Melawat ke Pakistan, Putra Mahkota Saudi Akan Teken Investasi

Oleh Rizki Akbar Hasan pada 17 Feb 2019, 07:20 WIB
Ini 10 Kandidat yang Masuk Nominasi Person of the Year Versi Majalah Time

Liputan6.com, Islamabad - Putra mahkota Arab Saudi tiba di Pakistan untuk kunjungan kenegaraan ke sekutu strategis kunci, yang diperkirakan akan melihat monarki itu menandatangani kesepakatan investasi bernilai lebih dari US$ 10 miliar, kata pejabat pemerintah di Islamabad.

Pangeran Mohammed bin Salman mendarat di Islamabad pada Minggu 17 Februari 2019 untuk kunjungan dua hari hingga 18 Februari, yang akan melihat dia mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, kepala militer Qamar Javed Bajwa dan Presiden Arif Alvi, kantor luar negeri Pakistan mengatakan dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (16/2/2019).

Pangeran Salman (juga dikenal sebagai MBS), seorang tokoh kuat dalam hierarki Saudi yang telah memegang kendali atas kebijakan negara itu sejak menjabat sebagai Putra Mahkota pada 2017, juga akan mengadakan pembicaraan dengan para senator Pakistan.

Kunjungan itu datang pada saat Arab Saudi berusaha untuk mendiversifikasi ekonomi dan investasinya di negara-negara asing, dengan penurunan harga minyak yang memukul ekonomi Kerajaan.

Negara itu juga menghadapi tingkat isolasi diplomatik setelah pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi di konsulatnya di Istanbul tahun lalu.

MBS meninggalkan Pakistan pada hari Senin, dengan Malaysia, India dan China pada rencana perjalanan selanjutnya.

Selama kunjungannya, "Pakistan dan Arab Saudi akan menandatangani sejumlah perjanjian dan MoU terkait berbagai sektor, termasuk investasi, keuangan, kekuasaan, energi terbarukan, keamanan internal, media, budaya dan olahraga", kata kantor luar negeri Pakistan.

Yang menjadi agenda utama adalah perjanjian yang akan melihat kilang minyak didirikan di pelabuhan Gwadar, Pakistan selatan, serta kemungkinan akuisisi dua pembangkit listrik utama oleh perusahaan-perusahaan Saudi, pejabat dan analis mengatakan kepada Al Jazeera.

"Proyek-proyek itu, jika terwujud, mereka akan berada dalam dua digit miliar dolar," kata Haroon Sharif, kepala Dewan Investasi pemerintah Pakistan.

Sharif menekankan bahwa perjalanan itu juga bertujuan untuk memacu investasi swasta Saudi di Pakistan, yang telah berjuang dengan krisis neraca pembayaran dan ekonomi domestik yang goyah.

"Putra mahkota juga membawa sekitar 25 pengusaha bersamanya dan orang-orang ini sekarang akan mengadakan pertemuan di sektor lain seperti pengolahan makanan, TI, sektor keuangan, konstruksi dan keramahtamahan," tambah Sharif.

"Mereka akan mengadakan pertemuan bisnis-antar-bisnis selama kunjungan dan kemudian kami akan mengadakan konferensi investor lanjutan setelah ini."

Sejak tahun lalu, ekonomi Pakistan telah berjuang untuk mendapatkan kembali momentum, dengan cadangan devisa berkurang, ekspor turun dan inflasi meningkat.

Pada Kamis, bank sentral Pakistan mengatakan cadangan devisa turun menjadi US$ 8,2 miliar, yang mencakup impor kurang dari dua bulan. Pakistan telah mendekati Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Cina untuk pinjaman guna menutupi kesenjangan ini.

Saudi sebelumnya menjanjikan US$ 6 miliar dalam dukungan keuangan untuk Pakistan, termasuk pinjaman US$ 3 miliar dan US$ 3 miliar dalam pembayaran minyak yang ditangguhkan. Tidak jelas apakah dana yang dijanjikan itu adalah bagian dari perjanjian yang akan ditandatangani di Islamabad.

 

Simak video pilihan berikut:

2 of 2

Menunda Kunjungan ke Indonesia

Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman
Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman (Presidency Press Service/Pool Photo via AP, File)

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri RI, pada Sabtu 16 Februari 2019, mengabarkan bahwa rencana kunjungan Putra Mahkota Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman ke Indonesia, ditunda pelaksanannya.

Kemlu RI tidak menyebutkan alasan penundaan kunjungan Pangeran MBS ke Indonesia.

Dalam sebuah keterangan resmi di Kemlu.go.id pada Sabtu (16/2/2019), kementerian menjelaskan bahwa "Indonesia dan Saudi Arabia akan terus berkomunikasi untuk menentukan jadwal baru, sekaligus memastikan hasil-hasil kunjungan (deliverables) yang lebih optimal."

Liputan6.com telah mencoba menghubungi pihak Kedutaan Saudi di Jakarta untuk meminta keterangan.

Sebelumnya, Kemlu RI sempat mengonfirmasi bahwa Pangeran Mohammed bin Salman akan melaksanakan kunjungan kerja ke Indonesia pada Senin 18 Februari - Selasa 19 Februari 2019.

Pangeran MBS sempat dijadwalkan akan bertemu dengan Presiden RI Joko Widodo di Istana Bogor pada 19 Februari. Keduanya diperkirakan akan membahas "peningkatan kerja sama ekonomi dan kesejahteraan ummat", serta akan meneken memorandum kesepahaman (MoU) di "sektor energi dan lainnya" kata seorang pejabat tinggi Kemlu RI pada Jumat 15 Februari 2019.

Seperti dikutip dari Asia Times, Pangeran MBS telah merencanakan rangkaian kunjungan kerja ke sejumlah negara Asia sejak Desember 2018. Berbagai kabar menyebut bahwa putra mahkota akan mengunjungi India, Pakistan, Malaysia dan Indonesia pada pertengahan Februari 2019.

Kunjungan itu mungkin ditujukan untuk mengembalikan citra Saudi di bidang bisnis dan diplomasi --setelah sebelumnya tercoreng noktah hitam pembunuhan jurnalis Saudi, Jamal Khashoggi, oleh tangan belasan figur yang dekat dengan lingkaran kekuasaan Negeri Petrodolar.

Satu sumber pemerintah senior yang dikutip Asia Times menggambarkan kunjungan Pangeran Mohammed bin Salman sebagai upaya untuk "pencitraan kembali atau re-branding" dan mungkin diselingi "pemanis" kesepakatan bisnis dengan negara yang ia kunjungi.

Lanjutkan Membaca ↓