Tentara India dan Pakistan Baku Tembak di Perbatasan Kashmir, 7 Orang Tewas

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 03 Mar 2019, 16:00 WIB
Diperbarui 03 Mar 2019, 16:15 WIB
Ilustrasi situasi di Kashmir, perbatasan India dan Pakistan (AFP Photo)

Liputan6.com, Kashmir - Tentara India dan Pakistan dikabarkan kembali melakukan baku tembak dengan menargetkan pos dan desa masing-masing di sepanjang perbatasan mereka yang bergejolak di Kashmir pada akhir pekan ini.

Baku tembak itu menewaskan setidaknya 7 orang, yang terdiri dari 5 warga sipil dan 2 tentara, kata para pejabat di kedua pihak seperti dikutip dari Al Jazeera, Minggu (3/3/2019).

Militer kedua negara dikabarkan juga menembakkan mortir dan artileri satu sama lain.

Peristiwa itu terjadi setelah Pakistan membebaskan pilot jet tempur India yang ditahan setelah pesawatnya ditembak jatuh oleh Islamabad pekan ini. Pakistan telah memulangkan pilot tersebut sebagai "gestur perdamaian".

Saling tembak-menembak terjadi hingga fajar pada Sabtu 2 Maret 2019 di perbatasan Kashmir.

Warga sipil yang tewas terdiri dari seorang ibu dan dua anaknya. Ketiganya tewas setelah sebuah peluru yang ditembakkan oleh tentara Pakistan menghantam rumah mereka di wilayah Poonch dekat Line of Control (LoC) yang membagi wilayah Himalaya Kashmir antara porsi India dan Pakistan.

"Pada pukul 6 sore, Pakistan mulai menembaki, yang berlangsung selama tiga jam. Salah satu dari peluru yang melintas ke Pakistan mengenai rumah itu, di mana tiga anggota keluarga tewas, termasuk dua anak yang tidak bersalah," kata warga Poonch Mohammad Saleem kepada Al Jazeera.

Ayah anak-anak itu terluka parah dan telah dirawat di rumah sakit.

Al Jazeera melaporkan, warga di Uri, 50 km dari Poonch, dipindahkan ke daerah yang lebih aman karena penembakan besar dari Pakistan di sepanjang LoC.

Di Kashmir yang dikelola Pakistan, seorang lelaki dan seorang bocah laki-laki terbunuh oleh selongsong artileri India di Nakiyal, kata Nasrullah Khan, seorang pejabat rumah sakit. Khan mengatakan seorang pria juga terluka di daerah Tatta Pani.

Tentara Pakistan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dua tentaranya tewas di Nakiyal dalam "tembak-menembak ketika menargetkan pos-pos India yang melakukan penembakan terhadap penduduk sipil."

Secara terpisah, seorang pejabat polisi di Rawalakot, berbicara kepada Al Jazeera dengan syarat anonim, mengatakan bahwa seorang pria telah terluka dan tiga rumah hancur dalam penembakan India semalam.

Juga di Kashmir yang dikelola Pakistan, pejabat pemerintah Umar Azam mengatakan, pasukan India dengan senjata berat "tanpa pandang bulu menargetkan penduduk desa perbatasan" di sepanjang LoC.

Para pejabat kedua negara menggunakan deskripsi rutin untuk konfrontasi militer, dengan mengatakan tentara mereka membalas "dengan tepat" dan menyalahkan yang lain karena "serangan tidak beralasan" yang mereka lakukan telah melanggar perjanjian gencatan senjata 2003 di beberapa sektor di sepanjang perbatasan Kashmir, menargetkan kedua pos tentara serta desa.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Polemik Transparansi Bukti

Masyarakat India Melakukan Aksi Anti-Pakistan, Menyusul Serangan Teror yang Menewaskan 40 Personil (AFP Photo)
Masyarakat India Melakukan Aksi Anti-Pakistan, Menyusul Serangan Teror yang Menewaskan 40 Personil (AFP Photo)

Seorang menteri utama India mengatakan pada hari Sabtu bahwa pemerintah tidak akan membagikan bukti bahwa "sejumlah besar" personel militer bersenjata tewas dalam serangan udara di Pakistan pekan ini.

Sementara Pakistan membantah ada korban dalam serangan itu, beberapa pemimpin oposisi India juga meminta pemerintah untuk membagikan bukti serangan itu.

Menteri Keuangan India Arun Jaitley, salah satu tangan kanan utama Perdana Menteri Narendra Modi, mengatakan "tidak ada lembaga keamanan yang pernah berbagi rincian operasional".

"Ini sikap yang sangat tidak bertanggung jawab," kata Jaitley pada konferensi yang diselenggarakan oleh kelompok media India.

"Angkatan bersenjata harus memiliki, dan badan-badan keamanan dan intelijen kita harus memiliki, kelonggaran penuh dalam menangani situasi, dan jika ada yang ingin rincian operasional diumumkan kepada publik ... dia tentu saja tidak memahami sistem."

Pesawat-pesawat tempur India melakukan serangan udara pada hari Selasa di dalam Balakot Pakistan timur laut pada apa yang disebut New Delhi sebagai kamp milik kelompok Jaish-e-Mohammed (JeM). Islamabad membantah ada kamp semacam itu.

JeM mengklaim pemboman bunuh diri di Kashmir yang dikelola India yang menewaskan sedikitnya 40 tentara India bulan lalu, memicu pertikaian saat ini antara tetangga yang bersenjata nuklir.

Al Jazeera mengunjungi lokasi serangan India dan menemukan bahwa bom menghantam hutan dan lapangan di daerah terpencil di kota Jaba, Pakistan utara, sekitar 100 km jauhnya dari ibukota, Islamabad.

Pakistan membalas serangan udara India dengan menembak jatuh jet tempur MiG-21 pada hari Rabu dan menahan pilotnya, Komandan Wing Abhinandan Varthaman, yang dikembalikan ke India pada Jumat malam dengan "isyarat perdamaian".

Sohail Rahman dari Al Jazeera mengatakan perselisihan India-Pakistan kemungkinan akan menjadi masalah utama dalam pemilihan umum India, yang akan berlangsung pada bulan April dan Mei.

"Pada 2014, masalah hubungan dengan Pakistan tidak tinggi dalam agenda kampanye pemilihan. Sekarang dengan pemilihan lain yang akan datang, politisi India berusaha untuk mengisolasi Pakistan secara internasional, sementara di dalam negeri membangun konsensus yang akan membantu mereka memenangkan pemilihan," katanya.

Lanjutkan Membaca ↓