populasi dan penjatahan energi, kata Bezos.

"Bagiku tampak seperti dunia yang sangat suram. Kami tidak harus memilikinya," kata CEO Amazon itu.

Saat ini ada lebih dari 7,6 miliar orang di Bumi, tetapi jika ruang menjadi tempat yang layak bagi manusia untuk hidup, Tata Surya memiliki sumber daya yang cukup untuk mendukung 1 triliun manusia, kata Bezos.

"Lalu kita akan memiliki 1.000 Mozart dan 1.000 Einstein. Pikirkan betapa luar biasa dan dinamisnya peradaban itu nantinya."

Namun, kata Bezos, "Saya rasa kita tidak akan hidup di planet (Mars)."

Wahana Pemukiman Antariksa

Karena bukan Mars, Jeff Bezos justru membayangkan manusia hidup dalam wahana pemukiman antariksa berstruktur ruang mandiri, seperti yang dirancang oleh profesor fisika Princeton, Gerard O'Neil.

Di bawah ini adalah perekayasaan artis yang menampilkan bagian luar dari apa yang akan terlihat dari pemukiman antariksa O'Neil.

(kredit: NASA)

Pemukiman luar angkasa O'Neill mencakup dua silinder, masing-masing berdiameter 32 km dan berdiameter 6,4 km menurut National Space Society. Di bawah ini adalah perekayasaan artis dari interior salah satu silinder pemukiman antariksa O'Neil.

"Koloni luar angkasa yang akan kita bangun akan memiliki banyak keuntungan. Yang utama adalah bahwa mereka akan dekat dengan Bumi. Waktu transit dan jumlah energi yang dibutuhkan untuk berpindah antar planet sangat tinggi," kata Bezos.

(kredit: NASA)

"Pada akhirnya apa yang akan terjadi, adalah planet ini akan dikategorikan sebagai perumahan dan industri ringan. Kami akan memiliki universitas di sini dan seterusnya, tetapi kami tidak akan melakukan industri berat di sini. Kenapa kita harus? Ini adalah permata dari tata surya. Mengapa kita melakukan industri berat di sini? Ini omong kosong."

(kredit: NASA)

Perekayasaan artis di atas adalah render di dalam salah satu silinder pemukiman antariksa O'Neill, menurut National Space Society.

 

Simak video pilihan berikut:

2 of 2

Manusia, Spesies Multiplanet

planet Mars
Planet Mars (iStockPhoto)

Seperti Jeff Bezos, CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk, percaya bahwa manusia akan menjadi spesies multiplanet.

"Saya benar-benar percaya pada masa depan ruang," kata Musk pada hari Sabtu di Pusat Antariksa Kennedy di Florida setelah peluncuran kapal roket tanpa awaknya, Crew Dragon.

"Saya pikir adalah penting bahwa kita menjadi peradaban penjelajahan angkasa dan berada di luar sana di antara bintang-bintang ... Kami ingin hal-hal yang ada dalam novel dan film fiksi ilmiah tidak menjadi fiksi ilmiah selamanya. Kami ingin mereka menjadi nyata suatu hari nanti."

Namun Musk membayangkan manusia "terraforming" Mars, atau membuat permukaannya dapat dihuni, sehingga orang dapat tinggal di sana. Ini akan sangat berisiko, kata Musk.

"Ini akan sulit. Ada kemungkinan besar kematian, masuk dalam kaleng kecil melalui ruang yang dalam. Anda mungkin mendarat dengan sukses, (tetapi) begitu Anda mendarat dengan sukses, Anda akan bekerja tanpa henti untuk membangun basis - jadi tidak banyak waktu untuk bersantai."

"Dan begitu Anda sampai di sana, bahkan setelah semua ini, ada lingkungan yang sangat keras, jadi ada kemungkinan besar Anda akan mati di sana. Kami pikir Anda bisa kembali tetapi kami tidak yakin," kata Musk kepada Axios pada November.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait