Dokumenter Al Jazeera Klaim Jasad Jamal Khashoggi Dipanggang dalam Oven

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 05 Mar 2019, 14:00 WIB
Diperbarui 05 Mar 2019, 14:00 WIB
Jamal Khashoggi, sosok wartawan Arab Saudi yang tewas di konsulat negaranya di Istanbul, Turki, 2 Oktober 2018 (AP)
Perbesar
Jamal Khashoggi, sosok wartawan Arab Saudi yang tewas di konsulat negaranya di Istanbul, Turki, 2 Oktober 2018 (AP)

Liputan6.com, Ankara - Sebuah film dokumenter mengklaim telah mengungkap nasib jasad jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi yang tewas terbunuh di Konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober 2018.

Film itu, yang disusun oleh Al Jazeera Arabic dan tayang Minggu pekan lalu, mengklaim bahwa kemungkinan besar jasad Khashoggi dibakar dalam oven besar di kediaman jenderal Konsulat Saudi di Istanbul, demikian seperti dikutip dari Al Jazeera, Selasa (5/3/2019).

Pihak berwenang Turki memantau pembakaran tungku terbuka dari luar konsulat ketika tas yang diyakini berisi bagian tubuh Jamal Khashoggi dipindahkan ke rumah konsul Saudi setelah ia terbunuh di dalam konsulat beberapa ratus meter jauhnya.

Al Jazeera Arabic mewawancarai seorang pekerja yang membangun tungku yang menyatakan itu dibangun sesuai dengan spesifikasi dari konsul Saudi. Itu harus berelung dalam dan tahan suhu di atas 1.000 derajat Celcius --cukup panas untuk melelehkan logam.

Daging barbeque dalam jumlah besar dipanggang dalam oven setelah pembunuhan untuk menutupi kremasi tubuh penulis Saudi, otoritas Turki melaporkan sebagaimana dikutip oleh Al Jazeera Arabic.

"Pejabat Turki mengatakan bahwa pembakaran jenazah Khashoggi terjadi selama tiga hari," lanjut Al Jazeera Arabic.

Penyelidik Turki juga menemukan jejak darah Khashoggi di dinding kantor konsul Saudi setelah menghapus cat yang diterapkan tim pembunuhan setelah membunuh kolumnis Washington Post pada 2 Oktober 2018 lalu.

Film dokumenter itu didasarkan pada wawancara dengan pejabat keamanan, politisi, dan beberapa teman Jamal Khashoggi di Turki.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Dokumenter: Kepala Intelijen Turki Desak Putra Mahkota Arab Saudi

Anggota asosiasi wartawan Turki-Arab memegang poster dengan foto-foto Jamal Khashoggi, saat mereka mengadakan protes di dekat konsulat Arab Saudi di Istanbul pada Senin, 22 Oktober 2018 (AP/Lefteris Pitarakis)
Perbesar
Anggota asosiasi wartawan Turki-Arab memegang poster dengan foto-foto Jamal Khashoggi, saat mereka mengadakan protes di dekat konsulat Arab Saudi di Istanbul pada Senin, 22 Oktober 2018 (AP/Lefteris Pitarakis)

Kepala intelijen Turki Hakan Fidan adalah pejabat pertama yang menghubungi Saudi mengenai keberadaan Khashoggi, menurut film dokumenter Al Jazeera Arabic.

Dalam sebuah panggilan dengan pemimpin de facto Arab Saudi Mohammed bin Salman (MBS), Fidan dilaporkan menuntut Putra Mahkota mengungkapkan apa yang terjadi pada jurnalis.

Panggilan terputus ketika MBS menolak permintaan dan mengakhiri panggilan atas apa yang dilaporkan MBS dianggap sebagai "ancaman yang tidak dapat diterima".

Seorang kritikus Pangeran Mohammed yang berkuasa di Arab Saudi, Khashoggi memasuki konsulat di Istanbul untuk mendapatkan dokumen sehingga ia dapat menikahi tunangannya dari Turki, Hatice Cengiz, yang sedang menunggu di luar gedung.

Riyadh awalnya bersikeras Khashoggi telah meninggalkan konsulat itu hidup-hidup sebelum mengubah pernyataan mereka dan mengakui bahwa jurnalis itu terbunuh dalam sebuah operasi yang katanya dilakukan oleh "unsur-unsur jahat".

Sebuah laporan CIA mengatakan MBS kemungkinan memerintahkan pembunuhan Khashoggi - sebuah tuduhan yang disangkal oleh Arab Saudi.

Sebelas tersangka telah didakwa atas pembunuhan Khashoggi di Arab Saudi, yang bersikeras akan menangani kasus ini dan menolak ekstradisi mereka ke Turki.

Pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa Agnes Callamard, yang memimpin penyelidikan internasional atas pembunuhan itu, menyebutnya "pembunuhan brutal dan terencana, yang direncanakan dan dilakukan oleh pejabat negara Arab Saudi".

Investigasi internasional dimulai pada akhir Januari dan sebuah laporan resmi akan jatuh tempo pada bulan Juni.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait