Kemunculan Oarfish Bikin Warga Jepang Resah, Pertanda Gempa dan Tsunami Mendekat?

Oleh Tanti Yulianingsih pada 01 Feb 2019, 18:00 WIB
Diperbarui 03 Feb 2019, 17:13 WIB
Ilustrasi oarfish yang ditemukan di Bermuda 1860 (Wikimedia Commons)

Liputan6.com, Tokyo - Media sosial Jepang tengah mengalami kegelisahan setelah penemuan sejumlah ikan laut dalam, oarfish yang secara tradisional dianggap sebagai pertanda bencana alam.

Pada Senin 28 Januari 2019, seekor oarfish berukuran hampir empat meter dari moncong ke ekor ditemukan terbelit jaring ikan di lepas pantai Imizu, di prefektur pantai utara Toyama.

Seperti diberitakan South China Morning Post yang dikutip Jumat (1/2/2019), binatang laut itu ditemukan sudah mati tetapi kemudian dibawa ke Akuarium Uozu terdekat untuk dipelajari.

Dua ikan langsing mirip ular itu ditemukan di Teluk Toyama sembilan hari sebelumnya. Rekor empat oarfish ditemukan di Teluk Toyama pada 2015 tetapi itu bisa dilampaui tahun ini.

Spesies - yang memiliki ciri bertubuh perak panjang dan bersirip merah - biasanya menghuni perairan dalam dan jarang terlihat di permukaan, meskipun legenda mengatakan bahwa ketika ikan oar naik ke perairan dangkal, bencana sudah dekat.

Bahkan nama tradisional Jepang spesies itu, ryugu no tukai - yang diterjemahkan sebagai "utusan dari istana raja naga" - mengisyaratkan kaitannya dengan bencana alam di masa lalu.

Menurut pengetahuan, ikan itu naik ke permukaan sebelum gempa. Yang terkait dengan teori-teori ilmiah bahwa ikan yang hidup di bawah mungkin sangat rentan terhadap pergerakan garis patahan seismik dan menunjukkan aktivitas tak biasanya sebelum gempa bumi.

Kata Ilmuwan

Hiroyuki Motomura, seorang profesor ichthyology di Universitas Kagoshima, memiliki penjelasan yang lebih biasa untuk penemuan ikan oar baru-baru ini di Prefektur Toyama.

"Saya memiliki sekitar 20 spesimen ikan ini dalam koleksi saya sehingga bukan spesies yang sangat langka, tetapi saya percaya ikan ini cenderung naik ke permukaan ketika kondisi fisik mereka buruk, naik pada arus air, itulah sebabnya mereka begitu sering mati ketika mereka ditemukan," katanya.

"Tautan ke laporan aktivitas seismik telah terjadi bertahun-tahun, tetapi tidak ada bukti ilmiah tentang hubungan itu sehingga saya tidak berpikir orang perlu khawatir."

Namun demikian, reputasi oarfish sebagai indikator malapetaka segera meningkat setelah setidaknya 10 oarfish terhanyut di sepanjang garis pantai utara Jepang pada 2010.

Sedangkan pada Maret 2011, gempa bermagnitudo 9 melanda timur laut Jepang, memicu tsunami besar yang menewaskan hampir 19.000 orang dan menghancurkan pembangkit nuklir Fukushima.

Dengan peringatan gempa dan tsunami semakin dekat, orang-orang di jagat maya menjadi gelisah tentang pertanda bencana alam itu.

 

 

Saksikan juga video berikut ini:

 

2 of 3

Warga Jepang Gelisah

Oarfish raksasa saat ditemukan oleh taruna Navy SEALs 1996 (US Navy)
Oarfish raksasa saat ditemukan oleh taruna Navy SEALs 1996 (US Navy)

Sebuah pesan di Twitter menyatakan: "Ini tidak diragukan lagi bukti pelopor gempa bumi. Dan jika berada di Palung Nankai, mungkin akan terjadi gempa besar."

Para ahli juga memperingatkan gempa di Palung Nankai, yang membentang paralel ke pantai selatan Jepang dari Nagoya ke Pulau Kyushu di selatan, bisa terjadi dalam waktu dekat dan mengakibatkan tsunami yang menyebabkan hilangnya banyak nyawa serta memicu kehancuran di wilayah pesisir.

Prediksi pemerintah terbaru juga menunjukkan ada potensi terbentuknya tsunami setinggi lebih dari 30 meter yang dipicu oleh gempa besar.

Mengetahui hal tersebut, warga Jepang pun bersiap menghadapi bencana alam dengan menimbun radio portabel, baterai, dan teknologi lama.

Seorang pengguna Twitter bertanya: "Apakah ada sesuatu yang terjadi di laut?"

Yang lain mempertanyakan: "Apa yang terjadi di bawah Teluk Toyama?"

Komentar di situs media sosial lain juga menyuarakan keprihatinan terkait kemunculan oarfish yang dianggap sebagai pertanda bencana. Salah satu status di situs 5-Channel mengklaim bertambahnya jumlah penampakan ikan itu adalah sebuah peringatan.

Ilmuwan Menepis Kekhawatiran Warga Atas Bencana Alam

Meskipun ada kekhawatiran, para ahli mengatakan tidak mungkin secara ilmiah menghubungkan peningkatan penampakan ikan oar dengan pertanda bencana alam.

Profesor Shigeo Aramaki, seismolog di Universitas Tokyo, menepis kekhawatiran para pengguna media sosial dan mengatakan hal itu tak ada hubungannya.

"Saya bukan spesialis ikan, tetapi tidak ada literatur akademik yang membuktikan hubungan ilmiah dengan perilaku hewan dan aktivitas seismik," papar Shigeo Aramak.

"Saya sama sekali tidak melihat alasan untuk khawatir dan belum melihat laporan terbaru tentang peningkatan aktivitas seismik di negara ini dalam beberapa pekan terakhir," imbuh Shigeo Aramaki.

Akan tetapi, pemerintah Jepang mengumumkan paket langkah-langkah respons baru terhadap gempa bumi besar di bawah Tokyo, termasuk langkah-langkah tambahan untuk mengevakuasi orang asing dari kota.

Mereka juga menyerukan peningkatan penyampaian informasi tentang tempat-tempat untuk berlindung, rute evakuasi dan perawatan medis. Informasi ini akan tersedia dalam lebih banyak bahasa melalui situs web informasi bencana.

3 of 3

Riwayat Oarfish

Regaleus glesne atau oarfish raksasa (wikimedia commons)
Regaleus glesne atau oarfish raksasa (wikimedia commons)

Menurut riwayat, seminggu sebelum gempa bermagnitudo 8,9 dan tsunami besar melanda pantai timur Jepang pada 11 Maret 2011, ditemukan banyak oarfish yang naik ke daratan pantai timur Jepang sepekan sebelum gempa dan tsunami dan sebagian tersangkut di jaring nelayan.

Sudah lama diyakini penduduk Jepang, oarfish yang berenang ke permukaan--dari dasar laut yang dalam--adalah pertanda datangnya gempa bumi.

Tak hanya itu, ilmuwan juga menilai bahwa oarfish bertanggung jawab atas beberapa legenda tentang monster ular laut di sejumlah kebudayaan manusia. Namun hingga kini belum ada yang dapat memastikan keterkaitan kemunculan ikan itu dengan pertanda sejumlah bencana dahsyat setelahnya.

Zona pelagik merupakan kawasan laut dengan rerata kedalaman 3,68 km hingga maksimum 11 km dan terbagi menjadi lima sub-zona. Lima sub-zona itu adalah epipelagik (0-200 m), mesopelagik (200-1.000 m), batipelagik (1.000-4.000 m), abisopelagik (4.000-dasar laut), dan hadopelagik (dasar laut).

Karena biasa hidup di lautan dalam, oarfish menjadi salah satu ikan yang sulit ditangkap dan membuatnya menjadi sulit diteliti. Hanya ada sejumlah penangkapan dan penampakan yang dilaporkan tentang oarfish.

Diduga, karena biasa hidup di perairan dasar laut yang dekat dengan lempeng Bumi, oarfish 'sensitif' terhadap aktivitas yang mampu memicu datangnya gempa.

Memang, penemuan oarfish kerap diasosiasikan dengan pertanda gempa bumi yang akan datang. Sebelumnya, pada 2013, dua oarfish raksasa sempat ditemukan di pantai California, Amerika Serikat.

Sebagian pengguna internet pada waktu itu mengaitkannya dengan pertanda gempa. Terutama terkait mitos di Jepang yang mengaitkan penampakan oarfish yang langka dengan aktivitas tektonik.

Apalagi, California beberapa kali diguncang lindu hebat. Misalnya pada Rabu, 18 April 1906, gempa dengan kekuatan hampir 8 Skala Richter mengguncang San Francisco, California, dan pantai California Utara. Dipicu pergeseran lempeng San Andreas. Puluhan ribu bangunan hancur, kebakaran tak terkendali, ribuan orang tewas. Diperkirakan setidaknya 3.000 nyawa melayang.

Juga gempa bumi berkekuatan 7,2 Skala Richter di Baja, California pada Minggu, 4 April 2010. Setidaknya dua orang tewas dan 100 orang terluka dalam musibah itu.

 

Laman The Telegraph juga pernah memuat artikel tentang oarfish yang muncul ke permukaan sebelum terjadi gempa besar di Chile dan Haiti pada 2010 silam.

Namun, para ilmuwan masih skeptis dengan anggapan bahwa oarfish adalah petanda gempa.

"Mungkin itu hanya kebetulan belaka," kata Rick Feeney, dari Natural History Museum of Los Angeles County, seperti Liputan6.com kutip dari CBS, 21 Oktober 2013.

Apalagi, tambah dia, empat penampakan oarfish telah dilaporkan sejak 2010 dari selatan Central Coast, termasuk Malibu pada 2010 dan Lompoc pada 2011.

"Kami pikir, ikan-ikan itu terdampar di pantai dan mati karena mengalami tekanan tertentu, yang belum kita pahami," kata Feeney, menambahkan oarfish bisa jadi kelaparan atau mengalami disorientasi.

 

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by