Gandeng Sarjana Universitas Terkemuka, NASA Bikin Tim Ahli Pemburu Alien

Oleh Tanti Yulianingsih pada 20 Feb 2019, 16:01 WIB
Diperbarui 22 Feb 2019, 13:13 WIB
Ilustrasi alien

Liputan6.com, Washington, D.C - NASA menggandeng para sarjana dari universitas terkemuka untuk membentuk tim ahli yang didedikasikan untuk menemukan kehidupan alien di planet lain.

Seperti diberitakan Daily Mail, Rabu (20/2/2019), NASA telah mengumpulkan tim ilmuwan untuk melacak kehidupan alien di planet lain.

Center for Life Detection Science (CLDS) atau Pusat Ilmu Deteksi Kehidupan yang baru dibentuk yang akan menjawab pertanyaan, 'Apakah kita sendirian?' dan NASA mengklaim sains akan segera memberikan jawaban yang pasti.

Para ahli dari NASA akan bekerja bersama dengan orang-orang di luar badan antariksa untuk melacak tanda-tanda keberadaan makhluk luar angkasa.

Peneliti utama CLDS dan seorang peneliti di Ames Research Center atau Pusat Penelitian Ames NASA di Mountain View, California, Tori Hoehler, mengatakan: "Kami sekarang memiliki keahlian ilmiah dan teknik untuk menjawab pertanyaan mendalam ini dengan kejelasan bukti ilmiah - dan kami memiliki banyak komunitas ilmuwan yang siap untuk tantangan besar itu.

Pencarian untuk kehidupan di luar Bumi tidak bisa menjadi pendekatan satu ukuran untuk semua.

"Guna memberi diri kesempatan terbaik untuk sukses, kita perlu mengembangkan alat dan strategi yang dirancang mendeteksi kehidupan dalam kondisi unik dari dunia lain, yang sangat berbeda tidak hanya dari Bumi tetapi juga dari luar."

Pikiran terbaik NASA akan bekerja bersama para sarjana dari Universitas Georgetown dan Universitas Teknologi Georgia.

Sarah Stewart Johnson dari Universitas Georgetown mendefinisikan tujuan timnya untuk berusaha mengenali kehidupan 'karena kita tidak tahu itu.' Tim tersebut akan meletakkan dasar untuk mendeteksi biosignature dari bentuk kehidupan yang bisa sangat berbeda dengan yang ditemukan di Bumi.

Biosignature adalah zat apa pun - seperti elemen, isotop, atau molekul - atau fenomena yang memberikan bukti ilmiah tentang kehidupan masa lalu atau masa kini.

Peneliti utama Britney Schmidt dari Georgia Tech akan menyelidiki kemungkinan kehidupan masa lalu atau masa kini di lautan es terluar bulan di tata surya kita, atau di Mars kuno.

Para anggota pendiri ini akan bergabung dengan tim-tim yang terdiri dari lebih banyak peneliti ketika program pencarian alien ini matang.

Kehidupan di planet ekstrasurya adalah tujuan utama proyek SETI NASA.

 

 

Saksikan juga video berikut ini:

 

2 dari 2 halaman

Diawali Pelucuran Portal Online

Penculikan oleh alien (4)
Ilustrasi UFO di tengah malam. (Sumber Max Pixel untuk ranah publik via Creative Commons)

Sejauh ini para ilmuwan telah meluncurkan portal online untuk melacak jumlah data yang diciptakan oleh pencarian makhluk asing di planet yang jauh.

TechnoSearch adalah situs web dan portal online untuk membantu para peneliti mengakses data dari SETI - proyek yang dioperasikan oleh NASA dengan tujuan menemukan alien.

Jill Tarter, salah satu pendiri lembaga, mempelopori proyek yang telah mengumpulkan data sejak 1960 dan terus menambahkan temuan terbaru.

Alat ini juga memungkinkan pengguna untuk mengirimkan pencarian mereka sendiri dan menjaga database tetap mutakhir.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait